Mata-Mata China Pertama yang Diekstradisi ke Amerika Serikat Dinyatakan Bersalah Karena Mencoba Mencuri Rahasia Dagang Penerbangan | Berita Dunia

Seorang mata-mata China telah dihukum karena berkonspirasi untuk mencuri rahasia dagang dari beberapa perusahaan penerbangan dan kedirgantaraan AS, kata Departemen Kehakiman.

Yanjun Xu adalah yang pertama Cina petugas diekstradisi ke Amerika Serikat untuk diadili.

Dia dihukum karena dua tuduhan konspirasi dan percobaan spionase ekonomi, di samping satu tuduhan konspirasi untuk melakukan pencurian rahasia dagang dan dua tuduhan percobaan pencurian rahasia dagang.

Keputusan itu berarti mata-mata Kementerian Keamanan Negara China dapat menghadapi hukuman hingga 60 tahun penjara dan denda lebih dari $ 5 juta (£ 3,7 juta), menurut Kementerian Keamanan Negara.

Dia akan dihukum kemudian oleh hakim Pengadilan Distrik Federal.

Wakil Direktur FBI Alan Kohler Jr mengatakan kantornya bekerja sama dengan lusinan agen AS untuk berbagi
informasi dan sumber daya untuk memerangi operasi spionase yang dilakukan oleh Republik Rakyat Tiongkok (RRC).

“Bagi mereka yang meragukan tujuan sebenarnya dari RRT, ini harus menjadi peringatan; mereka mencuri teknologi Amerika untuk kepentingan ekonomi dan militer mereka,” katanya.

Yanjun telah dituduh menggunakan banyak nama samaran pada awal tahun 2013 untuk melakukan spionase ekonomi dan mencuri rahasia dagang atas nama Beijing.

Dia ditangkap di Belgia pada April 2018 dan diekstradisi ke Amerika Serikat enam bulan kemudian.

Yanjun telah menargetkan beberapa perusahaan penerbangan dan kedirgantaraan AS, termasuk GE Aviation, sebuah unit dari General Electric Co, kata Departemen Kehakiman.

READ  Nama di balik acara - Figure.ID

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *