Lab Roket • Registri

Perusahaan peluncuran swasta Rocket Lab kembali gagal menangkap salah satu tahap pertama peluncur elektronnya dengan helikopter saat melayang kembali ke Bumi.

“Mengambil roket dari luar angkasa adalah tugas yang menantang, dan menangkapnya dari udara dengan helikopter sama rumitnya dengan kedengarannya,” kata Peter Beck, pendiri dan CEO Rocket Lab. “Peluang sukses jauh lebih kecil daripada kegagalan karena banyak faktor kompleks yang harus dikoordinasikan dengan sempurna.”

Elektron Rocket Lab dapat membawa 300 kg ke orbit rendah Bumi dan telah memiliki lebih dari 30 peluncuran yang sukses. Tetapi kapal itu tidak dapat digunakan kembali karena tahap pertamanya menyemprot ke laut — yang cenderung mencemari mesinnya — atau terbakar saat masuk kembali. Rocket Lab telah memulihkan penguat elektron dan berhasil memulihkan dan memulihkan mesin untuk uji pengapian terestrial.

Untuk membuat elektron dapat digunakan kembali, perusahaan berharap untuk menangkap elektron saat mereka melayang ke Bumi di bawah parasut.

Rencana ini membutuhkan penggunaan Helikopter Sikorsky S-92 itu lebih dari mampu membawa 1.000 kg booster.

Tapi menangkapnya adalah masalah lain.

Seperti yang dijelaskan staf Rocket Lab selama video streaming langsung misi (di bawah), “Antara penyebaran parasut utama dan waktu yang dibutuhkan Electron untuk mencapai lautan, pilot kami memiliki waktu sekitar sepuluh menit untuk menyelesaikan.” tangkapan lengkap. Dalam waktu itu pilot kita perlu mengemudikan Sikorsky, menyeimbangkan momentum kail di bawahnya sambil menempel pada tambatan helikopter, menjepit tepat ke tambatan parasut Electron, dan kemudian mengamankan rudal di bawah mereka untuk perjalanan pulang.”

Sayangnya, pada kesempatan ini, kehilangan singkat telemetri tahap pertama Electron selama masuk kembali berarti bahwa penangkapan tidak dilakukan. Dan cukup adil mengingat kru Sikorsky jelas harus sangat yakin bahwa mereka tahu roket tidak akan membawa mereka keluar dari langit.

READ  Sedikitnya 45 paus pilot mati saat terdampar di Indonesia, Voice of America

Video Youtube

Rocket Lab tidak menganggap misi tersebut sebagai kegagalan karena mampu memulihkan booster dari Samudra Pasifik di sebelah timur Selandia Baru.

“Kami bangga sekarang telah berhasil memulihkan roket kelima kami dari lautan, dan kami menantikan uji coba udara lainnya di masa depan saat kami berupaya menjadikan Electron roket yang dapat digunakan kembali,” kata Beck.

CEO lebih senang dengan tugas utama misi ini: meluncurkan satelit yang disebut MATS (Mesospheric Airglow/Aerosol Tomography and Spectroscopy) untuk Badan Antariksa Swedia.

Tugas MATS adalah menyelidiki gelombang di atmosfer dan pengaruhnya terhadap iklim bumi. Untuk melakukan ini, satelit memeriksa variasi cahaya yang dipancarkan molekul oksigen pada ketinggian 100 kilometer.

Satelit itu mengudara tanpa insiden dan sekarang berada di orbit melingkar 585 km, menjadikannya pengorbit ke-152 yang berhasil diluncurkan oleh Rocket Lab. ®

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.