Mantan sekretaris kamp Nazi dituduh membunuh 10.000 orang | Jerman

Jaksa Jerman menuduh mantan sekretaris kamp konsentrasi Nazi terlibat dalam pembunuhan 10.000 orang, kasus pertama dalam beberapa tahun terakhir terhadap seorang wanita.

Terdakwa berusia 95 tahun telah bekerja di kamp Stutthof dekat tempat Danzig, sekarang Gdansk, kemudian diduduki oleh Nazi. Polandia.

Jaksa penuntut tidak menyebutkan nama wanita itu, tetapi penyiar regional NDR mengidentifikasi dia sebagai Irmgard F, yang tinggal di panti jompo di Hamburg utara.

Tersangka “dituduh membantu petugas kamp secara sistematis membunuh tahanan Yahudi, partisan Polandia dan tahanan perang Soviet Rusia dalam fungsinya sebagai stenografer dan sekretaris komandan kamp” antara Juni 1943 dan April 1945, kata jaksa dalam sebuah pernyataan.

Wanita itu, yang masih di bawah umur pada saat melakukan kejahatan yang dituduhkan, didakwa “membantu dan bersekongkol dalam pembunuhan di lebih dari 10.000 kasus” serta membantu dan bersekongkol dalam percobaan pembunuhan, jaksa kota Itzehoe menambahkan, di bagian utara negara itu.

“Karena beberapa tahanan selamat dari masa tinggal mereka di kamp meskipun kondisi yang tidak bersahabat, beberapa tindakan harus diadili secara hukum sebagai percobaan pembunuhan,” tambah mereka.

Penyelidik telah melakukan penyelidikan yang “sangat rumit”, termasuk mewawancarai saksi yang sekarang tinggal di Amerika Serikat dan Israel, kata juru bicara jaksa Peter Mueller-Rakow.

Sejarawan juga ditugaskan untuk menilai ruang lingkup pekerjaan terdakwa di kamp, ​​masalah utama dalam kasus ini adalah “tanggung jawab konkrit” yang dia miliki dalam pembunuhan tersebut, kata juru bicara itu.

Sekarang terserah pengadilan untuk memutuskan apakah akan membuka kasus atau tidak, kata Mueller-Rakow, menambahkan bahwa, menurut pendapat jaksa, terdakwa dapat diadili.

Karena usianya pada saat kekejaman, dia akan menghadapi pengadilan remaja.

READ  Debu Sahara menyebabkan 'peningkatan tajam' polusi udara di Eropa - mengubah bagian benua menjadi oranye | Berita cuaca

Jerman bergegas membawa personel Nazi yang selamat ke pengadilan setelah mantan penjaga dijatuhi hukuman pada tahun 2011 John demjanjuk atas dasar bahwa ia menjabat sebagai bagian dari mesin pembunuh Nazi, maka menjadi preseden hukum. Sejak itu, pengadilan telah menjatuhkan beberapa putusan bersalah atas dasar ini daripada pembunuhan atau kekejaman yang terkait langsung dengan tertuduh.

Di antara mereka yang terlambat dibawa ke pengadilan adalah Oskar Groening, akuntan di Auschwitz, dan Reinhold Hanning, mantan penjaga SS di kamp yang sama. Keduanya dihukum karena membantu dan mendukung pembunuhan massal pada usia 94 tahun, tetapi meninggal sebelum mereka bisa dipenjara.

Dalam putusan terbaru, Bruno Dey, seorang mantan penjaga SS, dihukum pada usia 93 tahun dan dijatuhi hukuman percobaan dua tahun.

Saat pengadilan menyampaikan putusan Dey Juli lalu, dia meminta maaf kepada para korban Holocaust, dengan mengatakan “sesuatu seperti ini tidak boleh terjadi lagi.”

Dey bekerja di kamp Stutthof yang sama, yang didirikan oleh Nazi pada tahun 1939. Mereka pertama kali menggunakannya untuk menahan tahanan politik Polandia. Namun dia akhirnya menahan 110.000 tahanan, banyak dari mereka adalah orang Yahudi. Sekitar 65.000 orang tewas di kamp tersebut.

Jaksa sedang memeriksa selusin kasus lagi terhadap mantan personel Nazi atau SS yang bekerja di kamp-kamp di Buchenwald, Sachsenhausen, Neuengamme atau Mauthausen, menurut penyiar nasional ARD.

Sebuah kasus diajukan terhadap mantan penjaga lainnya di Stutthof pada bulan Juli karena terlibat dalam pembunuhan beberapa ratus orang.

Secara keseluruhan, rezim Nazi memusnahkan 6 juta orang Yahudi dan ratusan ribu lainnya dalam Holocaust.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *