Donald Trump ‘sekarang menderita episode psikotik setelah akhirnya menyadari dia kalah dalam pemilihan’

Donald Trump, berfoto bermain golf di Florida pada hari Sabtu, menderita episode psikotik pada prospek meninggalkan Gedung Putih bulan depan, klaim mantan ajudannya (Foto: AP / Reuters)

Donald truf “ mengalami episode psikotik ” setelah menyadari dia kalah dalam pemilihan presiden Joe biden, kata salah satu mantan kolaboratornya.

Omarosa Manigault Newman, mantan pekerja komunikasi Gedung Putih, mengatakan dia yakin Presiden Trump akhirnya menerima kekalahannya – tetapi tetap tidak berhubungan dengan kenyataan akan keluarnya Gedung Putih yang akan datang.

Newman mengatakan kepada MSNBC: “ Saya pikir Donald Trump sedang melalui episode psikotik. Saya pikir dia telah menerima kekalahannya, tetapi kesombongannya, egonya, tidak akan membiarkan dia menerima bahwa dia tidak akan menjadi presiden pada bulan Januari.

Dan dia juga menggemakan klaim bahwa Trump sekarang menyerahkan pembantu terdekat dan paling setia saat tanggal keluar Gedung Putih semakin dekat. Newman mengatakan dia ‘merasa tidak enak’ bagi mereka yang masih bekerja untuk presiden karena dia ‘akan berpaling kepada siapa pun dan menyalahkan semua orang atas kehilangannya kecuali dirinya sendiri’ .

Mantan ajudan itu bertemu Trump saat mencalonkan diri untuk The Apprentice dan berspekulasi bahwa presiden sekarang mencoba memanipulasi hasil pemilihan seperti yang kadang-kadang dia katakan di acara TV realitas lamanya.

Newman menambahkan, ‚ÄúTapi ini bukan ‘The Apprentice’. Ini bukan reality show. Rakyat Amerika membutuhkan kepemimpinan yang nyata, bukan pembawa acara TV realitas, yang akan kembali oleh Donald Trump.

Sejak meninggalkan pemerintahan Trump pada 2018. Newman telah menjadi salah satu kritikus Presiden Trump yang paling vokal.

Dia memanggilnya “ rasis ” dan juga mengklaim bahwa Ibu Negara Melania Trump akan menceraikan Presiden Trump segera setelah mereka meninggalkan Gedung Putih.

Juru bicara Presiden Trump sebelumnya membantah klaim Newman dan membalas dengan menggambarkannya sebagai mantan karyawan yang pahit dengan kapak untuk digiling.

Presiden terpilih Joe Biden akan dilantik sebagai Presiden Amerika Serikat ke-46 pada 20 Januari.

Presiden Trump telah berulang kali menyebut kekalahan elektoralnya sebagai penipuan, tetapi gagal dalam semua upayanya untuk membalikkan hasil.

Hubungi tim berita kami dengan menulis kepada kami di [email protected]

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, lihat halaman berita kami

READ  apa yang perlu Anda ketahui tentang sidang Senat AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *