Irlandia asuhan Farrell fokus pada puncak Piala Dunia setelah mengalahkan All Blacks | Tim persatuan rugby Irlandia

nNovember telah menjadi identik dengan pria yang menumbuhkan rambut wajah ekstra untuk amal dan Irlandia mengalahkan All Blacks. Setelah 110 tahun tandus mereka telah mencetak tiga kemenangan dalam pertemuan itu, dimulai di Chicago pada 2016. Bahwa mereka semua keluar dari kompetisi adalah poin yang tidak hilang di daerah pemilihan ini.

“Jika ini adalah klimaks, itu tidak baik untuk siapa pun,” kata kapten mereka, Johnny Sexton. “Secara individu, pasti ada ruang untuk perbaikan dan Anda dapat melihat banyak peluang dimanfaatkan di babak pertama. Kami bisa saja melakukan beberapa upaya di babak pertama. Kami harus tetap di tanah dan terus berkembang. Ini baru permulaan dan kami harus terus membangun. Hal tentang mengalahkan Selandia Baru – itu memberi negara dorongan, tetapi Anda tidak mendapatkan trofi untuk itu.”

Mereka juga tidak lolos ke semifinal Piala Dunia, wilayah yang belum dipetakan untuk pria berbaju hijau dan sudah menjadi gol pelatih Andy Farrell untuk Prancis 2023. Mengingat kemampuan Irlandia untuk menonjol di antara gelar Piala Dunia, sudah ada latihan yang sedang berlangsung di sini dalam pengendalian diri.

Tidak begitu jelas ketika Joey Carbery, pengganti Sexton di penghujung hari, menembakkan penalti keduanya dengan satu menit tersisa untuk membuat permainan aman. Ada lebih dari 100.000 pemain di Aviva dalam 48 jam antara pertandingan sepak bola melawan Portugal Kamis lalu dan pertandingan di Selandia Baru. Kedengarannya seperti kedua orang banyak datang bersama-sama ketika Carbery mencapai target. Itu adalah berita depan dan belakang, dengan Sunday Independent menyebutnya “Just Glorious” dan Sunday Times memberi tahu kami, “Anda sebaiknya percaya”. Yang mengkhawatirkan, The Irish Daily Mail menyatakannya sebagai “Fajar Baru”. Pengalaman dengan Piala Dunia menunjukkan bahwa enam bulan sebelum turnamen adalah waktu yang optimal untuk fajar.

Pelatih kepala Farrell sekarang memiliki prospek delapan kemenangan berturut-turut dengan Argentina pada hari Minggu. Beberapa perubahan penting dalam paketnya telah mengubah peningkatan daya di sekitar lapangan. Langkah Andrew Porter dari berpikiran sempit menjadi lebih longgar – di mana ia memulai karirnya – sukses besar. Atletik Rónan Kelleher dan Tadhg Furlong sekarang memberi Irlandia barisan depan kelas dunia.

Kembalinya Iain Henderson dari cedera membuat perbedaan besar, tetapi Man of the Game Caelan Doris-lah yang mencuri perhatian saat melawan Selandia Baru. Doris mengalami masalah gegar otak dan harus istirahat panjang untuk menemukan jalannya kembali. Dia luar biasa dengan dan tanpa bola dan membuat All Blacks di bawah tekanan untuk waktu yang lama.

“Saya sangat terkesan dengan permainan cepat mereka,” kata pelatih Selandia Baru Ian Foster. “Itu menghantui kami dan pada akhirnya, ketika itu benar-benar penting, kami tidak memiliki ketenangan untuk menerimanya. [the chances]. Mereka memainkan permainan tekanan yang mirip dengan beberapa permainan yang kami lihat sebelumnya, jadi selamat untuk mereka.”

Farrell sekarang harus menyebarkan cinta dalam skuad dan memberikan waktu bermain kepada orang lain dalam skuad 38-orang yang disatukan untuk tiga seri tes ini. Jika Piala Dunia adalah tujuan akhir, maka menciptakan kedalaman adalah prioritas dan Minggu akan menjelaskannya. Jadi itu akan menjadi musim panas mendatang. Irlandia berada di Selandia Baru untuk tiga rangkaian tes pada bulan Juni dan Juli. Ini digambarkan oleh agen perjalanan sebagai “persiapan ideal untuk Piala Dunia rugby 2023”. Dan tentu saja – tetapi mungkin lebih baik untuk fokus keluar dari sana dalam keadaan utuh.

READ  Jack Grealish mengirim pesan tentang tiga pemain Man City sebelum tawaran transfer £ 100 juta ditempatkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *