Jika terpilih kembali, inilah daftar orang-orang yang akan “ dieksekusi ” oleh Trump, siapa mereka? – Semua halaman

Presiden Donald Trump mengibarkan bendera militer AS dari luar angkasa

Intisari-Online.com – Presiden Donald truf Disebut “daftar eksekusi” sudah disiapkan jika dia menang lagi Pemilu Presiden SEBAGAI.

Daftar tersebut termasuk nama direktur Biro Investigasi Federal (FBI) Christopher Wray, direktur Central Intelligence Agency (CIA) Gina Haspel.

Selanjutnya, Menteri Pertahanan Mark Esper tidak hilang dalam daftar orang yang ingin dia usir jika dia kembali ke kursi kepresidenan.

Menurut sebuah laporan oleh Axios, Haspel, Wray dan Esper adalah nama pertama dalam “daftar eksekusi” dari Aset.

Baca juga: Bosan ditanya soal fungsi jet tempur F-16 Turki, akhirnya Presiden Azerbaijan angkat bicara, Tanggapan Erdogan adalah menghadapi ketakutan AS terhadap rudal S-400 Rusia.

Sumber Gedung Putih mengatakan Wray dan Haspel “sangat dibenci dan dibenci oleh lingkaran dalam presiden.”

Dua pejabat dari organisasi bergengsi “Negeri Paman Sam” akan dipecat secepatnya, jika bukan karena pemilihan presiden AS.

Presiden dikatakan sangat kecewa dengan Wray sehingga FBI menolak untuk menyelidiki putra saingannya, calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden.

Putra Biden, Hunter Biden, telah dituduh oleh Trump melakukan pelanggaran saat berbisnis dengan perusahaan Ukraina, Burisma, dan diterbitkan oleh New York Post.

Baca juga: Covid hari 27 Oktober 2020: Ada gratis vaksin Covid-19 dan bayar sendiri, Jokowi minta harga terjangkau untuk vaksinasi mandiri

Presiden berusia 74 tahun itu juga tak terkesan dengan Wray, karena organisasi yang dipimpinnya gagal menyelidiki dugaan pelanggarannya dalam pemilihan presiden AS 2016.

Jika Trump berhasil memecat Wray, seorang pejabat FBI yang tidak disebutkan namanya mengatakan langkah itu akan menjadi kesalahan.

Karena mereka memberikan dukungan untuk Wray.

READ  Hakim Akan Menunjuk 'Master Khusus' dalam Kasus Rudy Giuliani | Rudy Giuliani

Sementara Haspel mengandalkan sumber-sumber Gedung Putih yang dianggap sosok manipulatif yang gerakannya “selalu mencurigakan”.

Baca juga: Sial, Jepang “ngotot” untuk tidak bergabung dengan Perjanjian Larangan Nuklir PBB, trauma masa lalu?

Presiden ke-45 Amerika Serikat itu dikabarkan geram dengan Haspel, yang menolak permintaan deklasifikasi dari Direktur Intelijen Nasional John Ratcliffe.

Dokumen tersebut merupakan bagian dari penyelidikan terhadap pemerintahan Presiden Barack Obama, di mana ia diduga terlibat dengan Rusia.

Meski demikian, Haspel akan mengundurkan diri sendiri, untuk melindungi sumber yang terkait dengan dokumen Rusia.

Baca juga: Tidak hanya “menggertak”, perang bisa pecah di Laut China Selatan setelah pesawat mata-mata AS menargetkan China, apa yang terjadi?

Sementara itu, Menteri Pertahanan Mark Esper juga telah dianggap sebagai bagian dari demonstrasi kematian George Floyd, demikian dilaporkan. Cermin harian Senin (26/10/2020).

Pada saat itu, Esper menolak untuk mengerahkan militer untuk membubarkan para pengunjuk rasa, meskipun berulang kali mendapat tekanan dari Trump untuk “menegakkan ketertiban.”

Esper, mantan perwira militer, juga tampak menjaga jarak ketika presiden memerintahkan pengunjuk rasa ditembak mati dengan gas air mata.

Baca juga: Siapa sangka Taiwan pernah hampir menjadi medan pertempuran antara China dan Amerika Serikat, China sengaja menembakkan misil ke Taiwan lalu Amerika Serikat ikut berlakunya, berikut ceritanya

Keputusan dibuat untuk presiden Republik untuk mengambil foto di depan Gereja Espikopal St. John, yang kemudian menjadi kontroversial.

Juru bicara Esper Jonathan Hoffman mengatakan penerus James Mattis berkomitmen untuk memberikan yang terbaik bagi militer dan negara.

Baca juga: Seolah-olah mendapat tamparan keras, Australia khawatir ketika Timor Leste tiba-tiba membeli kapal angkatan laut China, tujuannya benar-benar mengejutkan.

READ  Perburuan 17 nelayan yang ditakuti tewas setelah kapal mereka tenggelam pada suhu minus 30 di Arktik Rusia

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul

"Jika dia terpilih kembali, itu 'daftar eksekusi Trump.'



Video Unggulan

KONTEN YANG DIPROMOSIKAN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *