Inti dalam bumi mungkin mulai berputar ke arah yang berlawanan, menurut penemuan baru yang membingungkan

Lapisan inti bumi yang padat mungkin baru-baru ini menghentikan rotasinya dan malah mulai berputar ke arah yang berlawanan, sebuah studi baru menunjukkan.

Penelitian ini dapat memajukan pemahaman tentang bagaimana proses jauh di dalam planet mempengaruhi permukaannya, termasuk panjang hari, catat penelitian tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal pada hari Selasa. geosains alam.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa inti dalam planet ini dipisahkan dari bagian Bumi lainnya oleh inti luar cair, yang medan magnetnya memengaruhi rotasi lapisan dalam bersama dengan efek gravitasi mantel.

Hal ini sebelumnya disimpulkan berdasarkan perubahan waktu tempuh antara gelombang seismik berulang yang diharapkan menempuh jalur yang sama melalui inti dalam, jelas para ilmuwan termasuk dari Universitas Peking di Beijing.

Namun, laju rotasi inti dalam dan apakah variasinya masih belum jelas.

Gelombang seismik dari gempa bumi yang hampir identik yang mengambil jalur serupa melalui inti bumi sejak 1960-an dianalisis oleh para peneliti termasuk Yi Yang dan Xiaodong Song untuk studi baru.

Secara khusus, mereka menganalisis perbedaan dalam bentuk gelombang dan waktu tempuh dari getaran ini dan menemukan bahwa lintasan gelombang seismik – yang sebelumnya menunjukkan variasi waktu tempuh yang signifikan – telah menunjukkan “perubahan kecil” sejak 2009.

“Di sini kami menganalisis gelombang seismik berulang dari awal 1990-an dan menunjukkan bahwa semua jalur yang sebelumnya menunjukkan perubahan temporal yang signifikan telah berubah sedikit selama dekade terakhir,” tulis mereka dalam penelitian tersebut.

Hasilnya menunjukkan bahwa rotasi inti dalam Bumi telah terhenti.

READ  Jenis fase bulan dari bulan baru hingga bulan sabit akhir. Ini penjelasannya

Ini mungkin terkait dengan pembalikan rotasi inti dalam sebagai bagian dari osilasi tujuh dekade, yang menunjukkan “sistem resonansi di berbagai strata bumi.”

Menurut penelitian, fluktuasi tersebut terkait dengan perubahan pengamatan di permukaan bumi, misalnya dengan panjang hari.

“Periodesitas multidecadal ini bertepatan dengan perubahan beberapa pengamatan geofisika lainnya, terutama panjang hari dan medan magnet,” catat mereka.

Temuan baru ini juga menjelaskan interaksi antara berbagai lapisan bumi.

“Pengamatan ini memberikan bukti interaksi dinamis antara lapisan Bumi, dari interior terdalam hingga permukaan,” kata para ilmuwan dalam penelitian tersebut.

Titik balik sebelumnya, kata mereka, terjadi pada awal 1970-an.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.