Lalat pembunuh pembom kehilangan kendali dan kehilangan target mereka, sebuah penelitian menunjukkan

Pembunuh menerbangkan “Divebomb” ke arah mangsanya, tetapi sering kehilangan kendali di udara dan meleset dari target mereka, sebuah studi baru menunjukkan.

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh University of Cambridge memfilmkan spesies tersebut di kamera saat mencoba menangkap mangsa dalam tangki transparan di laboratorium.

Spesies Coenosia attenuata dapat mencapai percepatan lebih dari 3 g saat menyelam dari udara untuk menangkap mangsanya.

Tetapi pada kecepatan setinggi itu mereka sering meleset karena mereka tidak dapat mengoreksi jalur mereka dan harus dengan susah payah mengkalibrasi ulang diri di udara.

Hebatnya, spesies asli Eropa selatan ini bergerak lima kali lebih cepat dari elang, meski panjangnya mencapai 0,1 inci.

Studi tersebut dilakukan oleh para peneliti dari University of Cambridge, University of Lincoln, dan University of Minnesota.

“Serangga di udara biasanya membedakan mangsanya dengan langit dan menyerang ke atas,” kata surat kabar mereka.

Namun, lalat pembunuh (Coenosia attenuata) dapat menyerang mangsa yang terbang di bawahnya, melakukan apa yang disebut “penyelaman udara”.

“Lalat pembunuh adalah predator Dipteran yang cepat dan sangat lincah yang memburu mangsa yang terbang ke atas dan ke bawah.”

Gambar, tampilan depan dan samping lalat pembunuh (Coenosia attenuata). Lalat pembunuh adalah predator yang cepat dan “sangat lincah” yang memburu mangsa yang terbang ke atas dan ke bawah

Penyelaman berkecepatan tinggi dari udara dicapai melalui kombinasi gravitasi dan kepakan sayap atau “akselerasi otot aktif”.

Ini mirip dengan orang yang menuruni bukit bukannya hanya dibantu oleh gravitasi – situasi yang kemungkinan besar akan menyebabkan hilangnya kendali juga.

Hasilnya, spesies ini mencapai percepatan yang mengesankan hingga 36 m / s2, yang setara dengan 3,6 kali percepatan gravitasi (atau 3,6 g).

THE PEMBUNUH LALAT

Lalat pembunuh atau pemburu (Coenosia attenuata) adalah spesies lalat asli Eropa selatan.

READ  NASA berencana untuk pendaratan wanita pertama pada tahun 2024

Mereka dapat ditemukan di Spanyol, Prancis, Italia, Jerman, dan Yunani.

Mereka berburu lalat buah, lalat putih, dan serangga kecil lainnya.

Lalat pembunuh adalah predator yang cepat dan “sangat lincah” yang memburu mangsa yang terbang ke atas dan ke bawah.

Peneliti mengatakan itu satu-satunya serangga yang menyerang ke bawah.

Ia menggunakan kombinasi gravitasi dan “akselerasi otot aktif” – mengepakkan sayap – untuk secara aktif mencapai kecepatan pengeboman selam yang tinggi.

Ini mirip dengan orang yang menuruni bukit bukannya hanya dibantu oleh gravitasi.

Hebatnya, elang penyelam, hewan tercepat untuk menangkap mangsanya di udara, mencapai akselerasi yang jauh lebih rendah, hanya 6,8 m / s2.

Elang menyelam dengan melipat sayapnya dan membiarkan gravitasi mempercepat mangsanya.

Tapi lalat pembunuh tidak memperhitungkan efek gravitasi saat menyelam untuk mencegat target, kata para peneliti.

Untuk mencapai hasil mereka, tim internasional membangun sebuah “arena terbang” transparan dan menerbangkan mangsa tiruan dengan kecepatan konstan serta lalat buah nyata (mangsa lalat pembunuh) melalui arena.

Lalat pembunuh difilmkan dengan kamera video berkecepatan tinggi saat mereka menyerang target, dan peneliti melihat rekaman itu dalam gerakan lambat.

Tim peneliti kemudian menggunakan data ini untuk merekonstruksi seluruh urutan serangan dalam 3D.

Mereka menemukan bahwa ketika lalat lepas landas dari langit-langit arena, mereka mencapai akselerasi yang jauh lebih tinggi dalam penerbangan daripada yang mereka lakukan dari lantai atau dinding.

Lalat mengepakkan sayapnya dengan kecepatan yang sama di mana pun mereka lepas landas, yang menunjukkan bahwa kecepatan terbangnya ditentukan oleh kombinasi gaya sayap dan gravitasi.

“Ketika lalat pembunuh lepas landas dari lantai atau dinding arena, mereka pindah ke mana pun mereka bisa mengambil rute terpendek ke sasaran,” kata penulis studi Sergio Rossoni, seorang mahasiswa pascasarjana di University of Cambridge Zoological Institute.

READ  Ilmuwan mengatakan bintang Betelgeuse tidak terlalu besar

“Tapi mereka tidak bisa melakukan itu saat lepas landas dari langit-langit karena akselerasi tinggi yang disebabkan oleh gravitasi mengubah lintasan yang diharapkan.”

Pembunuh terbang dengan mangsanya.  Saat menyelam dari udara, lalat pembunuh dapat mencapai akselerasi 3,6 g untuk menangkap mangsanya

Pembunuh terbang dengan mangsanya. Saat menyelam dari udara, lalat pembunuh dapat mencapai akselerasi 3,6 g untuk menangkap mangsanya

Dengan menyelam dengan akselerasi yang sangat tinggi, lalat pembunuh terkadang menangkap mangsanya dengan sangat cepat, tetapi sering meleset karena kecepatannya membuat sulit untuk mengubah arah selama penyelaman jika mangsanya bergerak.

Tetapi bahkan jika lalat tidak mendarat di sasaran, spesies tersebut dapat mengawasi mangsanya dari jarak dekat saat ia melakukan manuver terakhir untuk menangkapnya.

Penyelaman berkecepatan tinggi juga memaksa mangsa potensial untuk mengubah arah saat penyerang mendekat. Untuk melakukan ini, bagaimanapun, mangsa harus diperlambat agar dapat ditangkap dengan lebih mudah.

Rossoni mengatakan timnya tertarik dengan lalat pembunuh, yang juga dikenal sebagai lalat pemburu, karena ini adalah satu-satunya serangga yang menyerang ke bawah.

Gambar diam dari video di atas menunjukkan lalat pembunuh yang lebih besar hilang - dan kemudian meluncur melewati - lalat buah asli.  Rossoni berkata, “Anda bisa melihat lalat buah berputar jauh untuk menjauh dari lalat pembunuh.  Dengan cara ini, bagaimanapun, lalat buah melambat, yang memungkinkan lalat pembunuh semakin dekat sampai ditangkap.  '

Gambar diam dari video di atas menunjukkan lalat pembunuh yang lebih besar hilang – dan kemudian meluncur melewati – lalat buah asli. Rossoni berkata, “Anda bisa melihat lalat buah berputar jauh untuk menjauh dari lalat pembunuh. Dengan cara ini, bagaimanapun, lalat buah melambat, yang memungkinkan lalat pembunuh semakin dekat sampai ditangkap. ‘

Serangga yang berburu di udara biasanya menyerang mangsanya ke atas, karena kontras antara mangsa dengan langit membuatnya lebih mudah dilihat.

“Biasanya serangga menyerang ke atas karena mereka dapat mengambil mangsa di langit yang cerah dan tidak terlalu berantakan,” katanya kepada program Today BBC Radio 4 pada Jumat pagi.

“Tapi lalat pembunuh istimewa karena mereka menyerang ke segala arah.”

Oleh karena itu, lalat pembunuh merupakan pemakan serangga yang tidak umum karena lebih sulit untuk mengejar di tanah yang secara visual penuh sesak dengan mata yang hanya memiliki resolusi yang kasar.

READ  Michael Flatley meminta Taoiseach Michael Martin untuk menunjuk distrik ke-33 bagi para penyintas kanker

“Kesulitan mengejar mangsa di tanah yang padat diperburuk oleh resolusi kasar dari mata lalat pembunuh, yang buruk bahkan jika dibandingkan dengan predator lain,” kata tim tersebut.

‘Dalam kondisi seperti itu, menyelam dengan kecepatan tinggi ke arah mangsa dapat bermanfaat meskipun terkait penurunan kemampuan manuver.

“Dengan mengurangi jarak ke target mereka, lalat pembunuh juga meningkatkan ukuran sudut target pada retina, sehingga kecil kemungkinannya untuk tersesat.”

Hasilnya dipublikasikan di Jurnal Antarmuka Royal Society.

Menurut penelitian, lalat buah adalah “penerbang ultramaraton ekstrim”

Meskipun mereka paling terkenal karena mencari pisang dalam lingkaran, para ilmuwan menunjukkan bahwa lalat buah sebenarnya memiliki jangkauan yang mengesankan.

Spesies Drosophila melanogaster dapat terbang hingga 15 km dalam satu perjalanan, para peneliti di Institut Teknologi California (Caltech) telah melaporkan.

Secara mengesankan, ini kira-kira 6 juta kali panjang tubuh rata-rata mereka, yang hanya 2,5 milimeter atau sepersepuluh inci.

Ini akan seperti rata-rata orang yang melakukan perjalanan lebih dari 10.000 kilometer dalam satu perjalanan – kira-kira jarak dari Kutub Utara ke khatulistiwa.

“Kemampuan penyebaran lalat buah kecil ini sangat diremehkan,” kata penulis studi Michael Dickinson, seorang ahli biologi di Caltech.

Untuk percobaan ini, tim memasang 10 perangkap bau dalam cincin melingkar, masing-masing terletak di sepanjang radius satu kilometer dari lokasi pelepasan.

Setiap perangkap berisi koktail jus apel fermentasi dan ragi sampanye yang menggiurkan – kombinasi yang menghasilkan karbon dioksida dan etanol yang sangat menarik bagi lalat buah.

Baca selengkapnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *