Donald Trump mengutuk Wall Street Journal karena memeriksa hype pemilihan 2020-nya

Bagi Donald Trump, pemilu 2020 – dan teori konspirasinya tentang hal itu – tidak pernah berakhir. Mantan presiden mengkritik surat kabar Wall Street dewan editorial pada hari Jumat, dengan alasan bahwa surat kabar itu mencoba untuk “membenarkan penipuan pemilihan di Pennsylvania” karena itu memeriksa salah satu suratnya kepada editor.

“NS surat kabar Wall Street baru saja membuat pernyataan bercat putih, sangat keliru, hampir sama salahnya dengan pengambilan tarif mereka terhadap China, negara yang telah merobek Amerika Serikat selama bertahun-tahun (bahkan tidak termasuk bencana virus China), mencoba untuk membenarkan kecurangan pemilu di Pennsylvania, ”kata Trump dalam sebuah pernyataan Jumat.

Trump kehilangan negara bagian dengan lebih dari 80.000 suara dan mantan presiden itu menjawab, “Salah! dan mengatakan seluruh pemilu “tertanam dalam penipuan skala besar atau penyimpangan pemilu”.

Sebagai bukti dari “penipuan skala besar atau penyimpangan pemilu,” Mr. Trump menunjuk seorang sheriff di Racine, Wisconsin, yang mengaku telah menemukan delapan kasus kecurangan pemilu, di negara bagian di mana Biden mengalahkan Trump dengan lebih dari 20.000 suara.

“Ini hanya puncak gunung es,” Trump memperingatkan dalam pernyataan sebelum menyemburkan serangkaian tuduhan penipuan di negara bagian lain seperti Georgia dan Arizona, kata Biden, yang keduanya telah menjalani audit pemungutan suara menyeluruh tanpa mengungkapkan apa pun yang mungkin menyarankan kemenangan Trump.

Faktanya, survei Partai Republik tentang Arizona Toll, yang telah menjadi penyebab Konservatif yang terkenal, mengungkap apa yang dikatakannya sebagai bahkan kemenangan terbesar Biden dan tidak ada bukti konklusif penipuan.

Sengketa tersebut timbul karena adanya keputusan Koran untuk mengeluarkan surat kepada editor Mr. Trump awal pekan ini, mengulangi klaimnya yang tidak berdasar bahwa pemilihan itu dicurangi, lalu artikel lain dengan cermat memeriksa banyak pernyataannya.

READ  Video Viral Pengantin Dilucuti Untuk Tes Keperawanan, Suami Itu Bodoh

“Ini memberikan cukup banyak nomor tanpa sumber dalam 30 detik untuk membuat pemeriksa fakta sibuk selama 30 hari,” the Koran menulis, merendahkan apa yang dia sebut pemilihan mantan presiden “monomania”.

“Ketika satu klaim dibantah, Tuan Trump kembali dengan dua lagi,” tambahnya. Koran ditambahkan.

Dia berargumen bahwa beberapa klaim Trump tidak memiliki sumber lain selain rumor yang ditayangkan di berita kabel, dan yang lainnya didasarkan pada apa yang dia sebut “kalah amatir dalam data pemilih”.

Surat kabar itu telah dikritik karena menerbitkan surat Trump sejak awal, karena ia dan para penggantinya sangat melebih-lebihkan atau sepenuhnya mengarang tuduhan penyelewengan pemilihan, tidak ada yang dikonfirmasi secara signifikan oleh pengadilan atau penyelidikan formal.

“Kami pikir itu berita ketika seorang mantan presiden yang bisa mencalonkan diri pada 2024 menuliskan apa yang dia lakukan, bahkan jika (atau mungkin terutama jika) tuntutannya adalah pisang,” tambahnya. WSJ menyimpulkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *