Kutub magnet bumi tidak mungkin terbalik

Kredit foto: ESA/ATG Medialab

Munculnya daerah misterius di Atlantik Selatan di mana kekuatan medan geomagnetik menurun dengan cepat telah menimbulkan spekulasi bahwa Bumi sedang menuju pembalikan polaritas magnetik. Namun, sebuah studi baru yang mengumpulkan bukti kembali 9.000 tahun menunjukkan perubahan saat ini tidak unik dan bahwa pembalikan mungkin tidak terlihat sama sekali. Studi ini dipublikasikan di PNAS.


Medan magnet bumi bertindak sebagai perisai tak terlihat terhadap lingkungan yang mengancam kehidupan di ruang angkasa dan angin matahari yang akan menyapu atmosfer. Namun, medan magnet tidak stabil dan pembalikan polaritas terjadi pada interval yang tidak teratur, rata-rata setiap 200.000 tahun. Ini berarti kutub utara dan selatan magnet bertukar tempat.

Dalam 180 tahun terakhir, kekuatan medan magnet bumi telah menurun sekitar 10 persen. Pada saat yang sama area dengan yang tidak biasa medan magnet lemah tumbuh di Atlantik Selatan di lepas pantai Amerika Selatan. Daerah ini, di mana satelit gagal beberapa kali karena terpapar partikel bermuatan tinggi Matahari, dikenal sebagai Anomali Atlantik Selatan. Perkembangan ini telah menimbulkan spekulasi bahwa kita mungkin menuju pembalikan polaritas. Namun, studi baru menunjukkan bahwa mungkin tidak demikian

“Kami telah memetakan perubahan medan magnet bumi selama 9.000 tahun terakhir, dan anomali seperti di Atlantik Selatan kemungkinan merupakan fenomena berulang yang terkait dengan variasi yang sesuai dalam kekuatan medan magnet bumi,” kata Andreas Nilsson, ahli geologi di Universitas Lund.

Hasilnya didasarkan pada analisis kebakaran artefak arkeologi, sampel vulkanik dan inti sedimen yang berisi semua informasi tentang medan magnet bumi. Ini termasuk pot tanah liat yang telah dipanaskan hingga lebih dari 580 derajat Celcius, lava vulkanik yang telah mengeras, dan sedimen yang telah diendapkan di danau atau laut. Benda-benda tersebut bertindak sebagai kapsul waktu dan membawa informasi tentang medan magnet di masa lalu. Menggunakan instrumen sensitif, para peneliti dapat mengukur magnetisasi ini dan mereproduksi arah dan kekuatan medan magnet di lokasi dan waktu tertentu.

“Kami telah mengembangkan teknik pemodelan baru yang menggabungkan pengamatan tidak langsung ini dari periode waktu dan lokasi yang berbeda ke dalam rekonstruksi global medan magnet selama 9.000 tahun terakhir,” kata Andreas Nilsson.

Dengan mempelajari bagaimana medan magnet telah berubah, peneliti dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses yang mendasari di inti bumi yang menciptakan medan. Model baru ini juga dapat digunakan untuk penanggalan catatan arkeologis dan geologis dengan membandingkan variasi terukur dan model dalam Medan gaya. Dan meyakinkan, itu telah membawa mereka ke kesimpulan tentang spekulasi pembalikan polaritas yang akan datang:

“Berdasarkan kesamaan dengan anomali yang direkonstruksi, kami memperkirakan bahwa anomali Atlantik Selatan kemungkinan akan hilang dalam 300 tahun ke depan dan bahwa Bumi tidak menuju pembalikan polaritas,” simpul Andreas Nilsson.


Studi mengungkapkan perilaku magnet aneh 8-11 juta tahun yang lalu


Informasi lebih lanjut:
Andreas Nilsson et al, Anomali medan geomagnetik kuno yang berulang menjelaskan evolusi masa depan anomali Atlantik Selatan, Prosiding National Academy of Sciences (2022). DOI: 10.1073/pnas.2200749119

Disediakan oleh
Universitas Lund

Kutipan: Kutub magnet bumi tidak mungkin terbalik (2022 Juni 7) diambil 8 Juni 2022 dari https://phys.org/news/2022-06-earth-magnetic-poles-flip.html

Dokumen ini dilindungi oleh hak cipta. Kecuali untuk perdagangan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten hanya untuk tujuan informasi.

READ  Teleskop Arecibo yang terkenal dengan film James Bond dibongkar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.