“Hari yang luar biasa bagi negara”: Uganda mengumumkan berakhirnya epidemi Ebola | kesehatan global

Pemerintah Uganda telah mengumumkan akhirnya Wabah ebolakurang dari empat bulan setelah pemberitahuan pertama dari kasus tersebut.

Sejak 20 September, 56 orang telah meninggal akibat virus yang ditularkan melalui cairan tubuh, dan ada 142 infeksi yang dikonfirmasi.

Negara tersebut telah melaporkan tidak ada infeksi baru dalam lebih dari 42 hari – dua kali masa inkubasi maksimum untuk virus tersebut, tolok ukur Organisasi Kesehatan Dunia untuk suatu negara dinyatakan bebas Ebola.

“Uganda mengakhiri wabah Ebola dengan cepat dengan memperkuat langkah-langkah pengendalian utama seperti pengawasan, pelacakan kontak dan infeksi, pencegahan dan pengendalian,” kata Menteri Kesehatan, Dr Jane Ruth Aceng Ocero, Rabu. “Peluru peraknya adalah komunitas kami menyadari pentingnya melakukan apa yang diperlukan untuk mengakhiri wabah dan mengambil tindakan.”

Wabah terbaru dari jenis virus Sudan adalah salah satu yang terburuk yang pernah dialami Uganda dalam dua dekade. Saat ini ada tidak ada vaksin melawan tunggul.

Wabah dimulai di distrik Mubende di Uganda tengah dan menyebar ke negara tetangga Kassanda. Kasus juga telah dilaporkan di ibu kota, Kampala. Kedua distrik telah dikunci selama beberapa bulan.

“Ini hari yang sangat besar bagi negara ini,” kata Emmanuel Ainebyoona, juru bicara Kementerian Kesehatan. “Saya yakin untuk mengatakan bahwa kami telah menangani situasi ini secepat mungkin.”

Dia mengakui bahwa penutupan tersebut telah memengaruhi mata pencaharian masyarakat, tetapi menambahkan: “Langkah-langkah pembatasan ini dapat mencegah penyebaran wabah ke bagian lain negara itu.”

Palang Merah Uganda mengatakan tidak akan segera menarik diri dari daerah yang terkena dampak.

Uji coba untuk vaksin melawan strain Sudan sedang berlangsung. Pejabat pemerintah telah menyatakan niatnya untuk terus berkembang vaksin dari Institut Vaksin Sabin di Amerika Serikat, Universitas Oxford, Institut Jenner di Inggris, Institut Serum India dan Inisiatif Vaksin AIDS Internasional.

“Di situlah kami akan fokus – penelitian, pelatihan, peningkatan kapasitas, dan memastikan bahwa kami membangun sistem kesehatan yang tangguh,” kata Ainebyoona. “Kami akan lebih siap untuk menanggapi keadaan darurat kesehatan lainnya yang mungkin timbul.”

Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO, memuji Uganda atas “tanggapan yang kuat dan komprehensif”. “Pelajaran yang dipetik dan sistem yang diberlakukan untuk wabah ini akan melindungi warga Uganda dan lainnya selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Ini adalah wabah pertama strain Ebola Sudan di Uganda sejak 2012.

READ  Komite Badai mempensiunkan Dorian, Laura, Eta dan Iota. Penggunaan alfabet Yunani berakhir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.