Gedung Miami runtuh: korban bencana terbaru diidentifikasi | latest Berita AS

Sisa-sisa korban runtuhan gedung Miami terbaru telah diidentifikasi, kata keluarganya.

Estelle Hedaya, 54, adalah korban terakhir yang dikonfirmasi – lebih dari sebulan setelah bencana yang menewaskan 98 orang dan menjadi tanggap darurat badai terbesar di Florida.

Adik laki-lakinya, Ikey Hedaya, telah mengkonfirmasi bahwa pemakamannya akan dilakukan pada hari Selasa.

Gambar:
Sisa-sisa kondominium Champlain Towers South di Surfside, Florida

“Dia selalu menyebut Tuhan setiap kali dia bergumul dengan apa pun,” katanya, menambahkan bahwa dia mendapatkan kekuatan dari Tuhan, seperti yang dia lihat dilakukan saudara perempuannya.

Sejak runtuhnya 24 Juni, tim pencari telah menghabiskan berminggu-minggu mencari korban, tetapi mengatakan pada hari Jumat pencarian mereka selesai.

“Hari ini saya dapat melaporkan, berkat upaya heroik yang berkelanjutan, bahwa orang terakhir yang hilang telah ditemukan dan diidentifikasi dan keluarga diberitahu”, Miami– kata Walikota Dade County Daniella Levine Cava.

“Melalui upaya tak kenal lelah ini, kami setidaknya bisa mengakhiri semua orang yang telah melaporkan orang-orang terkasih yang hilang.”

Penyebab keruntuhan masih belum jelas, tetapi kekhawatiran telah diangkat atas masalah struktural di gedung berusia 40 tahun di a laporan teknik dibuat tiga tahun lalu.

Isu-isu yang dijelaskan dalam laporan ini adalah subyek dari beberapa investigasi, termasuk investigasi grand jury.

Bangunan tetangga juga diperiksa untuk mencari tanda-tanda konstruksi yang buruk atau kelemahan struktural.

READ  Bertatap muka di perairan Australia, hiu banteng melarikan diri untuk melihat buaya setinggi 4,8 meter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *