Jokowi memuji kemitraan yang bermanfaat antara ASEAN dan China

Jakarta (ANTARA) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memuji kerja sama ASEAN-China yang telah terjalin selama 30 tahun telah membuahkan beberapa hasil nyata bagi kedua kawasan, terutama di bidang ekonomi.

“Perdagangan kami adalah $8,36 miliar pada tahun 1991, dibandingkan dengan lebih dari $685,28 miliar tahun lalu, meningkat 82 kali lipat selama 30 tahun terakhir,” kata Jokowi, berbicara pada KTT khusus pada peringatan 30 tahun ASEAN Dialog -China, hubungan berlangsung di Istana Presiden di sini pada hari Senin.

Presiden mencatat bahwa China telah menjadi mitra dagang terbesar ASEAN selama 12 tahun terakhir.

Kepala negara Indonesia menekankan bahwa investasi kumulatif di kedua arah selama tiga dekade terakhir juga telah melampaui $ 310 miliar, menjadikan China sumber investasi asing langsung (FDI) terbesar keempat dari semua pembicara ASEAN.

Hubungan yang kuat antara ASEAN dan China membutuhkan kerja keras, termasuk membangun kepercayaan untuk kemitraan yang lebih solid, saling menguntungkan, dan menguntungkan selama tiga dekade ke depan, tegas Presiden.

“Saling percaya ini bisa tercapai jika kita semua menghormati hukum internasional,” tegasnya.

Jokowi meminta kemitraan ASEAN-China diperkuat untuk menjadikan kawasan sebagai sumber kekuatan ekonomi, sekaligus menekankan pentingnya perdagangan yang adil.

Berita terkait: Jokowi serukan kemitraan yang saling menghormati di KTT ASEAN-China

“Oleh karena itu, kerja sama untuk mendukung perubahan di bidang ekonomi, energi, dan digitalisasi sudah dekat,” tegasnya.

Untuk mencapai ikatan yang lebih kuat dan upaya transisi, ia menyatakan bahwa ASEAN dan China bertanggung jawab untuk memastikan perdamaian dan stabilitas di kawasan. Jokowi percaya bahwa tanpa perdamaian dan stabilitas tidak akan ada kemakmuran.

“Mari kita perkuat kerja sama agar kita bisa bersama-sama pulih, pulih lebih banyak lagi,” tegasnya.

READ  PBB mendeklarasikan restorasi ekosistem selama beberapa dekade untuk "berdamai dengan alam"

Presiden juga mengucapkan selamat kepada ASEAN atas 30 tahun kemitraan dengan China. Ia yakin kemitraan strategis komprehensif antara ASEAN dan China akan menjadi lompatan besar ke depan.

Pada KTT khusus ASEAN-China, Jokowi didampingi oleh Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Direktur Jenderal Kerja Sama ASEAN Kementerian Luar Negeri Sidharto R. Suryodipuro dan perwakilan tetap Indonesia untuk ASEAN Derry Aman.

Berita Terkait: Beberapa negara yang tidak memenuhi syarat menyangkal klaim China di Laut China Selatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *