James Webb menemukan galaksi yang mirip dengan Bima Sakti kita

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA (JWST) menemukan galaksi yang mirip dengan Bima Sakti kita yang terbentuk ketika alam semesta baru berusia 25 persen dari usianya saat ini, dengan salah satunya berumur 11 miliar tahun.

Kumpulan besar gas, debu, dan bintang ini juga yang pertama menunjukkan palang bintang—fitur memanjang bintang yang membentang dari pusat galaksi hingga cakram terluarnya—tepat setelah Big Bang, 13,7 miliar tahun lalu.

Bilah bintang hadir di galaksi kita, tetapi ini adalah pertama kalinya para ilmuwan melihatnya di alam semesta awal – sebuah penemuan yang “akan membutuhkan ahli astrofisika untuk menyempurnakan teori evolusi galaksi mereka.”

Shardha Jogee, profesor astronomi di University of Texas di Austin, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Penemuan batang awal ini berarti model evolusi galaksi sekarang memiliki cara baru menggunakan batang untuk mempercepat produksi bintang baru di zaman awal.”

James Webb dari NASA menemukan galaksi yang mirip dengan Bima Sakti kita yang terbentuk di alam semesta awal. Galaksi-galaksi ini memamerkan palang bintang, yang merupakan ciri memanjang bintang yang membentang dari pusat galaksi hingga cakram terluarnya.

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah mendeteksi bar sebelumnya, tetapi tidak pernah pada zaman semuda itu.

Dalam gambar Hubble, satu galaksi, EGS-23205, tidak lebih dari bintik berbentuk cakram, tetapi dalam gambar JWST yang diambil musim panas lalu, itu adalah galaksi spiral yang indah dengan batang bintang yang jelas.

“Saya melihat data itu sekali dan berkata, ‘Kami membatalkan yang lainnya!’ kata Jogee.

“Hampir tidak terlihat dalam data Hubble, batang-batang itu muncul begitu saja di gambar JWST, menunjukkan kekuatan luar biasa dari JWST untuk melihat struktur di bawah galaksi.”

READ  Apa arti studi vaksin kanker baru untuk penyembuhan penyakit?

Tim mengidentifikasi enam galaksi terlarang yang berusia antara delapan hingga sebelas miliar tahun.

Yuchen “Kay” Guo, seorang mahasiswa pasca sarjana yang memimpin analisis tersebut, mengatakan, “Untuk penelitian ini, kami melihat rezim baru di mana belum ada orang yang menggunakan tipe data ini atau melakukan analisis kuantitatif tipe ini sebelumnya, jadi semuanya baru. .” Ini seperti berjalan ke dalam hutan yang belum pernah dikunjungi orang sebelumnya.’

Bar muncul di hingga 65 persen galaksi spiral, yang memengaruhi pergerakan bintang, debu, dan gas.

Para ilmuwan percaya batang bertindak seperti corong, menarik materi dari piringan ke dalam tonjolan dan mendorong pembentukan bintang.

Bar juga membantu menumbuhkan lubang hitam supermasif di pusat galaksi dengan menyalurkan sebagian gas.

“Bar memecahkan masalah rantai pasokan di galaksi,” kata Jogee.

“Sama seperti kita perlu memindahkan bahan mentah dari pelabuhan ke pabrik di pedalaman yang membuat produk baru, sebatang gas dengan kuat mengangkut gas ke wilayah pusat, di mana gas dengan cepat diubah menjadi bintang baru, dengan kecepatan biasanya 10 hingga 100 kali lebih cepat dari sisa galaksi.’

Para astronom telah percaya selama bertahun-tahun bahwa galaksi kita adalah rumah bagi bilah bintang, meskipun keberadaannya telah disimpulkan secara tidak langsung.

Menurut tim Spitzer Space Telescope, alasan tidak terkonfirmasinya batangan di Bima Sakti kemungkinan karena titik pandang kita di dalam piringan galaksi.

Ini “mempersulit untuk secara akurat menentukan ukuran dan bentuk batang ini dan lengan spiral di sekitarnya,” tim berbagi.

Tim mengidentifikasi enam galaksi terlarang yang berusia antara delapan hingga sebelas miliar tahun

Tim mengidentifikasi enam galaksi terlarang yang berusia antara delapan hingga sebelas miliar tahun

Studi pertama yang “menemukan” starbat di pusat galaksi kita diterbitkan pada tahun 2005.

READ  Para ilmuwan bingung dengan penemuan mengejutkan dari selusin "danau" bawah tanah di Mars

Tim astronom University of Wisconsin-Madison menggunakan rautan NASA untuk memetakan lebih dari 30 juta bintang di pusat Bima Sakti.

Teleskop infra merah yang mengorbit memungkinkan para astronom untuk melihat bintang terang melalui awan debu antarbintang untuk melukis potret yang jelas dari pusat galaksi.

Ed Churchwell, yang terlibat dalam proyek tersebut, berkata: “Kami cukup yakin dengan luas dan orientasi bilah ini karena kami telah menerima lebih banyak data daripada siapa pun yang pernah melihat masalahnya.”

Jika Anda menyukai artikel ini…

Teleskop James Webb NASA menangkap gambar menakjubkan dari galaksi ‘kesepian’ 3 juta tahun cahaya dari Bima Sakti

James Webb menemukan galaksi spiral dari periode “siang kosmik” alam semesta awal lebih dari 8 miliar tahun yang lalu — galaksi terjauh yang pernah dilihat dengan mata manusia

James Webb menemukan galaksi tertua di alam semesta – sistem bintang berusia 13,5 miliar tahun yang terbentuk 300 juta tahun setelah Big Bang

Teleskop James Webb: Teleskop NASA senilai $10 miliar dirancang untuk menemukan cahaya dari bintang dan galaksi paling awal

Teleskop James Webb digambarkan sebagai “mesin waktu” yang dapat membantu membuka misteri alam semesta kita.

Teleskop akan digunakan untuk melihat kembali ke galaksi pertama yang lahir di alam semesta awal lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu dan untuk mengamati sumber bintang, planet ekstrasurya, bahkan bulan dan planet tata surya kita.

Teleskop raksasa, yang telah menelan biaya lebih dari $7 miliar (£5 miliar), diyakini sebagai penerus teleskop luar angkasa Hubble yang mengorbit.

Teleskop James Webb dan sebagian besar instrumennya memiliki suhu operasi sekitar 40 Kelvin – sekitar minus 387 Fahrenheit (minus 233 derajat Celcius).

READ  NASA berharap Teleskop Luar Angkasa James Webb akan membuka rahasia 'Bumi super' dan dunia berbatu yang panas

Ini adalah teleskop luar angkasa orbit terbesar dan terkuat di dunia, mampu melihat ke belakang 100 hingga 200 juta tahun setelah Big Bang.

Observatorium inframerah yang mengorbit dikatakan sekitar 100 kali lebih kuat dari pendahulunya, Teleskop Luar Angkasa Hubble.

NASA menganggap James Webb sebagai penerus Hubble daripada pengganti karena keduanya akan bekerja sama untuk sementara waktu.

Teleskop Hubble diluncurkan pada 24 April 1990 di atas Space Shuttle Discovery dari Kennedy Space Center di Florida.

Ia mengorbit Bumi dengan kecepatan sekitar 17.000 mph (27.300 km/jam) di orbit Bumi rendah pada ketinggian sekitar 340 mil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.