Hujan meteor “Dramatis” dimulai malam ini – beginilah cara Anda dapat melihat Perseid di Inggris Raya hingga 23 Agustus | Berita dari sains dan teknologi

Salah satu hujan meteor paling “dramatis” tahun ini dimulai malam ini dan menawarkan kesempatan kepada pengamat bintang di belahan bumi utara untuk melihat lusinan meteor yang sangat cepat dan terang.

Jika Anda kesulitan tidur di panasnya akhir pekan ini – Mungkin mencapai 32 ° C pada hari Minggu – Hibur diri Anda dengan kenyataan bahwa Anda dapat melihat sekilas pancuran Perseid (per-see-id) yang menakjubkan.

Pameran dimulai pada 16 Juli dan semakin intens hingga 12 Agustus dan kemudian berkurang lagi sekitar 23 Agustus.

Meskipun meteor apa pun sebagian besar tidak lebih besar dari sebutir pasir, mereka masih menciptakan seberkas cahaya yang terlihat di langit ketika mereka terbakar dengan kecepatan sekitar 130.000 mil per jam saat menghantam atmosfer.

Gambar:
Gabungan digital dari 50 foto hujan meteor Perseid

Diproduksi setiap tahun saat bumi menembus puing-puing berdebu yang ditinggalkan oleh Komet Swift-Tuttle, mereka dapat mencapai suhu yang sangat panas antara 1.648 ° C (2.998,4 ° F) dan 5.537 ° C (9.998.6 ° F) .

Royal Museums Greenwich (RMG) memiliki manual yang dikompilasi bagi mereka yang ingin mengambil bagian dalam mengamati bintang, dengan waktu “salah satu hal yang paling dramatis untuk dilihat di langit malam”, cocok untuk remaja yang mungkin diperbolehkan untuk begadang, seperti yang terjadi selama liburan musim panas mereka.

Beberapa tip teratas adalah:

  • Jauhkan mata Anda dari ponsel Anda – jika Anda memberi mata Anda waktu untuk membiasakan diri dengan kegelapan, Anda dapat melihat sekilas beberapa meteor yang lebih lemah.
  • Jangan mengandalkan teropong – mereka membatasi ukuran langit yang dapat Anda lihat, seperti halnya teleskop.
READ  Indonesia mulai mencari kehidupan di luar bumi dengan anggaran Rs. 340 miliar

RMG menggambarkan hujan Perseid – dinamai karena meteor tampaknya menembak pahlawan mitos Yunani dari konstelasi Perseus – sebagai “salah satu hujan meteor terbaik tahun ini”.

Menurut NASA, Perseid adalah salah satu dari hujan meteor paling banyak yang bisa disaksikan manusia, dengan 50-100 meteor per jam.

Mereka juga dikenal karena bola apinya – ledakan cahaya dan warna yang lebih besar yang dapat bertahan lebih lama daripada rata-rata meteorit.

NASA menjelaskan, “Itu karena bola api berasal dari partikel bahan komet yang lebih besar.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *