Hasil Everton vs. Tottenham: Antonio Conte menunjukkan besarnya tugas dengan hasil imbang yang luar biasa

Ini adalah anugerah bahwa kekuatan Antonio Conte adalah untuk membersihkan kekacauan, karena ia menyalahkan dirinya sendiri untuk mahakuasa di Tottenham. Kalah oleh skuad Everton dengan kepercayaan diri rendah dan kehilangan bagian inti dari tulang belakang mereka, mereka cukup beruntung untuk meninggalkan Goodison Park dengan satu poin.

Conte telah memenangkan ketiga tes liga pertamanya sebagai pelatih Juventus, Chelsea dan Inter dengan total 10-2, tetapi Spurs bahkan tidak bisa mendapatkan tembakan ke gawang.

Pertarungan tersebut menempatkan pikiran taktis seorang manajer yang dihormati bahkan sebelum ia memiliki kesempatan untuk melakukan pemanasan melawan seseorang yang tidak diinginkan oleh lautan penggemar dan berada di bawah tekanan yang meningkat setelah tiga kekalahan berturut-turut, terutama sejak Musim masih akan dipecat.

Dalam dunia sepak bola yang terbalik, tentu saja Rafael Benitez yang lebih senang memasuki jeda, karena Everton memiliki duel yang lebih kuat, penguasaan bola yang lebih agresif, tetapi kurang berkualitas di sepertiga akhir.

Pembukaan 45 yang sangat tidak menarik tidak membuat penjaga gawang dalam kesulitan, dan Tottenham gagal melepaskan tembakan ke gawang untuk babak keempat berturut-turut.

Manajer kelas dunia baru tetapi masalah lama yang sama untuk Spurs. Conte sangat marah di sisi teknis, meneriakkan instruksi hampir setiap detik sebelum berbalik untuk mengutuk kurangnya komitmen para pemainnya.

Dia meminta mereka untuk beralih lebih cepat, tetapi mereka tidak melakukannya. Dia terus menyerukan perubahan permainan cepat, tetapi malah menyaksikan bola mengalir keluar. Tidak ada build-up yang konsisten dan penciptaan dari lini tengah adalah mitos.

Peluang terbaik Tottenham datang pada menit ke-45 ketika Harry Kane beralih ke kanan dan Sergio Reguilon mengirimkan bola brilian yang meluncur ke gawang dari jarak delapan meter dan tidak bisa menahan taruhannya.

READ  Boeing 737 kehilangan kontak di Indonesia

Harry Kane mengambil alih pertahanan dari Everton

(EPA)

Ini adalah contoh langka dari kecemerlangan kapten Inggris, lebih terlibat daripada di bawah Nuno Espirito Santo tetapi berjuang untuk menutupi dan menghilangkan kelemahan serius dari kekuatannya.

Everton, di sisi lain, berapi-api di babak pertama. Fabian Delph, yang baru tampil sebagai starter ketiganya di Liga Inggris sejak awal musim lalu, mengatur nada dengan tekel awal yang tajam.

Mereka memang mencuri kepemilikan dengan baik, tetapi tidak bisa mengabaikan pekerjaan ofensif mereka. Tuan rumah marah karena tidak ada penalti yang diberikan ketika kaki indah Demarai Gray menarik perhatian Lucas Moura dan kemudian Oliver Skipp, yang menghalanginya, tetapi wasit Chris Kavanagh terus melambai.

Pada momen penting pertandingan, ada juga penalti yang gagal dan wasit. Setelah satu jam, Richarlison berlari ke dalam kotak untuk menyerang bola lepas, hanya Hugo Lloris yang harus dikalahkan.

Penjaga gawang Spurs menyerbu keluar dan memotong pemain Brasil itu, tetapi apakah dia menyentuh bola? Kavanagh menjatuhkan hukuman tetapi direkomendasikan oleh VAR untuk meninjau insiden di monitor di sela-sela.

Setelah menonton beberapa tayangan ulang, dia membalikkan keputusannya, yang membuat marah Everton tetapi juga mendapatkan waktu terbaik dari mereka dan meramaikan penonton.

Pertemuan itu berubah menjadi pertahanan putus asa bagi Spurs, dengan Tom Davies dan Gray keduanya mengancam. Giovani Lo Celso menggempur kerangka dalam serangan langka oleh para tamu.

Mason Holgate, yang bertugas selama hampir 10 menit, memasuki Pierre-Emile Hojbjerg dan dikirim untuk diperiksa.

Seharusnya tidak ada gol, tidak ada tembakan ke gawang untuk Tottenham, atau selamat datang kembali ke Liga Premier untuk Conte.

Dia punya banyak yang harus dilakukan – dan cepat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *