Euro 2020: Italia mengalahkan Inggris melalui adu penalti di final di Wembley | Berita dari Inggris

Italia mengalahkan Inggris melalui adu penalti untuk memenangkan Kejuaraan Eropa di final yang menegangkan di Wembley setelah pertandingan berakhir 1-1 setelah perpanjangan waktu.

Bukayo Sako, yang baru berusia 19 tahun, ditugaskan untuk melakukan adu penalti terakhir Inggris tetapi diselamatkan oleh kiper Italia dan membawa Azzurri menang 3-2 melalui adu penalti.

Sako menangis, begitu pula Jadon Sancho yang berusia 21 tahun, yang penaltinya juga diselamatkan, tetapi rekan satu timnya dan manajernya Gareth Southgate memeluk para pemain muda.

Penalti yang gagal diikuti oleh satu lagi dari Marcus Rashford dan penyelamatan dari kiper Inggris Jordan Pickford, yang membuat Three Lions tetap bermain.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Kegembiraan Italia dan rasa sakit Inggris

Para penggemar Inggris yang tampak kempis merosot di kursi mereka di Wembley sementara Duke dan Duchess of Cambridge dan putra sulung mereka George, tujuh, tampak kesal di tribun.

Pangeran William, Presiden FA, mentweet, “Memilukan. Selamat Azzurri atas kemenangan besar.

“Inggris, kalian semua sudah sejauh ini, tapi sayangnya kali ini bukan hari kita. Anda semua dapat mengangkat kepala dan sangat bangga pada diri sendiri – saya tahu akan ada lebih banyak lagi yang akan datang.”

Southgate mengatakan dia bertanggung jawab atas kekalahan Inggris dalam memilih siapa yang akan mengambil penalti.

“Para pemain kami membuat diri mereka bangga, mereka luar biasa,” katanya.

The Three Lions memulai final dengan banyak harapan saat mereka mencetak final Kejuaraan Eropa tercepat sepanjang masa setelah Luke Shaw menembakkan umpan silang Kieran Trippier ke rumah tepat sebelum menit kedua, gol Spanyol di menit ke-6.

Luke Shaw mencetak gol tepat sebelum tanda dua menit
Gambar:
Luke Shaw mencetak gol tepat sebelum tanda dua menit

Italia melewatkan tendangan bebas pada menit ketujuh dan baik Federico Chiesa maupun Leonardo Bonucci melewatkan peluang mencetak gol di babak pertama.

READ  REAKSI LANGSUNG saat Gers yang berkarat turun dalam kekalahan pramusim karena tamparan Kieron Morris yang lucu

Babak kedua lebih sulit bagi Inggris, Italia memiliki lebih banyak peluang untuk mencetak gol, dengan tendangan bebas yang gagal pada menit ke-49 dan kiper Inggris Jordan Pickford memblokir dua upaya.

Setelah gol pertama Inggris, butuh waktu hingga menit ke-63 untuk upaya lain, sundulan John Stones yang melambung tinggi di atas mistar gawang Italia.

Baru pada menit ke-66 Italia berhasil mencetak gol setelah Bonucci melakukan rebound setelah penyelamatan Pickford.

Giorgio Chiellini dari Italia telah menerima kartu kuning karena membawa Bukayo Saka kembali sebelum waktu penuh
Gambar:
Giorgio Chiellini dari Italia telah menerima kartu kuning karena membawa Bukayo Saka kembali sebelum waktu penuh

Setelah itu, kepercayaan diri Italia tampak tumbuh ketika Bonucci mengirim bola melewati pertahanan Inggris kepada Domenico Berardi, yang tendangan volinya hanya meleset dari mistar gawang saat Pickford melesat keluar dari barisannya.

Seorang penggemar sempat menghentikan permainan pada menit ke-87 setelah berjalan ke lapangan dan mengambil empat pelayan untuk menyingkirkannya.

Saat waktu penuh mendekati, Giorgio Chiellini dianugerahi kartu kuning karena menarik Saka ke tanah dengan kausnya, mencegahnya memicu serangan Inggris di menit-menit terakhir.

Penggemar yang gugup tetap berada di tepi kursi mereka selama 30 menit lagi selama perpanjangan waktu.

Seorang penyusup lapangan dikejar dari lapangan oleh empat pelayan sesaat sebelum waktu penuh
Gambar:
Seorang penyusup lapangan dikejar dari lapangan oleh empat pelayan sesaat sebelum waktu penuh

Permainan lebih berani di kedua sisi, dengan upaya pada kedua gol untuk menghindari adu penalti lainnya.

Masuknya Jack Grealish dan Saka tampaknya meningkatkan harapan Inggris di babak kedua perpanjangan waktu, tetapi kartu kuning untuk Italia setelah sepatu bot Jorginho mengenai paha Grealish mengurangi ritme mereka.

Ketika menjadi jelas bahwa adu penalti sudah dekat, Rashford masuk untuk Inggris dengan Jadon Sancho – tetapi keduanya gagal pada menit terakhir.

READ  Sir Mo Farah tidak dapat lolos ke Olimpiade Tokyo 2021 setelah melewatkan waktu lomba 10.000m | Berita dari Inggris

Ribuan penggemar melakukan perjalanan ke Wembley pada Minggu pagi dan pada saat-saat sebelum kick-off, hingga 100 orang menyerbu penghalang keamanan dan berlari ke tanah sebelum keamanan dengan cepat menghentikan mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *