George Alagiah mengungkapkan bahwa pertempurannya dengan penyakit usus membawanya lebih dekat dengan istrinya daripada sebelumnya

Pembawa berita George Alagiah telah berbicara tentang bagaimana perjuangannya melawan kanker membawanya lebih dekat dengan istrinya dari sebelumnya dan membuatnya “bahagia”.

Menangis secara terbuka, Alagiah, yang sedang istirahat dari menyajikan berita televisi BBC setelah kembalinya kanker pada Oktober, mengatakan pernikahannya menjadi “lebih intim” sejak ia pertama kali didiagnosis pada 2014.

Dia menambahkan bahwa kanker usus besar “kemungkinan akan membuatnya pada akhirnya,” tetapi meskipun dia menyesali menderita penyakit itu, dia percaya bahwa itu telah mengajarinya begitu banyak tentang dirinya dan hidupnya sehingga dia tidak yakin apakah dia akan “memberi kembali tujuh tahun terakhir”. .

Alagiah, 66, telah menikah dengan istrinya, Frances, seorang eksekutif Yayasan Fairtrade, selama 36 tahun. Pasangan itu, yang memiliki dua putra berusia tiga puluhan, bertemu di universitas.

Dia ingat saat dia diberitahu bahwa dia menderita kanker dan berkata, “Ah! Saya ingat memikirkan Fran. Saya hanya bisa … saya tidak tahan memikirkan … meninggalkannya. ‘

Mencoba untuk tetap tenang, dia melanjutkan, “Duduk di seberang wanita yang Anda cintai … dan menemukan cara untuk memberitahunya bahwa Anda tidak boleh mengakhiri perjalanan dengannya adalah bentuk Keintiman itu. Mereka harus begitu jujur ​​satu sama lain dan berkata, ‘Lihat, hal yang kita bayangkan bersama tidak mungkin terjadi.’

“Itu membawa kami ke tempat di mana … kami pikir kami memiliki hubungan yang hebat dan kami mendapatkan yang lebih baik.

“Tentu saja saya berharap saya tidak pernah menderita kanker, tetapi saya tidak seratus persen yakin saya akan memberikan kembali tujuh tahun terakhir karena saya telah belajar banyak tentang diri saya dan berpikir secara berbeda tentang kehidupan.”

Alagiah, yang lahir di Sri Lanka dan datang ke Inggris saat masih kecil, pertama kali didiagnosis menderita kanker pada 2014 dan 2017.

Agennya mengumumkan tiga bulan lalu bahwa presenter populer itu mengambil istirahat lagi dari pekerjaannya setelah “penyebaran kanker” ditemukan.

Alagiah mengatakan kepada rekan-rekan BBC pada saat itu bahwa dokter telah merencanakan kemoterapi dan terapi radiasi untuk memukul tumor baru “keras dan cepat” dan bahwa dia “bertekad untuk kembali bekerja”.

Dalam sebuah wawancara untuk podcast Desperately Seeking Wisdom baru, yang menampilkan selebriti dan tokoh masyarakat mendiskusikan kesehatan mental mereka, Alagiah berkata, “Saya tidak berpikir saya bisa menyingkirkan hal ini. Inti dari kanker adalah bahwa ia menemukan cara sialan dan membuat Anda pada akhirnya. Ini mungkin akan membuat saya pada akhirnya. ‘

Reaksi pertamanya ketika diberitahu bahwa dia menderita kanker adalah bahwa dia “dikhianati dan dirampok”.

Tetapi ketika dia memikirkan keberuntungannya yang besar untuk bertemu Fran, istri dan kekasih saya selama bertahun-tahun, dia tidak lagi merasa gagal. Hidupnya sekarang “dibagi menjadi fase sebelum dan sesudah kanker,” katanya. Perbedaan antara keduanya adalah bahwa kehidupan pasca-kankernya mencakup “keintiman” yang lebih besar dengan teman dan keluarga. “Saya mencintai ayah saya, tetapi saya tidak tahu seberapa intim kami,” tambahnya.

“Saya menjadi lebih bijaksana dan hidup saya lebih kaya. Hal terpenting dalam hidup saya adalah menikmati, memperkaya, dan memelihara hubungan yang saya miliki. Saya telah belajar bahwa tidak apa-apa menjadi rentan dan memberi tahu orang-orang bahwa Anda merasa rentan. ‘

READ  KD mengaku selama setahun tidak bertemu dengan Aurel-Azriel dan tidak diundang untuk membahas pernikahan tersebut

Hubungan yang paling penting dari semuanya adalah dengan istrinya.

Ketika ditanya apakah dia “menerima” kankernya, Alagiah menjawab: “Saya puas jika semuanya harus berhenti sekarang, itu adalah perjalanan yang baik. Saya memiliki kepuasan, penerimaan. Saya melihat hidup sebagai hadiah daripada mengkhawatirkan kapan itu akan berakhir.’

Dia melafalkan beberapa “mantra” untuk menjaga suasana hatinya. ‘Setiap malam aku berkata pada diriku sendiri,’ bocah Georgie, apakah kamu akan berada di sini besok pagi?’ Dan setiap hari selama tujuh tahun terakhir, jawabannya adalah, ‘Ya, George, Anda akan berada di sini besok pagi’. Saya pikir, ‘F *** saya hadiah yang luar biasa’. ‘

Alagiah mengatakan, mudah marah karena mengidap kanker. Tetapi dia merasa telah menemukan “kebijaksanaan” – meskipun dia menyesal bahwa itu membutuhkan penyakit yang tidak dapat disembuhkan untuk “berhenti dan berpikir” apa yang benar-benar penting.

“Kita tidak harus memiliki trauma untuk membangun perhatian dan berada di masa sekarang,” tambahnya.

Desperately Seeking Wisdom adalah podcast baru yang dibawakan oleh Sir Craig Oliver, Direktur Komunikasi Downing Street di pemerintahan David Cameron.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *