Gejala kesehatan usus yang tidak boleh Anda abaikan

Pandangan Cropley didukung oleh studi baru yang melaporkan bahwa pasien yang menunggu paling lama untuk didiagnosis dengan penyakit radang usus (termasuk penyakit Crohn dan kolitis ulserativa) menggandakan risiko hasil klinis yang merugikan seperti jaringan parut usus, komplikasi usus dan operasi usus.

Studi yang dipimpin oleh para peneliti dari St George’s, University of London, Imperial College London dan University College London, meninjau 101 studi yang mewakili lebih dari 100.000 orang dengan penyakit Crohn dan kolitis ulserativa dan menemukan bahwa waktu rata-rata dari pelaporan gejala hingga diagnosis adalah delapan tahun. bulan untuk penyakit Crohn dan empat bulan untuk kolitis ulserativa.

Tetapi mereka yang berada di seperempat populasi penelitian yang harus menunggu tujuh bulan untuk diagnosis kolitis ulserativa dan 15 bulan untuk penyakit Crohn dua sampai empat kali lebih mungkin membutuhkan operasi usus.

“Studi ini menggarisbawahi perlunya strategi yang memungkinkan diagnosis dini penyakit radang usus untuk memungkinkan pengobatan yang lebih tepat waktu, hasil penyakit yang lebih baik, dan kualitas hidup yang lebih baik,” kata Richard Pollok, profesor gastroenterologi dan infeksi gastrointestinal di St. George’s, penulis senior dari kertas.

“Biasanya pasien harus menemui dokter umum mereka beberapa kali untuk menyadari itu kronis, dan kemudian ketika Anda menambahkan waktu rujukan ke spesialis, waktu tunggu dan kemudian waktu untuk memeriksa tes, penyakitnya telah bergemuruh untuk sementara dan berlanjut. Dan penundaan, seperti yang kita ketahui sekarang, berarti peningkatan risiko perlunya operasi.”

Hambatan lain untuk diagnosis cepat adalah rasa malu pasien tentang gejala dan kurangnya kesadaran mereka.

“Pendarahan dubur atau diare berdarah perlu diperhatikan dan tidak diabaikan, seperti halnya sakit perut baru, anemia, penurunan berat badan atau kelelahan,” tambah Prof. Pollok. “Orang perlu memahami bahwa IBD sangat umum – satu dari 200 orang mengalaminya – dan rasa sakit setelah makan, terutama makanan berserat tinggi, bisa menjadi tanda peringatan.”

READ  Urutan genom manusia lengkap pertama yang diterbitkan | genetika

Dokter keluarga juga kurang percaya diri dalam mendiagnosis penyakit radang usus, klaim Prof. Pollok, sering mengacaukannya dengan sindrom iritasi usus besar (IBS), yang menyerang 10 persen populasi.

“Orang-orang yang ditandai dengan sindrom iritasi usus seringkali ternyata memiliki penyakit Crohn di kemudian hari,” kata Prof. Pollok.

Seperti halnya IBS, penyebab penyakit Crohn kurang dipahami, meskipun beberapa faktor dianggap sebagai pemicu, termasuk gen, masalah sistem kekebalan yang menyerang jaringan usus, penyakit perut sebelumnya, atau keseimbangan bakteri usus yang tidak normal, seperti yang disebutkan dengan satu minggu studi terakhir.

Kunci untuk diagnosis yang lebih akurat adalah tes feses khusus yang disebut faecal calprotectin, tetapi saat ini tidak tersedia di semua operasi dokter umum di Inggris Raya.

“Ini dapat mendeteksi peradangan usus dan memungkinkan dokter perawatan primer untuk mengidentifikasi kasus potensial penyakit radang usus lebih awal dan membedakannya dari kondisi lain seperti sindrom iritasi usus besar dan wasir,” katanya. “Sayangnya, dokter umum tidak memiliki akses ke tes ini di semua bagian Inggris, tetapi ini perlu dilakukan.”

Jika dokter umum Anda tidak dapat melakukan tes, banyak klinik swasta di Inggris menawarkan tes dengan biaya sekitar £150.

penyakit Crohn dan kolitis Inggris saat ini sedang menjalankan kampanye diagnosis tepat waktu dan telah menyiapkan pelacak gejala online untuk membantu diagnosis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.