Kebijakan luar negeri Jokowi datang terlambat, tetapi efektif secara internasional – akademisi

Kornelius Purba (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Sab, 26 November 2022

26-11-2022
02:42

499db3314bec618375f5d217fc0470dd
1
akademi
Kebijakan Luar Negeri, G20, ASEAN, Indo-Pasifik, Tiongkok, AS, Jepang, Peninggalan, Perdagangan, Myanmar, Invasi Rusia
Gratis


Di penghujung masa jabatan lima tahun keduanya pada Oktober 2024, Presiden Joko Widodo kemungkinan akan dikenang sebagai presiden yang hanya secara serius mempertimbangkan kebijakan luar negeri dalam tiga tahun terakhir masa jabatannya. Bukan karena ambisinya untuk tampil di pentas dunia, tapi karena peran kepemimpinan yang harus ia isi di dua organisasi berskala global.

Jadi warisan seperti apa yang akan dia tinggalkan?

Dibanding para pendahulunya, Presiden Jokowi adalah pendatang baru dalam kebijakan luar negeri dan lebih memilih untuk mempercayakan urusan sehari-hari kepada Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. Contoh paling ekstrem adalah penolakannya untuk menghadiri sidang Majelis Umum PBB sejak berkuasa pada Oktober 2014. Dia hanya berbicara sekali – tetapi secara virtual – pada acara tahunan tahun lalu.

Berbeda dengan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang senang ketika Indonesia menjadi terkenal dalam politik dunia, Jokowi sangat pragmatis dan berwawasan ke dalam. Latar belakangnya sebagai mantan pengusaha telah mengajarinya untuk memperhatikan arus kas dan keuntungan jangka pendek dan menengah.

Kecenderungannya melihat ke dalam dan “penekanan berlebihan” pada kepentingan ekonomi nasional adalah salah satu alasan keinginannya yang relatif rendah untuk terlibat dalam kebijakan luar negeri. Namun rotasi Indonesia sebagai presiden Kelompok 20 tahun ini dan sebagai ketua ASEAN tahun depan telah memaksanya mencurahkan banyak waktu dan energinya untuk kebijakan luar negeri.

Kesuksesan Jokowi menjadi tuan rumah KTT G20 di Bali awal bulan ini mengejutkan dunia, termasuk media Barat. Ia mendemonstrasikan politik luar negeri bebas aktif yang menjadi DNA Indonesia. Jokowi, misalnya, telah menolak untuk mengecualikan Rusia dari kelompok elit atau membatalkan undangan Presiden Rusia Vladimir Putin dari KTT Bali, meskipun ada tekanan kuat dari para pemimpin Barat yang ingin menghukum Rusia karena menginvasi Ukraina.

READ  Lawrence Wong, yang berpartisipasi dalam tren TikTok K-pop selama KTT G20 di Indonesia, "takut" tidak berjalan dengan baik secara online

Kebijakan luar negeri yang bebas dan aktif dibentuk selama persaingan antara blok barat dan timur. Sejalan dengan doktrin tersebut, Indonesia turut mendirikan Gerakan Non-Blok (GNB) dan menjadi tuan rumah KTT GNB di Jakarta pada tahun 1992.

Secara historis, Indonesia praktis miring ke timur selama era Sukarno, dan setelah pergantian rezim pada tahun 1966, negara ini miring ke barat.

Jokowi tidak tertarik untuk merebut kembali peran Indonesia dalam GNB, kerja sama Selatan-Selatan, dan gerakan negara berkembang lainnya yang lebih menjanjikan prestise internasional daripada keuntungan ekonomi yang nyata. Dia tidak tertarik untuk menengahi perdamaian, meskipun dia melakukan aksi diplomatik yang cukup intens di Palestina dan Afghanistan untuk menjaga kepercayaan penonton di negaranya.

Bagi Jokowi, diplomasi melayani bisnis – investasi dan perdagangan, selain melindungi warga negara di luar negeri. Dia telah berulang kali mendesak duta besar Indonesia untuk membawa lebih banyak investasi asing ke dalam negeri. Pendekatan diplomasinya sangat realistis.

Dalam masa jabatan lima tahun pertamanya, Jokowi fokus pada pembangunan infrastruktur, itulah sebabnya dia datang ke China, yang tanpa syarat mewujudkan apa yang diinginkan Indonesia. Jokowi menilai sistem business-to-business China lebih menarik dibandingkan model government-to-government Jepang.

Karena itu, dalam kunjungannya ke China pada Oktober 2014, Jokowi membatalkan negosiasi kereta cepat Jakarta-Bandung antara Jepang dan Indonesia yang hampir selesai. Jokowi memperjelas bahwa fokus bisnisnya adalah China, yang sayangnya mengorbankan hubungan puluhan tahun dengan Jepang.

Jokowi memberikan proyek kereta api Jakarta-Bandung ke China dengan “alasan” bahwa China menawarkan skema pembiayaan “business-to-business”, sementara Jepang secara kaku menuntut format “G-to-G”.

Tapi seperti kebanyakan pendahulunya, selain Sukarno, Jokowi juga secara de facto pro-Barat dalam keamanan regional dan politik internasional. Dia menginginkan kehadiran militer AS yang kuat serta kerja sama keamanan quad antara AS, India, Australia, dan Jepang. Diam-diam, Jokowi tak mempermasalahkan pakta militer antara Washington DC, Canberra, dan London.

READ  Hampir setengah dari kita tidak mengenali hidangan ikan mewah di menu restoran, sebuah survei menunjukkan

Secara tradisional, Indonesia cenderung memusuhi China baik secara politik maupun militer, terbukti dengan pembekuan hubungan diplomatik selama 25 tahun hingga tahun 1990. Indonesia bukanlah pesaing untuk Laut Cina Selatan. China juga bersikeras menjadikan perairan Natuna sebagai tujuan penangkapan ikan tradisional para nelayannya selama berabad-abad. Namun Indonesia tidak akan berkompromi dengan perairan yang menjadi bagian dari zona ekonomi eksklusif Indonesia, sebagaimana diakui oleh Konvensi PBB tentang Hukum Laut tahun 1982.

Berbagai organisasi internasional telah memprediksi dari waktu ke waktu bahwa kekuatan ekonomi Indonesia kemungkinan akan naik ke posisi yang jauh lebih tinggi selama dua dekade mendatang, yang seharusnya mempengaruhi pandangan kekuatan utama Indonesia di bawah pemerintahan Jokowi.

Awalnya ada kekhawatiran, termasuk dari Jepang, Amerika Serikat, dan Australia, bahwa Jokowi terlalu dekat dengan China, mitra ekonomi terbesar Indonesia. Tetapi ada begitu banyak negara yang terlalu bergantung pada China. Bahkan anggota Grup 7 tidak terkecuali.

Tapi sikap keras Jokowi di perairan Natuna menjadi lebih jelas dan lebih lantang dari sebelumnya setelah kepresidenan G20 Indonesia. Negara-negara G20 utama telah percaya pada kebijakan luar negeri Indonesia yang bebas dan proaktif, dan desakannya yang kuat untuk tidak mengecualikan Rusia dari G20 merupakan nilai tambah lainnya.

Tapi apa prestasi Jokowi dalam politik luar negeri?

Pertama, kedaulatan dan hak berdaulat Indonesia tidak bisa dinegosiasikan, bahkan dengan sahabat dekat seperti China, jika menyangkut perairan Natuna. Dan Cina menerima pesan itu.

Namun Indonesia tidak bisa berbuat banyak untuk menyelesaikan sengketa Laut China Selatan yang terutama diklaim oleh China. Posisi Indonesia yang jelas menunjukkan bahwa aturan main tidak bisa didikte oleh China.

READ  HMRC memburu pembayar pajak atas 'kesalahan kelalaian'

Kedua, peran utama Jokowi dalam aksi bersama ASEAN melawan pemimpin junta Myanmar Jenderal Min Aung Haling sangat efektif dalam mengurangi tekanan internasional terhadap ASEAN. Pemimpin senior ASEAN lainnya mengikuti, dan interpretasi prinsip non-interferensi sebagaimana diabadikan dalam Piagam ASEAN menjadi lebih fleksibel. Harapan besar disematkan pada proses demokratisasi di ASEAN, meski berjalan lambat.

Ketiga, keberhasilan Indonesia menjadi tuan rumah KTT G20 akan menjadi modal kerja yang berharga untuk memainkan lebih banyak peran internasional di masa depan.

Namun, di tengah persaingan geopolitik, Indonesia tidak akan bertindak secara bilateral. Ia lebih suka bekerja dengan ASEAN sebagai sebuah kelompok karena lebih efektif. Blok regional akan berusaha menunjukkan persatuan dalam banyak hal, meskipun akan resah karena kepentingan geopolitik mereka yang berbeda.

Indonesia tidak akan pernah memihak pada kekuatan manapun, meskipun seringkali sangat sulit untuk berada di tengah atau netral. Tapi memihak bukanlah pilihan Indonesia, setidaknya di permukaan. Akan tiba saatnya Indonesia tidak bisa lagi bersikap netral, seperti yang ditunjukkan oleh invasi Rusia ke Ukraina. Indonesia bergabung dengan kecaman global, sementara pada saat yang sama menahan diri untuk tidak memboikot Rusia.

Saat ini, China adalah mitra perdagangan dan ekonomi terpenting bagi Indonesia dan banyak negara lainnya. Di sisi lain, Indonesia menginginkan agar AS tetap mempertahankan kehadiran militernya di kawasan Asia-Pasifik untuk kepentingan stabilitas kawasan.

Presiden Jokowi memiliki waktu dua tahun lagi untuk menulis sejarah politik luar negeri Indonesia. Mungkin tidak terlalu fenomenal, tapi cukup luar biasa.

***

Penulis adalah editor senior di Jakarta Post. Artikel ini adalah versi lengkap dari paparannya pada Konferensi Kebijakan Luar Negeri Indonesia (CIFP) 2022 “Navigating a Turbulent Ocean” di Jakarta pada 26 November.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.