Kaleidoskop: Acara perampokan Netflix yang dapat Anda tonton dalam urutan apa pun | TV & Radio

SayaJika Anda adalah tipe penonton tertentu, Anda pasti senang dengan kedatangan drama Netflix baru, Kaleidoscope. Itu karena Kaleidoskop mewakili visi baru yang berani dalam mendongeng. Total ada delapan episode. Beberapa diatur sebelum perampokan, yang lain setelah pencurian, dan satu episode melibatkan pencurian itu sendiri. Tapi satu hal: Anda dapat menonton episode dalam urutan apa pun yang Anda inginkan.

Ada urutan (acak) yang dilayani Netflix, atau urutan lain yang dapat Anda impikan dengan iseng. Itu ide yang bagus, bukan? Bagaimanapun, Netflix adalah layanan yang membebaskan kami dari belenggu perencanaan linier, jadi masuk akal jika sekarang mencoba membebaskan kami dari belenggu penceritaan linier.

Kami dijanjikan ada 40.320 cara untuk mengalami Kaleidoskop. Beberapa dimulai dengan episode berjudul Hijau, yang berbentuk kilas balik. Kemudian mereka mungkin melompat ke ungu (kilas balik lain) atau merah (yang terjadi segera setelah pencurian) atau biru (di mana perampokan dijadwalkan) atau salah satu episode dengan warna berbeda. Acara ini ingin Anda mengakhiri White, yang merupakan episode pencurian itu sendiri, tetapi tidak ada yang menghentikan Anda untuk menontonnya sesuka Anda.

Berbeda dengan, katakanlah, Bandersnatch – Interaktif Black Mirror yang dirancang khusus untuk meniru buku Pilih Petualangan Anda Sendiri – siapa pun yang telah menyelesaikan Kaleidoskop akan melihat semuanya. Tidak ada rahasia tersembunyi untuk dibuka. Anda tidak akan mendapatkan akses ke adegan baru dengan menonton episode dalam urutan tertentu. Di bagian akhir kredit akhir, Anda tahu banyak tentang pertunjukan itu seperti halnya siapa pun yang menontonnya. Anda hanya akan mengalaminya dengan cara yang sedikit berbeda.

Hanya satu pertanyaan yang tersisa. apa gunanya

READ  Wordle 268 14 Maret CATATAN: Apakah Anda bergumul dengan Wordle hari ini? Tiga petunjuk untuk membantu menjawab | Game | hiburan

Apa yang membuat frustrasi tentang Kaleidoskop adalah bahwa setelah Anda duduk dan mengaturnya kembali di otak Anda, itu adalah pertunjukan yang cukup bagus. Ini bukan drama prestise kelas A, tapi terkadang menyenangkan dan mengasyikkan – dan cukup absurd untuk tetap menghibur. Pemerannya termasuk Rufus Sewell dan Jai Courtney dan, pada istirahat sejenak dari hal lain yang pernah difilmkan, Giancarlo Esposito. Terkadang bermain seperti hiruk-pikuk, terkadang seperti panas. Ini benar-benar tidak buruk sama sekali.

Tapi diiris terbuka dan dilemparkan ke arah Anda secara acak, itu kehilangan sesuatu. Mungkin karena semua karakter harus diperkenalkan dengan sangat halus di setiap episode karena mungkin itu yang pertama kali Anda lihat. Mungkin setiap episode terasa sangat antiklimaks karena cliffhanger tidak mungkin terjadi karena tidak terselesaikan karena sifat formatnya. Mungkin karena di akhir kronologis yang sebenarnya, Esposito memiliki momen dengan emosi yang begitu kuat sehingga semuanya setelah itu – termasuk final yang direncanakan itu sendiri – terasa seperti renungan. BTW, sial kalau dilihat dulu.

Bahkan, itu bahkan lebih buruk. Untuk sebagian besar keberadaannya, kegembiraan televisi datang dari mengetahui bahwa kita semua menonton program yang sama pada waktu yang sama. Baik atau buruk, pertunjukan ini menyatukan kami. Untuk semua kenyamanannya yang cerdik, Netflix menghancurkan ini sedemikian rupa sehingga orang tidak dapat mendiskusikan TV dengan teman-teman tanpa tarian kecil yang hati-hati untuk memastikan mereka tidak merusak apa pun. Dan Kaleidoscope terasa seperti momen kehancuran lainnya. Nah, meskipun, secara ajaib, kita akhirnya melihatnya pada saat yang sama, tidak masalah karena toh tidak satu pun dari kita yang melihat hal yang sama.

READ  Sylvester Stallone sedang istirahat dari syuting The Expendables 4 di London

Saya jamin akan ada titik selama Kaleidoscope ketika Anda akan mulai merindukan tangan otoritatif pencipta untuk membimbing Anda. Tentu saja, banyak pekerjaan telah dilakukan untuk membuat semuanya kohesif dalam urutan apa pun, tetapi seringkali masih terasa acak; Sekelompok kilas balik dan kilas ke depan dilemparkan ke dalam blender dan dihidangkan tanpa memikirkan kepuasan naratif. Semakin saya memikirkannya, semakin yakin saya bahwa Kaleidoskop hanya dapat dilihat secara kronologis. Jika Anda belum melihatnya, lakukan dengan urutan sebagai berikut: Ungu, Hijau, Kuning, Oranye, Biru, Putih, Merah, Merah Muda. Sama-sama.

Sebagai eksperimen mendongeng, Kaleidoscope memiliki beberapa keunggulan. Namun, sebagai sebuah cerita, itu berantakan dan membuat frustrasi. Dalam satu episode, sebuah koper terbuka dan kertas berwarna tumpah ke lantai. Seorang karakter melihat kekacauan itu dan menghela nafas, “Apa-apaan ini?” Setelah membaca seluruh kaleidoskop, saya bisa mengerti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.