Forum Bisnis Indo-Pasifik 2023 mempromosikan pertumbuhan yang inklusif dan berkelanjutan di Indo-Pasifik

Pemerintah Amerika Serikat dan Jepang menjadi tuan rumah bersama Indo-Pacific Business Forum (IPBF) kelima dalam format hybrid pada 12 Januari 2023 di Tokyo, Jepang. IPBF memajukan visi Amerika Serikat untuk kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, terhubung, makmur, aman, dan tangguh.

Sebagai acara diplomasi perdagangan utama yang disponsori pemerintah AS untuk kawasan ini, IPBF memfasilitasi para pelaku bisnis, pemerintah, dan masyarakat sipil untuk membangun koneksi dan kemitraan, berbagi praktik terbaik, dan menginspirasi pemikiran inovatif tentang tantangan dan peluang kawasan. Ini menunjukkan tindakan pemerintah dan sektor swasta berdampak tinggi untuk mendukung pertumbuhan lapangan kerja tingkat tinggi dan pembangunan ekonomi untuk kemakmuran dan inklusi yang lebih besar di kawasan Indo-Pasifik.

Pentingnya kerja sama dan kemitraan ekonomi dan komersial di Indo-Pasifik adalah yang terpenting. Kaliber kepemimpinan Amerika Serikat di IPBF 2023 mencerminkan pentingnya Amerika Serikat dalam acara tersebut. Empat pejabat Kabinet AS, Menteri Luar Negeri Antony Blinken, Menteri Perdagangan Gina Raimondo, Menteri Perhubungan Pete Buttigieg dan Duta Besar Perwakilan Dagang AS Katherine Tai menyampaikan pidato rekaman di forum tersebut.

Daniel J. Kritenbrink, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Asia Timur dan Pasifik kata sapaan mengatakan pada acara tersebut, “Komitmen kami terhadap Indo-Pasifik sangat penting, strategis, dan untuk kepentingan bersama Amerika Serikat dan kawasan. Kami melihat kawasan secara keseluruhan dan tentunya juga sektor ekonomi. Berkat pekerjaan yang telah Anda semua lakukan, Indo-Pasifik menjadi kawasan dengan pertumbuhan tercepat di planet ini, menyumbang 60 persen ekonomi dunia dan dua pertiga dari seluruh pertumbuhan ekonomi selama lima tahun terakhir.”

Scott Nathan, CEO US International Development Finance Corporation (DFC). kata sambutan berkata: “Indo-Pasifik adalah prioritas utama DFC dan bagian inti dari misi kami. Kami memiliki keterlibatan aktif lebih dari $6,6 miliar di seluruh wilayah. Dan pada tahun lalu saja, kami telah berkomitmen lebih dari $2 miliar untuk serangkaian hampir 50 transaksi yang mendukung pertumbuhan dan pembangunan ekonomi di berbagai sektor.”

READ  Karyawan penerbit majalah Future berpartisipasi dalam pot bonus £ 10 juta | Rilis mendatang

Di bawah tema Pertumbuhan Inklusif dan Berkelanjutan, IPBF 2023 memberikan kesempatan untuk membahas ambisi bersama untuk Indo-Pacific Economic Framework for Prosperity (IPEF), serta prioritas masing-masing untuk Tahun Tuan Rumah APEC Amerika Serikat dan Presidensi G7 Jepang. Forum ini juga memberikan kesempatan untuk menyoroti keterlibatan AS yang berkelanjutan dengan para mitra dalam masalah ekonomi mulai dari investasi infrastruktur hingga perubahan iklim dan teknologi kritis melalui mekanisme seperti Indo-Pacific Quad dengan mitra regional kami Australia, India, dan Jepang. Lebih dari 140 tatap muka dan 1.000 pemimpin bisnis dan pemerintahan virtual dari Amerika Serikat, Jepang, ekonomi Indo-Pasifik, dan negara-negara di seluruh dunia berpartisipasi.

Kami dengan senang hati menyambut para negosiator IPEF AS dan Jepang ke forum untuk membahas pembaruan terbaru dan harapan masa depan untuk kerangka kerja tersebut. IPEF didirikan pada Mei 2022 oleh Amerika Serikat bermitra dengan Australia, Brunei Darussalam, Fiji, India, Indonesia, Jepang, Republik Korea, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam. Kerangka kerja ini akan memberikan manfaat nyata yang akan mendorong kegiatan ekonomi dan investasi, mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif, serta menguntungkan pekerja dan konsumen di seluruh kawasan.

Pada akhir IPBF 2023, Enoh Ebong, Direktur Badan Perdagangan dan Pembangunan AS (USTDA), dan Matt Murray, Pejabat Senior untuk Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) Biro Urusan Asia Timur dan Pasifik, menjadi tuan rumah konferensi pers dengan jurnalis di kawasan Indo-Pasifik.

Upaya baru oleh AS dan mitranya untuk mempromosikan Indo-Pasifik yang terbuka, terhubung, makmur, aman, dan tangguh

  • Badan Perdagangan dan Pembangunan AS (USTDA) telah mengumumkan dua panggilan baru untuk proposal. Panggilan pertama untuk kegiatan infrastruktur yang mendukung pilar Kerangka Kerja Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) untuk mempromosikan infrastruktur digital, mempromosikan energi bersih dan memperkuat rantai pasokan. Panggilan kedua untuk proposal untuk memperluas portofolio USTDA di negara-negara Kepulauan Pasifik. Selain itu, tim akselerator infrastruktur IPEF akan bekerja dengan lembaga pemerintah AS dan mitra IPEF yang berpikiran sama untuk mengidentifikasi dan menentukan proyek bankable yang dapat membuka pembiayaan publik dan swasta baru. Tim akselerator infrastruktur IPEF akan mengunjungi India, IndonesiaMalaysia, Filipina, Thailand, Fiji, dan Vietnam.
  • USTDA dan GE Healthcare akan mendanai bersama proyek percontohan untuk memberikan dukungan Kementerian Kesehatan Indonesia Pengembangan repositori citra dan data nasional, pembuatan repositori pusat berbasis cloud baru untuk rekam medis elektronik, dan jaringan hub-and-spoke yang menghubungkan dokter umum di fasilitas perawatan primer dengan ahli jantung di rumah sakit pusat.
READ  Toko besar Glaswegian Tesco ditutup secara permanen setelah kerugian

Tautan ke lembar data lengkap: https://www.state.gov/2023-indo-pacific-business-forum-promotes-inclusive-and-sustainable-growth-in-the-indo-pacific/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.