Ini Bukan Aku Sayang: Bob Dylan Meminta Maaf Karena Menggunakan Mesin Untuk Menandatangani Buku ‘Bertanda Tangan’ | Bob Dilan

Bob Dylan telah membuat pernyataan publik yang langka untuk meminta maaf atas “salah penilaian” di tengah kontroversi atas penggunaan mesin untuk menandatangani salinan khusus dari buku barunya, yang diiklankan sebagai “bertanda tangan”.

Buku, Filosofi Lagu Modern, menampilkan komentar penyanyi-penulis lagu legendaris pada lagu-lagu artis lain, dan dirilis pada awal November dalam edisi terbatas 900 eksemplar “bertanda tangan”, masing-masing dijual seharga $599. Semua salinan datang dengan sertifikat keaslian dari penerbit Simon & Schuster.

Saat pembeli mulai mendapatkan salinannya, banyak yang membagikan foto buku mereka secara online – dan dengan cepat menemukan bahwa mereka memiliki nomor telepon yang sama.

Dalam sebuah pendapatMusisi berusia 81 tahun itu mengatakan semua tanda tangannya telah ditandatangani “selama bertahun-tahun”.

“Namun, pada 2019 saya mengalami vertigo parah yang berlanjut hingga tahun-tahun pandemi,” tulisnya. “Dibutuhkan lima kru yang bekerja sama dengan saya untuk memungkinkan sesi tanda tangan ini dan kami tidak dapat menemukan cara yang aman dan praktis untuk melakukan apa yang perlu saya lakukan saat virus merajalela.

“Jadi selama pandemi tidak mungkin menandatangani apa pun dan penipuan itu tidak membantu. Dengan tenggat waktu kontrak yang menjulang, ide untuk menggunakan pena otomatis disarankan kepada saya, bersamaan dengan kepastian bahwa hal seperti ini dilakukan “sepanjang waktu” di dunia seni dan sastra.

“Penggunaan mesin adalah salah penilaian dan saya ingin segera memperbaikinya. Untuk ini saya bekerja sama dengan Simon & Schuster dan mitra galeri saya.”

Simon & Schuster meminta maaf atas kontroversi minggu lalu dan menawarkan pengembalian uang kepada pembeli yang tidak puas.

“Ternyata, buku edisi terbatas menampilkan tanda tangan asli Bob, tetapi dibuat ulang dengan tulisan pena.” tulis mereka di Twitter.

Validitas tanda tangan Dylan pada cetakan seninya – banyak di antaranya saat ini terjual lebih dari £12.000 (US$14.500, A$21.600) – juga dipertanyakan. Castle Fine Art, dealer seni Inggris yang menjual cetakan lukisan Dylan, mengatakan bahwa mereka “sama sekali tidak mengetahui penggunaan autopen” dan mencatat bahwa hanya dua baris cetakan – keduanya dirilis tahun itu – telah ditandatangani secara otomatis oleh Hand.

“Kami dapat mengonfirmasi bahwa semua edisi lain sebelum perilisan ini ditandatangani secara individual oleh Bob Dylan sendiri.” tulis mereka dalam sebuah pernyataanyang menawarkan pengembalian dana kepada pembeli – dengan syarat mereka mengembalikan COA asli mereka “untuk COA yang mencerminkan tanda tangan Autopen”.

Penggunaan autopen produktif di kalangan politik. Pada tahun 2011, Barack Obama menjadi Presiden AS pertama Lulus undang-undang dengan tanda tangan autopen.

Namun, penggunaannya oleh selebritas menimbulkan kontroversi yang lebih besar. Awal tahun ini, penggemar menuduh Dolly Parton menandatangani buku terbarunya. Sinead O’Connor juga mengakui tahun lalu menggunakan stempel tanda tangan untuk menandai memoarnya.

READ  Produser Mortal Kombat mengatakan tujuannya adalah untuk "membuat film pertarungan terburuk yang pernah dibuat".

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.