India mendesak anggota WTO untuk menyelesaikan TRIPS ‘pengabaian pembicaraan tentang vaksin COVID-19 pada akhir Juli

India telah mengusulkan kepada anggota WTO untuk memulai negosiasi berbasis teks tentang proposal pencabutan TRIPS sementara untuk mengatasi pandemi COVID-19 mulai pertengahan Juni, karena tidak ada waktu yang terbuang dan negara-negara tersebut mengakhiri pembicaraan pada akhir Juli.

Negara ini juga ingin memulai negosiasi teks baris demi baris dan terbuka dan fleksibel untuk terlibat dalam semua format yang mungkin, baik dalam pleno atau dalam kelompok kecil, kata India dalam sebuah pernyataan tentang permintaan untuk mengabaikan TRIPS dalam TRIPS resmi – Dewan pertemuan dari 8.-9. Juni di Jenewa.

“Kami ingin negosiasi dimulai setelah pertemuan formal ini, yaitu pada pertengahan Juni … Mengingat beratnya gelombang ke-2 dan ke-3 yang menghantam berbagai belahan dunia, kita tidak punya waktu untuk disia-siakan, mari kita lihat apakah kita bisakah negosiasi dapat diselesaikan pada akhir Juli sebelum kita memasuki liburan musim panas, “kata pernyataan itu.

Pada bulan Oktober 2020 India dan Afrika Selatan mempresentasikan proposal pertama di mana diusulkan agar semua anggota WTO (Organisasi Perdagangan Dunia) mengesampingkan pelaksanaan ketentuan tertentu dari Perjanjian TRIPS sehubungan dengan pencegahan, penahanan atau pengobatan COVID-19.

Pada bulan Mei tahun ini, proposal yang direvisi diajukan oleh 62 co-sponsor termasuk India, Afrika Selatan dan Indonesia.

Perjanjian tentang Aspek-Aspek Terkait Perdagangan dari Hak Kekayaan Intelektual, atau TRIPs, mulai berlaku pada Januari 1995. Ini adalah perjanjian multilateral tentang hak kekayaan intelektual (IP) seperti hak cipta, desain, paten dan perlindungan informasi yang tidak diungkapkan atau rahasia dagang.

“Kami mendesak bahwa, karena kami bekerja pada jadwal yang ketat, kami dapat terlibat setiap hari dengan cara yang mirip dengan komitmen kami untuk menyelesaikan negosiasi perikanan,” bunyi pernyataan itu, menambahkan bahwa setiap berlama-lama hanya menambahnya. kerusakan, terutama jika “kita berpacu dengan waktu”.

READ  Erwin Aksa dari QNB menggugat: Tidak terkait dengan Bosowa

Jika ada anggota yang masih ragu dan khawatir tentang teks tersebut, India mendesak mereka untuk datang ke meja, terlibat dalam negosiasi berbasis teks dan bekerja untuk menyelesaikan masalah tersebut, katanya.

“Para pemrakarsa tidak memiliki niat untuk melanjutkan pengabaian tanpa batas waktu dan menolak pemegang hak atas manfaat hak IP di luar periode pengabaian,” katanya.

Ruang lingkup proposal berfokus pada pencegahan, penahanan, dan pengobatan COVID-19 serta mencakup produk dan teknologi kesehatan yang diperlukan untuk mengelola pandemi.

Dewan sepakat untuk membuka negosiasi berbasis teks pada proposal yang diajukan oleh India dan Afrika Selatan.

Baca Juga: AS Beli 500 Juta Vaksin COVID-19 Pfizer untuk Dibagikan Melalui COVAX Alliance

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *