Lady Scotland menghadapi tantangan untuk memimpin Persemakmuran | Nyonya Skotlandia

Lady Scotland, Sekretaris Jenderal Persemakmuran dan target lama pemerintah Konservatif, ditantang untuk jabatannya oleh Menteri Pertahanan Kenya dengan dukungan Presiden Kenya Uhuru Kenyatta.

Menteri Pertahanan Kenya Monica Juma ditunjuk untuk jabatan tersebut pada hari Selasa dalam sebuah langkah mengejutkan, yang datang meskipun fakta bahwa belum ada tanggal yang ditetapkan untuk KTT Persemakmuran berikutnya – kemungkinan latar belakang untuk setiap upaya untuk mencoba memaksa Skotlandia. Beberapa pendukung Skotlandia curiga Kenya didorong oleh Inggris Raya – yang memiliki hubungan dekat – untuk menerima tantangan tersebut.

Kantor Luar Negeri Inggris dilaporkan telah kehilangan kepercayaan pada kepemimpinannya setelah serangkaian tuduhan mengenai gaya kepemimpinan dan pengeluarannya di kantornya, termasuk tuduhan bahwa dia menghabiskan £338,000 untuk merenovasi apartemennya terima kasih dan bantuan kepada Mayfair.

Kenya yakin pemungutan suara bisa dilakukan pada awal Oktober, atau Maret mendatang.

Juma mengatakan, “Alasan kami mendapatkan nominasi ini karena saya sangat yakin bahwa saya adalah pemimpin yang visioner, strategis, inovatif dan transformatif dengan pengalaman pelayanan publik yang sukses, komitmen dan integritas yang telah saya kembangkan. lembaga penelitian dan kebijakan, di organisasi swasta di tingkat nasional, regional dan internasional.

Kenyatta memuji pengalaman diplomatik Juma, memprediksi bahwa dia akan menjadi kandidat konsensus.

Skotlandia menjabat sebagai Jaksa Agung selama pemerintahan Buruh dan QC. Dia adalah Sekretaris Jenderal Persemakmuran Keenam dan menjabat sejak 1 April 2016.

Petahana biasanya dapat menjalani dua masa jabatan empat tahun, namun pengangkatannya tertunda ketika KTT Persemakmuran 2020 di Kigali, Rwanda ditunda dua kali. Jika dia memutuskan untuk tidak berjuang untuk tetap berkuasa, masih ada kemungkinan bahwa negara-negara Karibia akan mencari kandidat alternatif, dengan alasan bahwa giliran wilayah mereka untuk memimpin organisasi tersebut.

READ  Krisis militer AS terdeteksi? Pesawat Boeing E-6B Mercury Doomsday di Washington langit sebagai mahkota positif Donald Trump - Semua halaman

Inggris telah menolak upaya untuk secara otomatis mengganti nama Skotlandia pada tahun 2020, dengan mengatakan survei pribadi negara-negara Persemakmuran telah menunjukkan tidak memiliki dukungan mayoritas, dan menambahkan bahwa itu dapat menghadapi tantangan.

Organisasi antar pemerintah terdiri lebih dari 50 negara, banyak di antaranya bekas koloni Inggris, mencakup hampir sepertiga populasi dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *