Edwin van der Sar telah berbagi rencana Donny van de Beek – Tyrone Marshall – dengan Manchester United

Apakah akan berbeda? Donny van de Beek sekarang bisa menjadi pemenang Liga Champions daripada gelandang frustrasi berjuang untuk mengesankan di Liga Premier.

Di jendela transfer 2020, kesepakatan untuk memboyong Van de Beek ke Real Madrid sudah hampir selesai. Biaya telah disepakati dengan Ajax dan Van de Beek siap untuk menandatangani di garis putus-putus di Bernabeu.

Tetapi itu terjadi pada saat lanskap keuangan untuk klub-klub elit Eropa tampak tidak pasti, tanpa tanda-tanda akan kembali normal dan pendapatan pertandingan selama pandemi Covid-19, dan Real merasa sulit untuk mengatur rumah mereka sendiri.

LANJUT MEMBACA: Mitchell van der Gaag telah membuat permintaan yang tidak disukai oleh ruang ganti United

Sejak itu telah disarankan bahwa kegagalan untuk mengontrak James Rodriguez atau Gareth Bale menyebabkan kegagalan kepindahan Van de Beek ke Madrid. Real telah merayu gelandang untuk sementara waktu tetapi akhirnya dipaksa untuk menarik diri.

Itu diperbolehkan Manchester United Untuk membajak langkah tersebut, transfer ke Old Trafford disetujui secara mengejutkan dengan cepat mengingat reputasi United di lingkaran perekrutan saat itu.

Van de Beek mungkin telah menetapkan hatinya di Madrid tetapi ini masih akan terasa seperti pindah ke klub elit yang penampilannya di Ajax akan dibenarkan. Kenyataannya ternyata sangat berbeda.

Alih-alih memenangkan Liga Champions di Paris bulan lalu, Van de Beek menemukan dirinya di ambang perjuangan Liga Premier untuk bertahan hidup dengan Everton.

Alih-alih belajar mengisi peran lini tengah Luka Modric untuk Madrid, ia gagal menggulingkan Scott McTominay fred di Manchester United.

Pada saat ia bergabung dengan Everton dengan status pinjaman pada bulan Januari, Van de Beek baru menjadi starter empat kali dari 50 pertandingan Liga Premier untuk United, sepanjang musim lalu, dan dua di antaranya dalam pertandingan yang pada dasarnya tidak berarti ketika Ole Gunnar Solskjaer membuat perubahan besar di Final Liga Europa.

READ  Berita transfer LANGSUNG: Salah U-turn, permintaan Lewandowski dan masa depan Bale

Dia memulai lima pertandingan liga untuk Everton tetapi masalah cedera membuatnya absen selama delapan pertandingan dan dia adalah sosok yang terpinggirkan selama run-in yang penting.

Solskjaer dan Ralph Rangnik memiliki keraguan tentang kemampuannya untuk bermain di lini tengah Liga Premier dan dia akan kembali ke Old Trafford musim panas ini, tidak dapat disangkal setelah dibesarkan sebaliknya, tetapi ada dua alasan untuk berpikir dia sekarang akan mendapatkan celah cambuk yang lebih adil.

Pertama, ada penunjukan Eric ten Hag sebagai manajer baru United. Ten Hag mendapatkan yang terbaik dari Van de Beek di Ajax dan sementara hubungan mereka pada awalnya tidak stabil, hubungan mereka membaik dengan kesuksesan dan Van de Beek unggul dalam perjalanan ke semi final Liga Champions pada 2019.

Kedua, United kehilangan gelandang karena Nemanja Matic, Paul Pogba, Juan Mata dan Jesse Lingard meninggalkan klub bulan ini. Van de Beek harus diberi kesempatan karena tidak ada orang lain.

Sepertinya salah satu alasan utama kesulitannya di United adalah kegagalan untuk memahami posisi terbaiknya dan direkrut tanpa peran yang jelas.

Tetapi ketika dia menandatangani kontrak pada September 2020, ada kegembiraan besar di antara penggemar United, yang hanya tumbuh ketika bos Ajax Edwin van der Sar memberikan gambaran tentang apa yang bisa diharapkan oleh mantan klubnya.

“Dia bisa bermain di posisi yang berbeda di lini tengah – dia bisa menjadi enam atau delapan atau sepuluh, dia memiliki mata yang bagus untuk mencetak gol. Tekniknya brilian, dia bisa pergi dari pit ke pit,” kata Van der Sar.

READ  Ashwini-Satwik mengalahkan unggulan kedua untuk melaju ke babak kedua, Pranaav-Sikki Out

“Saya akan membandingkan dia dengan Scholesy sedikit, meskipun Scholesy memiliki tembakan smashing dari 30/40 yard dan itu bukan keahlian Donny, tapi dia suka masuk ke kotak dan mencetak gol.

“Dia multifungsi, dia bisa bermain sedikit lebih dalam, yang menurut saya adalah peran pilihannya.”

Petunjuk bersinar itu tidak pernah membuahkan hasil, tetapi juga menunjukkan bahwa Ten Hag harus memberikan kembali peran yang jelas kepada mantan gelandangnya.

Solskjaer mencobanya dalam peran yang lebih dalam itu dan Agustus lalu menjelaskan bagaimana dia merasa Van de Beek bisa bermain dalam 4-2-3-1 di posisi itu, dengan manajer United ingin menciptakan satu untuk membawa pemain bertahan ini lebih sering.

Sayangnya, dia tidak pernah mampu merobek jaket pengekang taktis yang membatasi lini tengah United, sesuatu yang juga dihadapi Rangnick.

Ten Hag akan mencoba membawa United ke 4-3-3 yang lebih progresif dan akan menarik untuk melihat bagaimana dia menggunakan Van de Beek. Kami akan mendapatkan indikasi yang lebih jelas selama tur pra-musim di bulan Juli.

Fakta bahwa pemain berusia 25 tahun itu kehilangan tempatnya di skuat Belanda berarti dia memiliki cuti di bulan Juni dan seharusnya bisa mulai bekerja saat pramusim dimulai di Carrington pada 27 Juni.

Fred, McTominay dan Bruno Fernandes tidak akan kembali hingga Juli karena keterlibatan mereka dalam pertandingan internasional bulan ini, yang berarti Van de Beek akan memiliki keunggulan signifikan atas rival lini tengahnya di musim panas yang akan memiliki segalanya untuk karirnya di United.

Daftar untuk buletin United kami agar Anda tidak ketinggalan berita terbaru dari Old Trafford musim ini.

READ  Los Blancos memenangkan gol bunuh diri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.