Kebangkitan dinosaurus dikaitkan dengan adaptasi mereka terhadap dingin | dinosaurus

Pemburu fosil telah melacak kebangkitan dinosaurus hingga musim dingin yang sangat dingin yang dialami binatang buas itu dalam perjalanan mereka ke ujung utara.

Jejak kaki hewan dan endapan batu dari barat laut Cina menunjukkan bahwa dinosaurus telah beradaptasi dengan dingin di daerah kutub sebelum kepunahan massal membuka jalan bagi dominasi mereka di akhir Trias.

Dengan penutup bulu halus untuk membuat mereka tetap hangat, dinosaurus lebih mampu menavigasi wilayah baru dan mengambil keuntungan ketika kondisi brutal menyapu sebagian besar makhluk rentan.

“Kunci dominasi akhirnya sangat sederhana,” kata Paul Olsen, penulis utama studi di Lamont-Doherty Earth Observatory Universitas Columbia. β€œIni pada dasarnya adalah hewan yang beradaptasi dengan dingin. Ketika cuaca dingin di mana-mana, mereka siap, hewan lain tidak.”

Dinosaurus pertama diyakini telah muncul di daerah beriklim selatan lebih dari 230 juta tahun yang lalu, ketika sebagian besar bumi membentuk superbenua yang disebut Pangea. Dinosaurus awalnya merupakan minoritas yang hidup terutama di dataran tinggi. Spesies lain, termasuk nenek moyang buaya modern, mendominasi daerah tropis dan subtropis.

Tetapi pada akhir Trias, sekitar 202 juta tahun yang lalu, lebih dari tiga perempat kehidupan darat dan laut musnah dalam peristiwa kepunahan massal misterius yang terkait dengan letusan gunung berapi besar yang menjerumuskan sebagian besar dunia ke dalam dingin dan kegelapan. Kehancuran membuka jalan bagi dominasi dinosaurus.

pos tercatat kemajuan ilmiah, tim peneliti internasional menjelaskan bagaimana kepunahan massal mungkin telah membantu dinosaurus naik ke supremasi. Mereka mulai mempelajari jejak kaki dinosaurus dari Junggar Basin di Xinjiang, China. Ini menunjukkan bahwa dinosaurus mengintai di sepanjang pantai pada garis lintang tinggi. Pada akhir Trias, cekungan itu berada di dalam Lingkaran Arktik sekitar 71 derajat utara.

READ  Misi Juno adalah menyaksikan tarian sprite di atmosfer Jupiter

Tetapi para ilmuwan juga menemukan kerikil kecil di sedimen cekungan yang biasanya halus, yang dulunya berisi beberapa danau dangkal. Kerikil telah diidentifikasi sebagai “puing rakit es,” yang berarti mereka terbawa dari tepi danau di atas lembaran es sebelum jatuh ke dasar saat es mencair.

Secara keseluruhan, bukti menunjukkan bahwa dinosaurus tidak hanya hidup di wilayah kutub, tetapi berkembang meskipun dalam kondisi dingin. Setelah beradaptasi dengan dingin, dinosaurus siap menaklukkan wilayah baru karena spesies berdarah dingin yang dominan binasa dalam kepunahan massal.

Stephen Brusatte, seorang profesor paleontologi di Universitas Edinburgh yang tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan dinosaurus sering disebut sebagai binatang yang hidup di hutan tropis. Penelitian baru menunjukkan mereka akan terkena salju dan es di lintang tinggi, katanya.

“Dinosaurus akan hidup di daerah yang dingin dan sedingin es ini dan harus berurusan dengan salju dan radang dingin dan semua hal yang harus dihadapi manusia yang hidup di lingkungan yang sama saat ini. Bagaimana dinosaurus bisa melakukan itu? Rahasianya adalah bulunya,” katanya.

“Bulu-bulu dinosaurus primitif pertama itu akan menyediakan mantel berbulu halus untuk membuat mereka tetap hangat di dinginnya garis lintang tinggi. Dan tampaknya bulu-bulu ini berguna ketika dunia berubah tiba-tiba dan tidak terduga, dan gunung berapi besar mulai meletus pada akhir Trias, membuat sebagian besar dunia menjadi dingin dan gelap selama peristiwa musim dingin vulkanik yang berulang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.