Gary Neville mengungkapkan hal terbesar yang telah diubah Ralf Rangnick di Man Utd

Gary Neville percaya Ralf Rangnick “membawa perintah” setelah mengalahkan Crystal Palace 1-0 di Man Utd.

Setelah melihat kepala juru kunci Michael Carrick dipantau Kemenangan 3-2 melawan Arsenal dari tribun penonton pada hari Kamis, pengganti Ole Gunnar Solskjaer yang berusia 63 tahun mengambil alih untuk pertama kalinya pada hari Minggu.

Rangnick memiliki sedikit waktu untuk mempengaruhi grup sebelum kedatangan Crystal Palace, tetapi Man Utd memulai dengan baik. permainan yang mereka selesaikan 1-0 berkat penyelesaian bagus Fred.


Pertengahan pekan besar: Bayern – Barca, Lukaku, Leicester, Rangnick, Milan


Dan Neville memberikan penilaiannya tentang pertandingan pembukaan Rangnick dengan mantan bek kanan Manchester United, senang bahwa pemain Jerman itu mulai mengocok pertahanan.

“Saya sangat menikmati permainan ini,” kata Neville Sepak bola Senin malam.

“Apakah itu sepak bola yang luar biasa? Apakah Manchester United sudah dalam performa terbaiknya dalam satu jam terakhir? Itu adalah perjuangan di kali. Mereka benar-benar fantastis selama setengah jam pertama. Selama satu jam terakhir, mereka telah melakukan pekerjaan itu.

“Saya keluar segera setelah pertandingan dan berpikir betapa hebatnya 30 menit itu. Itulah yang ingin kami lihat dari Ralf Rangnick di Manchester United. Inilah yang ingin dilihat oleh para pemain Manchester United. Mereka baru saja melewati batas dalam satu jam terakhir. Anda sedikit lelah.

“Tapi saya benar-benar duduk hari ini dan menghormati jam terakhir lebih dari 30 jam pertama. Dia punya 48 jam untuk melatih timnya, 48 jam untuk bersama para pemainnya.

READ  Nadal dan Barty berdebat dengan Naomi Osaka tentang sikap media | Prancis Terbuka

“Kami semua menghabiskan enam atau tujuh minggu terakhir dengan mengatakan bahwa Manchester United berantakan secara defensif. Mereka tidak kebobolan gol dalam 16 pertandingan, kebobolan gol yang tidak akan Anda percaya, dikalahkan di kandang oleh Liverpool dan Man City, dibalas melawan Leicester, Villa dan Villarreal. Semua tim lain telah menembusnya.

“Yang diinginkan Ralf Rangnick adalah ketertiban. Urutan dalam pertunjukan. Saya pikir kita punya itu.

“Manchester United menerima rata-rata 15 tembakan per pertandingan musim ini. Itu delapan melawan Palace. Kebobolan lima gol musim ini. Hanya dua melawan Palace.

“Masalah besar adalah, rata-rata, tim terlihat seperti mencetak 1,6 gol per pertandingan melawan United. Anda berada dalam masalah besar jika kebobolan dua gol dalam satu pertandingan. Kemarin kurang dari satu. Mereka lebih kompetitif, lebih banyak duel, lebih banyak duel.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.