Facebook akan mengakhiri perlakuan khusus untuk politisi setelah larangan Trump – laporkan | Facebook

Facebook dilaporkan bermaksud untuk mengakhiri kebijakan yang secara efektif membebaskan politisi dari aturan moderasi konten.

Tepi dilaporkan Kamis bahwa perusahaan media sosial diharapkan mengumumkan kebijakan barunya pada hari Jumat. Perubahan itu terjadi ketika Facebook menghadapi kritik yang meningkat, dari jurnalis, anggota parlemen, dan karyawannya sendiri, karena mengizinkan para pemimpin dunia dan politisi menggunakan platformnya untuk menyebarkan disinformasi, membatalkan kritik, dan melecehkan lawan.

Perusahaan juga diharapkan mengumumkan tanggapan kepada dewan pengawas independennya, yang baru-baru ini menyarankan daripada akun Facebook Donald Trump tidak harus dipulihkan. Platform memiliki menangguhkan akun Trump setelah mantan presiden membagikan postingan di mana dia tampak memuji para perusuh yang menyerbu ibu kota AS selama kerusuhan 6 Januari yang mematikan.

Sebagai bagian dari rekomendasi yang tidak mengikat, dewan mengatakan aturan yang sama harus berlaku untuk semua pengguna dan bahwa kebijakan Facebook yang ada, seperti memutuskan kapan materi terlalu layak diberitakan untuk dilihat, dihapus atau kapan harus mengambil tindakan pada akun berpengaruh, perlu agar lebih jelas dikomunikasikan kepada pengguna. Dewan juga mengatakan kepala negara dan pejabat pemerintah mungkin memiliki kekuatan yang lebih besar untuk menyebabkan kerusakan.

Facebook menolak berkomentar.

Platform media sosial seperti Facebook dan Twitter telah lama berpendapat bahwa bisnis tidak boleh menyensor apa yang dibagikan politisi. Meskipun dia telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi disinformasi yang dibagikan oleh beberapa pemimpin di Amerika Serikat, di bawah pengawasan, investigasi Guardian mengungkapkan bahwa ia telah mengizinkan penyalahgunaan besar platformnya di negara-negara kecil non-Barat.

The Guardian melaporkan pada bulan April bahwa platform “telah berulang kali gagal mengambil tindakan tepat waktu ketika disajikan dengan bukti manipulasi yang meluas dan penyalahgunaan alat-alatnya oleh para pemimpin politik di seluruh dunia.” .

READ  Kemarahan Pogba: Malu Media! Saya akan mengambil jalur hukum ... Halaman semua

Kebijakan yang diperkirakan akan diumumkan Facebook minggu ini akan berakhir sebelum membuat posting politisi menjadi pengecekan fakta independen yang sama dengan sumber lain. Namun, kebijakan baru akan memperluas kemampuan moderator untuk menegakkan aturan pelecehan terhadap politisi, menurut Verge.

CEO Facebook Mark Zuckerberg telah lama berpendapat bahwa perusahaan seharusnya tidak mengontrol pidato politisi. Perusahaan saat ini mengecualikan posting dan iklan politisi dari program pengecekan fakta pihak ketiga dan “pengecualian nilai media” memungkinkan politisi untuk memposting artikel yang melanggar aturan di situs jika kepentingan publik melebihi prasangka – meskipun Facebook mengatakan gagal untuk menerapkan tunjangan media dalam kasus Trump.

Dalam rekomendasi dewan, dia menekankan bahwa pertimbangan “kepentingan media” tidak boleh diprioritaskan ketika tindakan mendesak diperlukan pada platform untuk menghindari “kerugian yang signifikan”.

Dewan memberi Facebook waktu enam bulan untuk memutuskan “tanggapan proporsional” terhadap kasus Trump, yang dapat membuat akun mantan presiden dipulihkan, diblokir secara permanen, atau ditangguhkan untuk jangka waktu tertentu.

Facebook belum mengumumkan keputusan tentang pemulihan mantan presiden di platformnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *