Jajak pendapat melihat Zemmour lolos ke putaran kedua pemilihan presiden Prancis

Komentator sayap kanan Prancis Eric Zemmour menghadiri pertemuan untuk mempromosikan buku barunya “La France belum mengatakan kata terakhirnya” (Prancis belum mengucapkan kata terakhirnya) di B├ęziers, Prancis, 16 Oktober 2021. REUTERS / Eric Gaillard

PARIS, 7 November (Reuters) – Sebuah jajak pendapat baru melihat pakar sayap kanan Prancis Eric Zemmour lolos ke putaran kedua pemilihan presiden pada bulan April dengan Presiden Emmanuel Macron, membenarkan jajak pendapat sebelumnya yang melihat Zemmour menyalip pemimpin sayap kanan ekstrim Marine Le gaya.

Bintang acara obrolan itu, yang dihukum karena menghasut kebencian, telah mendominasi gelombang udara Prancis dalam beberapa bulan terakhir dengan komentar provokatif tentang Islam, imigran, dan wanita. Baca lebih lajut

Jajak pendapat Ifop-Fiducial untuk surat kabar Le Figaro dan saluran televisi LCI, yang diterbitkan oleh BFM TV, menunjukkan bahwa Zemmour akan mendapatkan 17% suara di putaran pertama, jauh di belakang Macron dengan 25% tetapi tepat di depan Le Pen dengan 16%, dengan bahan pengawet. Xavier Bertrand mengumpulkan 13% dukungan jika dia memenangkan partai utama Les R├ępublicains.

Zemmour dan Macron belum mengatakan apakah mereka akan muncul.

Selama lebih dari setahun, jajak pendapat menunjukkan bahwa pemimpin Reli Nasional, Marine Le Pen, dengan mudah lolos ke putaran kedua, mempersiapkannya untuk mengulang pemilihan tahun 2017, ketika dia memenangkan 21,3% suara. putaran pertama tetapi kalah dari Macron. 66,1% di babak kedua.

Tapi bulan lalu, dua jajak pendapat menunjukkan Zemmour naik ke posisi kedua untuk pertama kalinya di depan Le Pen, yang partai RN-nya mendominasi sayap kanan Prancis selama beberapa dekade.

Jajak pendapat Harris Interactive dari 6 Oktober menunjukkan pembawa acara talk show memperoleh 17% di putaran pertama, naik empat poin dari jajak pendapat akhir September dan di depan 15% dari Le Pen. Jajak pendapat yang dilakukan pada 22 Oktober oleh Ipsos Sopra Steria juga menempatkan Zemmour di putaran kedua, dengan 16-16,5% di putaran pertama melawan 15-16% untuk Le Pen. Baca lebih lajut

READ  Kebakaran California: petugas pemadam kebakaran menyelimuti pohon tertua di dunia

Dalam pernyataan kontroversialnya yang terakhir, Zemmour mengatakan dalam sebuah wawancara dengan BFM pada hari Minggu bahwa perempuan berpenghasilan lebih rendah daripada laki-laki karena mereka telah memilih profesi bergaji rendah.

Meskipun dia belum secara resmi menyatakan dia akan mencalonkan diri sebagai presiden, dia mengatakan kepada BFM bahwa sebuah organisasi telah dibentuk untuk mempersiapkan kemungkinan pencalonan.

“Semuanya sudah siap. Yang harus saya lakukan adalah memutuskan dan menekan tombol. Saya memutuskan kapan dan bagaimana,” katanya.

Laporan oleh GV De Clercq; Diedit oleh Edmund Blair dan Hugh Lawson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *