Lebih banyak pasukan Inggris dikerahkan untuk memperkuat perbatasan Polandia di tengah krisis migran Belarusia

Lebih banyak tentara Inggris akan dikerahkan di perbatasan Polandia dengan Belarus untuk membantu mengatasi krisis migran.

Ribuan migran, sebagian besar dari Timur Tengah, telah berusaha masuk ke Uni Eropa di perbatasan antara Polandia dan Belarus dalam beberapa pekan terakhir.

Pihak berwenang Belarusia pada Kamis membersihkan kamp-kamp utama tempat ribuan orang berkumpul di dekat perbatasan Polandia. Ratusan warga Irak juga dipulangkan dalam penerbangan repatriasi pertama dari Minsk dalam beberapa bulan.

Tetapi Polandia menuduh Belarus pada hari Jumat membawa ratusan migran kembali ke perbatasan dengan truk dan mendorong mereka untuk mencoba menyeberang secara ilegal.

Inggris dan sekutunya menuduh Presiden Belarusia Alexander Lukashenko mengatur krisis, dengan Menteri Pertahanan Ben Wallace mengklaim para migran digunakan sebagai “pion”.

Lukashenko mengatakan “sangat mungkin” bahwa pasukannya telah membantu para migran memasuki Polandia, tetapi menyangkal bahwa mereka telah diundang, BBC melaporkan pada Jumat malam.

“Saya pikir itu sangat mungkin. Kami adalah orang Slavia. Kami memiliki hati. Pasukan kami tahu bahwa para migran akan pergi ke Jerman, ”kata Lukashenko kepada BBC dalam sebuah wawancara. “Mungkin seseorang membantu mereka. Aku bahkan tidak akan melihat ke dalamnya.

Telegraf harian melaporkan bahwa sekitar 100 Insinyur Kerajaan akan dikirim untuk membantu secara fisik memperkuat perbatasan Polandia, meskipun rincian pengerahan masih sedang dikerjakan.

Mr Wallace, yang mengunjungi pelatihan pasukan Inggris di Polandia, mengatakan kepada surat kabar: “Dapatkah Anda bayangkan pergi dari Irak ke sini, di perbatasan, tidak banyak pakaian, tidak banyak makanan, tidak banyak uang kemudian menjadi pion? dalam permainan pemimpin Belarusia? Saya pikir itu tidak berperasaan dan saya pikir itu kejam.

READ  Petugas polisi DC membalas pembawa acara Fox News karena mengejek kesaksiannya terhadap kerusuhan Capitol

Pemerintah Barat menuduh Lukashenko, sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin, dengan sengaja mendorong para migran untuk melintasi perbatasannya sebagai pembalasan atas sanksi yang dijatuhkan oleh Uni Eropa sebagai tanggapan terhadap rezim represifnya.

Mr Wallace mengatakan dia pikir Moskow “akan melihat tentang apa ini dan mengakui bahwa, Anda tahu, Eropa, NATO dan Barat memperhatikan apa yang terjadi.”

Sementara itu, Menteri Dalam Negeri Priti Patel mengecam Uni Eropa, mengklaim bahwa pembukaan perbatasan di dalam blok itu telah membuat Prancis “kewalahan” dengan para migran yang berusaha mencapai Kerajaan.

“Jangan lupa bahwa masalah sebenarnya dengan arus migrasi ilegal adalah bahwa UE tidak memiliki perlindungan perbatasan – perbatasan Schengen terbuka,” katanya kepada wartawan dalam perjalanan ke Amerika Serikat.

Suhu melaporkan bahwa Ms Patel mengatakan dia telah memperoleh persetujuan dari pemerintah Prancis untuk mengizinkan drone dan kamera pengintai dan kamera pengenal plat nomor lainnya untuk melacak pergerakan migran dan pedagang manusia di utara Prancis.

“Saya pikir itu adil untuk mengatakan bahwa mereka [France] kewalahan. Itu faktanya,” ujarnya.

pennsylvania

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *