Gambar baru yang luar biasa dari Nebula Api

Jangan terkecoh dengan gambar dan nama benda kosmik yang digambarkan! Apa yang Anda lihat di gambar ini bukanlah api, tetapi kabut api dan sekitarnya yang telah ditangkap dalam gelombang radio.
Nebula api adalah fitur besar di bagian kiri persegi panjang kuning tengah. Fitur yang lebih kecil di sebelah kanan adalah Nebula Refleksi NGC 2023. Di kanan atas NGC 2023, Nebula Kepala Kuda yang ikonik tampak muncul secara heroik dari “api”. Ketiga objek tersebut adalah bagian dari Orion Cloud, struktur gas raksasa yang terletak antara 1.300 dan 1.600 tahun cahaya.
Warna yang berbeda menunjukkan kecepatan gas. Nebula api dan sekitarnya bergerak menjauh dari kita, dengan awan merah di latar belakang menghilang lebih cepat daripada awan kuning di latar depan.
Gambar dalam persegi panjang didasarkan pada pengamatan yang dilakukan dengan instrumen SuperCam di Atacama Pathfinder Experiment (APEX) yang dioperasikan oleh ESO di Dataran Tinggi Chajnantor di Chili. Gambar latar belakang diambil dalam cahaya inframerah dengan Visible and Infrared Survey Telescope for Astronomy (VISTA) ESO di Observatorium Paranal di Chili.
Kredit foto: ESO / Th. Stanke & ESO / J. Emerson / VISTA. Ucapan Terima Kasih: Unit Survei Astronomi Cambridge

Orion membawakan Anda pertunjukan kembang api yang spektakuler untuk merayakan musim Natal dan Tahun Baru di gambar baru Observatorium Selatan Eropa ini (ITU). Tapi jangan khawatir, konstelasi ikonik ini tidak akan meledak atau terbakar. “Api” yang Anda lihat di kartu pos liburan ini adalah Nebula Api Orion dan sekitarnya, ditangkap dalam gelombang radio – sebuah gambar yang tidak diragukan lagi sesuai dengan nama nebula! Itu direkam dengan Eksperimen Pathfinder Atacama (APEX) yang dioperasikan oleh ESO di Dataran Tinggi Chajnantor yang dingin di Gurun Atacama Chili.

READ  Akhir dari pandemi Covid "sekarang sudah di depan mata," kata sang pakar

Gambar Nebula Api yang baru diedit, di mana nebula yang lebih kecil seperti Nebula Kepala Kuda juga muncul, didasarkan pada pengamatan yang dilakukan oleh mantan astronom ESO Thomas Stanke dan timnya beberapa tahun lalu. Bersemangat untuk mencoba instrumen SuperCam yang baru dipasang di APEX, mereka mengarahkannya ke konstelasi Orion. “Seperti yang dikatakan para astronom: ketika ada teleskop atau instrumen baru, perhatikan Orion: akan selalu ada sesuatu yang baru dan menarik untuk ditemukan!” Kata Stanke. Beberapa tahun dan banyak pengamatan kemudian, Stanke dan timnya kini telah menerima hasil mereka untuk dipublikasikan di jurnal Astronomy & Astrophysics.

APEX kabut api

Gambar ini menunjukkan nebula api dan sekitarnya yang ditangkap dalam gelombang radio. Gambar tersebut didasarkan pada pengamatan yang dilakukan dengan instrumen SuperCam di Atacama Pathfinder Experiment (APEX) yang dioperasikan oleh ESO di Dataran Tinggi Chajnantor di Chili.
Nebula api adalah fitur besar di sebelah kiri. Fitur yang lebih kecil di sebelah kanan adalah Nebula Refleksi NGC 2023. Di kanan atas NGC 2023, Nebula Kepala Kuda yang ikonik tampak muncul secara heroik dari “api”. Ketiga objek tersebut adalah bagian dari Orion Cloud, struktur gas raksasa yang terletak antara 1.300 dan 1.600 tahun cahaya.
Warna yang berbeda menunjukkan kecepatan gas. Nebula api dan sekitarnya bergerak menjauh dari kita, dengan awan merah di latar belakang menghilang lebih cepat daripada awan kuning di latar depan.
Kredit foto: ESO / Th. bau

Orion adalah salah satu wilayah langit yang paling terkenal dan merupakan rumah bagi awan molekul raksasa yang paling dekat dengan Matahari – objek kosmik raksasa yang terutama terdiri dari hidrogen tempat bintang dan planet baru terbentuk. Awan ini terletak antara 1300 dan 1600 tahun cahaya dan memiliki pembibitan bintang paling aktif di sekitar tata surya serta nebula api yang ditunjukkan pada gambar ini. “Nebula emisi” ini menampung sekelompok bintang muda di pusatnya yang memancarkan radiasi energi tinggi yang membuat gas di sekitarnya bercahaya.

READ  Pola "Inchworm" Patah Gempa di Indonesia Akibat "Boom" Seismik

Dengan gol seru ini, tim sepertinya tidak akan kecewa. Selain kabut api dan sekitarnya, Stanke dan karyawannya dapat mengagumi sejumlah besar objek spektakuler lainnya. Beberapa contohnya adalah nebula refleksi Messier 78 dan NGC 2071 – awan gas dan debu antarbintang yang diyakini memantulkan cahaya dari bintang-bintang terdekat. Tim tersebut bahkan menemukan sebuah nebula baru, sebuah objek kecil yang luar biasa dalam penampilan lingkarannya yang hampir sempurna dan yang mereka sebut sebagai Nebula Sapi.

Kabut api APEX DSS2

Nebula api, ditangkap dalam gelombang radio dalam gambar ini, adalah fitur besar di bagian kiri persegi panjang kuning tengah. Fitur yang lebih kecil di sebelah kanan adalah Nebula Refleksi NGC 2023. Di kanan atas NGC 2023, Nebula Kepala Kuda yang ikonik tampak muncul secara heroik dari “api”. Ketiga objek tersebut adalah bagian dari Orion Cloud, struktur gas raksasa yang terletak antara 1.300 dan 1.600 tahun cahaya.
Warna yang berbeda menunjukkan kecepatan gas. Nebula api dan sekitarnya bergerak menjauh dari kita, dengan awan merah di latar belakang menghilang lebih cepat daripada awan kuning di latar depan.
Gambar dalam persegi panjang didasarkan pada pengamatan yang dilakukan dengan instrumen SuperCam di Atacama Pathfinder Experiment (APEX) yang dioperasikan oleh ESO di Dataran Tinggi Chajnantor di Chili. Gambar latar belakang dibuat dari foto dalam cahaya optik yang merupakan bagian dari Digitized Sky Survey 2.
Kredit foto: ESO / Th. Stanke & ESO / Digitalized Sky Survey 2. Ucapan Terima Kasih: Davide De Martin

Pengamatan dilakukan sebagai bagian dari APEX Large CO Heterodyne Orion Legacy Survey (ALCOHOLS), yang meneliti gelombang radio yang dipancarkan oleh karbon monoksida (CO) di awan Orion. Menggunakan molekul ini untuk menyelidiki area langit yang luas adalah tujuan utama SuperCam karena memungkinkan para astronom untuk memetakan awan gas besar yang menciptakan bintang-bintang baru. Bertentangan dengan apa yang ditunjukkan oleh “api” dalam gambar ini, awan ini sebenarnya dingin, dengan suhu biasanya hanya beberapa puluh derajat di atasnya. nol mutlak.

Mengingat banyaknya misteri yang dapat ditemukan, wilayah langit ini telah dipindai berkali-kali di masa lalu pada panjang gelombang yang berbeda, dengan setiap rentang panjang gelombang mengungkapkan fitur unik awan molekul Orion yang berbeda. Salah satu contohnya adalah pengamatan inframerah yang dilakukan dengan Visible and Infrared Survey Telescope for Astronomy (VISTA) ESO di Observatorium Paranal di Chili, yang membentuk latar belakang damai dari gambar Nebula Api dan sekitarnya. Tidak seperti cahaya tampak, gelombang inframerah menembus awan tebal debu antarbintang, memungkinkan para astronom untuk menemukan bintang dan objek lain yang seharusnya tetap tersembunyi.

Jadi, hadirkan Tahun Baru di musim liburan ini dengan pertunjukan kembang api multi-panjang gelombang yang spektakuler dari Nebula Api Orion, yang dipersembahkan oleh ESO!

Referensi: “Survei Warisan Heterodyne Orion Legacy (ALCOHOLS) APEX Besar CO Besar. I. Tinjauan Survei “oleh Thomas Stanke, HG Arce, J. Bally, P. Bergman, J. Carpenter, CJ Davis, W. Dent, J. Di Francesco, J. Eislöffel, D. Froebrich, A. Ginsburg, M. Heyer, D. Johnstone, D. Mardones, MJ McCaughrean, ST Megeath, F. Nakamura, MD Smith, A. Stutz, K. Tatematsu, C. Walker, JP Williams, H. Zinnecker, BJ Swift, C. Kulesa, B Peters, B. Duffy, J. Kloosterman, UA Yildiz, JL Pineda, C. De Breuck dan Th. Klein, diterima, Astronomi & Astrofisika.
arXiv: 2201.00463
Pengamatan yang disebutkan dalam siaran pers ini disajikan dalam makalah yang diterima untuk diterbitkan di Astronomi dan astrofisika.

Tim ini terdiri dari Th. Stanke (Observatorium Selatan Eropa, Garching dekat Munich, Jerman) [ESO]), HG Arce (Lembaga Astronomi, Universitas Yale, New Haven, CT, USA), J. Bally (CASA, University of Colorado, Boulder, CO, USA), P. Bergman (Department of Space, Earth and Environment, Universitas Teknologi Chalmers, Observatorium Luar Angkasa Onsala, Onsala, Swedia), J. Carpenter (Joint ALMA Observatorium, Santiago, Chili [ALMA]), CJ Davis (National Science Foundation, Alexandria, VA, USA), W. Dent (ALMA), J. Di Francesco (NRC Herzberg Astronomy and Astrophysics, Victoria, BC, Canada [HAA] dan Departemen Fisika dan Astronomi, Universitas Victoria, BC, Kanada [UVic]), J. Eislöffel (Thuringer Landessternwarte, Tautenburg, Jerman), D. Froebrich (Sekolah Ilmu Fisika, Universitas Kent, Canterbury, Inggris), A. Ginsburg (Departemen Astronomi, Universitas Florida, Gainesville, FL, USA), M. Heyer (Departemen Astronomi, University of Massachusetts, Amherst, MA, USA), D. Johnstone (HAA dan UVic), D. Mardones (Departamento de Astronomia, Universidad de Chile, Santiago, Chili), MJ McCaughrean (Badan Antariksa Eropa, ESTEC, Noordwijk, Belanda), ST Megeath (Departemen Fisika dan Astronomi, Universitas Toledo, OH, AS), F. Nakamura (Observatorium Astronomi Nasional, Tokyo, Jepang), MD Smith (Pusat Astrofisika dan Ilmu Planet, Sekolah Ilmu Fisika, Universitas Kent, Canterbury, Inggris Raya), A. Stutz (Departmento de Astronomia, Facultad de Ciencias Físicas y Matemáticas, Universidad de Concepción, Chili), K. Tatematsu (Radio Nobeyama Observatorium, Observatorium Astronomi Nasional Jepang, Institut Nasional Ilmu Pengetahuan Alam, Nagano, Jepang), C. Walker (Observatorium Steward, Universitas Arizona, Tucson, AZ, AS) [SO]), JP Williams (Institute for Astronomy, University of Hawai’i at Manoa, HI, USA), H. Zinnecker (Universidad Autonoma de Chile, Santiago, Chile), BJ Swift (SO), C. Kulesa (SO), B Peters (SO), B. Duffy (SO), J. Kloosterman (University of Southern Indiana, Evansville, IN, USA), UA Yildiz (Jet Propulsion Laboratory, California Institute of Technology, Pasadena, CA, USA) [JPL]), JL Pineda (JPL), C. De Breuck (ESO) dan Th. Klein (Observatorium Selatan Eropa, Santiago, Chili).

APEX merupakan kerjasama antara Max Planck Institute for Radio Astronomy (MPIfR), Onsala Space Observatory (OSO) dan ESO. Pengoperasian APEX di Chajnantor dipercayakan kepada ESO.

SuperCAM adalah proyek dari Steward Observatory Radio Astronomy Laboratory di University of Arizona, AS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *