Eropa di ambang bencana air saat persediaan air tanah mengering, para ilmuwan memperingatkan

Eropa berada di ambang bencana air karena persediaan air tanah mengering, para ilmuwan telah memperingatkan.

Selama bulan-bulan musim panas 2018 dan 2019, terjadi kekurangan air yang mencolok di Eropa Tengah.

Sejak saat itu, tidak ada kenaikan muka air tanah yang signifikan, dengan level yang tetap rendah secara konsisten.

Kekeringan yang parah merusak habitat alami, mempengaruhi pertanian dan menciptakan kekurangan energi yang besar, sebuah studi baru mengungkapkan.

Efek kekeringan berkepanjangan ini terlihat jelas di Eropa selama musim panas 2022.

Mengeringnya dasar sungai dan hilangnya genangan air secara perlahan telah berdampak serius pada alam dan manusia.

Banyak spesies air telah kehilangan habitatnya, sedangkan tanah kering telah menimbulkan banyak masalah bagi pertanian.

Akibatnya, kekurangan energi di Eropa juga semakin parah. Tanpa jumlah air pendingin yang cukup, pembangkit listrik tenaga nuklir Prancis kesulitan menghasilkan listrik yang cukup.

Pembangkit listrik tenaga air juga kesulitan menjalankan fungsinya karena kekurangan air.

Untuk mengumpulkan data mereka, tim menggunakan gravimetri satelit untuk mengamati sumber daya air tanah dunia dan mendokumentasikan perubahannya selama beberapa tahun terakhir.

Mereka menggunakan satelit kembar yang mengorbit Bumi di orbit kutub pada ketinggian kurang dari 490 kilometer.

Mereka memberikan pembacaan massa total, dari mana perubahan massa di sungai dan danau kemudian dikurangi, kelembaban tanah, salju dan es juga dikurangi dan akhirnya hanya tersisa air tanah .

Jarak antara satelit sekitar 200 kilometer sangat penting untuk proyek tersebut.

Yang di belakang tidak bisa mengejar yang di depan, menyebabkan mereka menggunakan nama Tom and Jerry.

READ  Joe Biden: Rumah pantai Presiden AS di Delaware digeledah oleh Departemen Kehakiman AS | Berita Amerika

Jarak antar satelit diukur secara konstan dan tepat.

Jika mereka terbang di atas gunung, satelit di depan awalnya lebih cepat daripada satelit di belakang karena peningkatan massa di bawah.

Begitu melewati gunung, kecepatannya sedikit melambat lagi, tetapi satelit belakang berakselerasi segera setelah mencapai gunung.

Begitu keduanya berada di atas, kecepatan relatif mereka terbentuk sekali lagi.

Perubahan jarak pada massa besar ini adalah faktor pengukuran utama dalam menentukan medan gravitasi bumi dan diukur dengan presisi mikrometer.

Sebagai perbandingan, sehelai rambut memiliki ketebalan sekitar 50 mikrometer.

Satelit ini berputar mengelilingi Bumi dengan kecepatan sekitar 30.000 km/jam, mengorbit Bumi 15 kali sehari.

Mereka dapat menutupi seluruh permukaan bumi hanya dalam waktu satu bulan, yang berarti mereka dapat memberikan peta gravitasi bumi setiap bulan.

Dr Torsten Mayer-Gürr, profesor di Universitas Teknologi Graz, Austria, dan penulis studi tersebut, mengatakan: “Upaya pemrosesan dan komputasi di sini cukup signifikan.

“Kami memiliki pengukuran jarak setiap lima detik dan karenanya sekitar setengah juta pengukuran per bulan. Dari sini kita kemudian menentukan peta medan gravitasi.

Namun, peta gravitasi ini tidak dapat menunjukkan jumlah pasti air tanah di planet ini, karena satelit tidak membedakan antara laut, danau, atau air tanah.

Untuk menghitung massa terpisah untuk setiap badan air, mitra lain dari proyek G3P Eropa harus membantu.

Sementara Tom and Jerry memberikan massa total, perubahan massa dari sungai, danau, kelembaban tanah, salju dan es dikurangi, hanya menyisakan permukaan air tanah.

Hasil kerjasama ini menunjukkan bahwa situasi air di Eropa saat ini menjadi sangat genting.

Dr Mayer-Gürr berkata: “Beberapa tahun yang lalu saya tidak pernah membayangkan bahwa air akan menjadi masalah di Eropa, terutama di Jerman atau Austria.

READ  Berita Trump - terbaru: Hakim menolak permintaan untuk menahan tim Trump yang bertentangan dengan dokumen rahasia Mar-a-Lago

“Kami sebenarnya memiliki masalah dengan persediaan air di sini – kami harus memikirkannya.”

Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Geophysical Research Letters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *