Inspirasi untuk “Raya and the Last Dragon” – Reporter Hollywood

Fantasi Studio Animasi Walt Disney Raya dan naga terakhir menemukan inspirasi di Asia Tenggara, sebuah proses yang dimulai dengan perjalanan penelitian ke Laos, Indonesia, Thailand, Vietnam, Kamboja, Singapura dan Malaysia.

“Salah satu hal yang menggerakkan [directors Don Hall and Carlos López Estrada] Sebagian besar yang membuat tim benar-benar membangun inspirasi film di Asia Tenggara adalah rasa komunitas yang mereka alami, rasa “kami”, arti “kami” versus “saya”, jelas produser Osnat Shurer. “Itu sangat dalam dan lengkap sehingga mereka kembali dan kami mulai menyelidiki keindahan lainnya, teksturnya, kainnya dan juga makanannya. Itu menjadi prinsip dasar, inspirasi bagi dunia fantasi Kumandra ini. “

Dunia ini berbentuk seperti naga dan meliputi lima negara: hati (kampung halaman), moncong, tulang belakang, cakar dan ekor yang masing-masing memiliki penampilan sendiri-sendiri. Penelitian kostum termasuk mempelajari gaya gorden bernapas seperti itu Sabai di atas dan pantat terkesiap. Para pembuat film juga mendirikan apa yang dikenal sebagai Southeast Asia Story Trust – tim penasihat yang dipimpin oleh antropolog visual Lao, Steve Arounsack.

RAYA DAN NAGA TERAKHIRRAYA DAN NAGA TERAKHIRRAYA DAN NAGA TERAKHIRRAYA DAN NAGA TERAKHIRRAYA DAN NAGA TERAKHIRRAYA DAN NAGA TERAKHIRRAYA DAN NAGA TERAKHIR

Kisah ini pertama kali muncul di majalah Hollywood Reporter edisi 3 Maret. Klik di sini untuk login.

READ  Istri Tuduh Lucky Perdana Selingkuh dengan Lidi Brugman, Begini Kronologinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *