Kekuatan Eropa mengutuk Israel karena menyetujui ribuan rumah hunian baru

Memuat…

BRUSSELS – Kekuatan Eropa mengkritik keputusan tersebut Israel yang menyetujui ribuan permukiman baru di wilayah tersebut Palestina. Eropa menganggap keputusan Israel kontraproduktif karena merusak upaya perdamaian regional.

“Perluasan pemukiman melanggar hukum internasional dan semakin merusak kemungkinan solusi dua negara untuk membawa perdamaian jangka panjang bagi konflik Israel-Palestina,” kata pernyataan bersama oleh para menteri luar negeri Jerman, dari Prancis, Inggris Raya, Italia, dan Spanyol.

“Ketika kami menekan langsung dengan pemerintah Israel, langkah ini semakin merusak upaya untuk membangun kembali kepercayaan antara berbagai pihak untuk memulihkan dialog,” kata pernyataan mereka.

Minggu ini, Israel menyetujui pembangunan lebih dari 3.000 rumah baru di Tepi Barat, mengakhiri jeda delapan bulan dalam perluasan pemukiman.

Di bawah hukum internasional, permukiman ini ilegal. Pejabat Palestina dan komunitas internasional melihat penyelesaian sebagai hambatan utama bagi solusi dua negara.

Persetujuan terbaru membuat jumlah rumah hunian baru tahun ini menjadi lebih dari 12.150, menurut pengawas permukiman Peace Now.

“Kesepakatan itu menjadikan 2020 tahun rekor tertinggi dalam hal jumlah unit rencana permukiman yang didorong sejak Peace Now mulai merekam pada 2012,” kata pernyataan dari Peace Now.

READ  Saluran Telegram ISIS Disebut Berlebihan Dengan Gambar Porno
Written By
More from Kaheela Miah

Istirahat! Panas Malaysia, Anwar Ibrahim PM Baru dari Malaysia?

Jakarta, CNBC Indonesia – Politik Malaysia sedang panas. Kali ini, Anwar Ibrahim...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *