Keingintahuan NASA menemukan garam organik di Mars yang bisa jadi pertanda kehidupan purba Science | berita

Penjelajah Curiosity NASA telah menemukan bukti bahwa mungkin ada garam organik di Mars. Garam-garam ini kemungkinan adalah sisa-sisa senyawa organik, yang bisa menjadi tanda terkuat bahwa Mars pernah memiliki kehidupan mikroba. Namun, penting untuk diperhatikan bahwa senyawa organik dan garam juga dapat terbentuk melalui proses geologi.

Di bumi, beberapa organisme dapat menggunakan garam organik sebagai energi.

James MT Lewis, ahli geokimia organik yang memimpin penelitian, berkata, “Jika kami menemukan bahwa garam organik terkonsentrasi di suatu tempat di Mars, kami ingin menyelidiki wilayah ini lebih jauh, idealnya mengebor lebih dalam di bawah permukaan di mana bahan organik mungkin menjadi lebih baik. “

Ilmuwan laboratorium di Bumi menganalisis data dari Analisis Sampel Curiosity di Mars (SAM), sebuah laboratorium kimia portabel.

SAM memanaskan tanah Mars ke titik di mana gas dilepaskan, yang dapat menentukan komposisi sampel tanah.

Langkah selanjutnya adalah melihat apakah garam organik ini terbentuk melalui proses geologi atau melalui pembentukan kehidupan purba.

Namun, sangat sulit menemukan bukti kehidupan mikroba yang ada miliaran tahun yang lalu.

Selama tiga miliar tahun terakhir, air Mars telah mengering dan planet ini terus menerus dibombardir oleh sinar matahari.

Dalam atmosfer yang sangat lemah, permukaan planet hampir tidak terlindung dari radiasi matahari, yang memutus semua sambungan.

BACA LEBIH BANYAK: Kehidupan di Mars: Kegigihan NASA Mulai Mencari Tanda-Tanda Alien

Selain itu, erosi alami dari angin dan cuaca dapat menghancurkan sisa-sisa mikroorganisme lebih jauh lagi.

Sementara jumlah bukti saat ini tampaknya menjanjikan, penjelajah Mars masa depan harus menggali lebih jauh ke dalam tanah untuk menentukan apakah kehidupan ada di Mars.

READ  Pejabat Indonesia menutup fasilitas atraksi lumba-lumba Sanur setelah video menjadi viral

Dr. Lewis berkata, “Kami mencoba mengungkap miliaran tahun kimia organik, dan dalam catatan organik ini mungkin ada hadiah utama: bukti bahwa kehidupan pernah ada di Planet Merah.

“Saat sampel Mars dipanaskan, banyak interaksi antara mineral dan bahan organik dapat terjadi sehingga lebih sulit untuk menarik kesimpulan dari eksperimen kami. Jadi kami mencoba untuk memisahkan interaksi ini sehingga para ilmuwan dapat melakukan analisis di Mars dapat menggunakan informasi ini.

Ahli astrobiologi Goddard NASA, Jennifer L Eigenbrode menambahkan, “Fakta bahwa bahan organik terawetkan dalam batuan berusia 3 miliar tahun dan bahwa kami telah menemukannya di permukaan adalah tanda yang menjanjikan bahwa kami dapat memanfaatkan lebih banyak informasi yang dapat diawetkan sampel di bawah permukaan. “

Badan Antariksa Eropa (ESA) akan meluncurkan tahun depan dan menggali dua meter di bawah permukaan.

Sampel yang terkubur lebih dalam di tanah tentu saja lebih terlindungi dari unsur-unsur.

NASA Persistence, yang saat ini menjelajahi Mars, tidak memiliki alat bawaan untuk mendeteksi garam organik. Namun, sampel saat ini sedang dikumpulkan dan akan dikirim kembali ke Bumi di kemudian hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *