Liverpool vs Chelsea: Jaded Reds diekspos oleh Chelsea direvitalisasi

Lebih penting lagi, ini adalah pertama kalinya kami benar-benar merasa bahwa kembali ke empat besar bisa menjadi pertarungan nyata bagi tim Jurgen Klopp, bahwa mereka tidak bisa begitu saja menstabilkan diri. Di sinilah cara tujuannya begitu signifikan.

Ini bukan hanya tentang kecemerlangan Mount. Juga hampir tidak ada yang menghentikannya. Gini Wijnaldum berjuang untuk kembali, Trent Alexander-Arnold tidak bisa kembali ke dalam dan Fabinho tidak bisa mendekat.

Tambahkan citra seperti itu ke letih dari beberapa serangan mereka, ketidakmampuan untuk mengumpulkan ketajaman untuk apa pun yang tampak seperti usaha serius untuk mencapai gawang, dan gambaran besarnya adalah tim yang hanya kekurangan energi.

Itu menjadi salah satu tema kampanye anomali itu, yang kemungkinan besar secara khusus diperkuat oleh rasa letih yang lebih luas yang datang dari level Liverpool tiga musim sebelumnya.

Chelsea, di sisi lain, terlihat sangat siap. Mereka mungkin menjadi taruhan terbaik untuk finis kedua – dan mungkin mengumpulkan rekor bagus untuk trofi Liga Champions itu sendiri.

Di sinilah keuntungan nyata dari tim yang sangat diperkuat ini bisa berperan. Ini bisa jadi sangat penting musim ini.

Mason Mount of Chelsea merayakan setelah mencetak gol

(Getty)

Lihat saja angkanya.

Sementara Manchester United memiliki empat pemain yang telah bermain lebih dari 3.100 menit musim ini dan Liverpool dua, Chelsea hanya memiliki satu pemain yang telah bermain lebih dari 2.800, yaitu Mount, yang saat ini tampaknya tak terhentikan.

Di luar gelandang yang mungkin menjadi pemain terbaik mereka sejauh ini, para pemain Chelsea cukup beristirahat. Anggota tim lapangan yang paling sering digunakan setelahnya adalah Timo Werner pada 2652, Kurt Zouma pada 2179 dan N’Golo Kante pada 2161. Mereka hanya memiliki begitu banyak kualitas untuk melampaui itu, yang tidak mereka miliki, tidak terlalu banyak bermain sepak bola. Mereka memiliki begitu banyak pilihan di setiap posisi.

Efeknya bisa dilihat di game ini.

Di atas segalanya, ada operan-operan yang sering, yang membuat Chelsea begitu sering keluar dari masalah tanpa masalah. Itu sangat diperhitungkan dan canggih.

Lalu ada pertempuran individu. Antonio Rudiger – menit 1596 – sepenuhnya mendominasi Sadio Mane, menit 2697. Werner, tim finisnya, mampu secara konsisten membuat lubang di baseline Liverpool selama istirahat. Bahkan tidak terlalu lama di babak kedua yang Kante, biasanya terkenal untuk memenangkan bola, menghancurkannya sambil menyapu operan 40 yard.

Timo Werner menendang bola di depan Alisson

(Getty)

Chelsea baru saja terlihat segar, segar kembali.

Tentu saja ada lebih dari beberapa menit di lapangan atau program. Thomas Tuchel memiliki efek yang sangat mengesankan pada tim dan benar-benar menunjukkan bagaimana dia seharusnya digunakan. Realitas brutal adalah bahwa Chelsea menyia-nyiakan waktu yang tidak perlu dengan rookie yang jauh lebih rendah daripada Frank Lampard.

Orang Jerman telah menambahkan bakat terbaik ke skuad ini. Bandingkan bagaimana Jorginho begitu sering tampil di pertandingan ini musim panas lalu. Di sini dia solid, mengatur tempo dan menandai wilayahnya.

Klopp berada di sisi lain dari siklus seperti itu. Sekarang paling terlihat di tiga besar.

Mempertimbangkan usia mereka, dengan semua 29 atau akan berusia 29 dalam beberapa bulan ke depan, perasaan di sekitar klub adalah bahwa mereka benar-benar ingin pindah sekarang; yang satu akan dijual untuk membawa model yang lebih muda seperti Jadon Sancho.

Pandemi telah mengganggu itu, dan khususnya keuangan dua orang Spanyol yang hebat – ini adalah tempat yang paling diinginkan Mohamed Salah.

Mohamed Salah terlihat sedih setelah diganti melawan Chelsea

(Getty)

Opsi ini mungkin tidak dapat diaksesnya.

Di sini ada begitu sedikit pilihan yang tersedia untuk Klopp sehingga dia hanya melakukan apa yang tampak seperti langkah brilian dan membawa pemain Mesir itu pergi.

Tidak bekerja. Mereka tidak menciptakan yang lain.

Kesempatan terbaik yang mereka miliki adalah membuat Mane lewat, hanya untuk menghirup udara segar.

Itulah yang sedang dikerjakan Liverpool sekarang. Chelsea, sementara itu, memiliki kesibukan di belakang mereka.

READ  Gedung Putih Biden 'akan mengatasi ekstremisme domestik'

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *