Dinosaurus mengalami penurunan 10 JUTA tahun sebelum mereka dimusnahkan, kata para ilmuwan

Dinosaurus mengalami penurunan 10 juta tahun sebelum mereka musnah oleh dampak asteroid yang punah secara massal, para ilmuwan telah menemukan.

Enam spesies, termasuk tyrannosaurus, triceratops, dan hadrosaurus, berevolusi dan berkembang selama Periode Kapur, yang berlangsung dari 145 hingga 66 juta tahun yang lalu.

Tetapi sekitar 76 juta tahun yang lalu mereka tiba-tiba mengalami penurunan, kata para peneliti, dengan tingkat kepunahan meningkat dan lebih sedikit spesies baru yang muncul.

Alasan utama penurunan diyakini sebagai kombinasi dari pendinginan global – yang menyebabkan penurunan suhu bumi sebesar 7 ° C – hilangnya herbivora dan ketidakmampuan dinosaurus untuk beradaptasi dengan kondisi baru.

Gulir ke bawah untuk video

Kesulitan Adaptasi: Dinosaurus mengalami penurunan selama 10 juta tahun sebelum mereka musnah oleh dampak asteroid yang punah secara massal, para ilmuwan telah menemukan

PENURUNAN DINOSAURUS: TEMUAN UTAMA DARI STUDI

Sebuah tim peneliti internasional menganalisis 1.600 fosil dari enam keluarga dinosaurus: Ankylosauridae, Ceratopsidae, Hadrosauridae, Dromaeosauridae, Troodontidae dan Tyrannosauridae.

Mereka menemukan bahwa selama 10 juta tahun terakhir usia dinosaurus, tingkat spesiasi telah menurun tajam dan tingkat kepunahan meningkat tajam.

Ini menyebabkan penurunan cepat dalam jumlah spesies tepat sebelum asteroid menghantam Bumi dan memusnahkan dinosaurus non-unggas 66 juta tahun yang lalu.

Alasan utama penurunan diyakini sebagai kombinasi dari pendinginan global – di mana suhu bumi turun 7 ° C – hilangnya herbivora dan ketidakmampuan dinosaurus untuk beradaptasi dengan kondisi baru.

Banyak dinosaurus kemungkinan mengandalkan suhu hangat untuk berkembang dan dengan demikian mengalami kesulitan beradaptasi dengan suhu yang lebih dingin dan kondisi baru di Bumi, para ilmuwan percaya.

Mike Benton, rekan penulis studi dan profesor di University of Bristol, mengatakan, “Kami melihat beberapa kemungkinan penyebab penurunan dinosaurus.

READ  RTL Hari Ini - Gunung Merapi: Gunung berapi di Indonesia meletus dan mengeluarkan abu panas sejauh tiga kilometer

“Menjadi jelas bahwa ada dua faktor utama, pertama, bahwa iklim secara keseluruhan menjadi lebih dingin, dan ini membuat hidup lebih sulit bagi dinosaurus, yang kemungkinan besar bergantung pada suhu hangat.

“Kemudian hilangnya herbivora membuat ekosistem tidak stabil dan rentan terhadap kepunahan.

“Kami juga menemukan bahwa spesies dinosaurus yang berumur lebih panjang lebih cenderung terancam punah, yang mungkin karena ketidakmampuan mereka untuk beradaptasi dengan kondisi baru di Bumi.”

Tim peneliti internasional menganalisis 1.600 fosil dari enam keluarga dinosaurus: Ankylosauridae, Ceratopsidae, Hadrosauridae, Dromaeosauridae, Troodontidae dan Tyrannosauridae.

Salah satu temuan utama adalah bahwa penurunan Keragaman dinosaurus herbivora yang disebabkan oleh perpindahan mereka oleh hadrosaurus mungkin telah memainkan peran dalam runtuhnya ekosistem dinosaurus.

Penulis utama Fabien Condamine dari University of Montpellier mengatakan, “Kami melihat enam keluarga dinosaurus paling melimpah di seluruh Kapur, membentang dari 150 hingga 66 juta tahun yang lalu, dan menemukan bahwa mereka semua berevolusi dan berkembang dengan jelas dengan sukses.

“Kemudian, 76 juta tahun yang lalu, mereka menunjukkan penurunan yang tiba-tiba. Tingkat kepunahan mereka meningkat dan dalam beberapa kasus tingkat kemunculan spesies baru menurun.’

Sekitar 10 juta tahun kemudian, dinosaurus non-unggas punah, dan lebih dari separuh spesies dunia punah.

Analisis: Grafik ini menunjukkan bagaimana tingkat spesiasi (biru) telah menurun tajam selama 10 juta tahun terakhir zaman dinosaurus dan tingkat kepunahan (merah) telah meningkat tajam.  Secara keseluruhan, ini sesuai dengan pengurangan cepat dalam jumlah spesies (hitam) sesaat sebelum tumbukan asteroid 66 juta tahun yang lalu.

Analisis: Grafik ini menunjukkan bagaimana tingkat spesiasi (biru) telah menurun tajam selama 10 juta tahun terakhir zaman dinosaurus dan tingkat kepunahan (merah) telah meningkat tajam. Secara keseluruhan, ini sesuai dengan pengurangan cepat dalam jumlah spesies (hitam) sesaat sebelum tumbukan asteroid 66 juta tahun yang lalu.

Asteroid Chicxulub, yang jatuh ke laut dangkal di tempat yang sekarang menjadi Teluk Meksiko, sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab kepunahan Cretaceous-Paleogenic.

READ  Air tertua di dunia terletak jauh di bawah Kanada dan berusia 2 miliar tahun

Ini membuka jalan bagi munculnya mamalia dan penampilan akhirnya manusia.

“Ini adalah momen kunci dalam evolusi kehidupan,” tambah Condamine. “Dunia telah diperintah oleh dinosaurus selama lebih dari 160 juta tahun, dan saat mereka surut, kelompok lain mulai mendominasi, termasuk mamalia.

“Dinosaurus biasanya sangat besar sehingga mereka mungkin hampir tidak tahu bahwa mamalia kecil berbulu itu ada di semak-semak.

“Tetapi jumlah spesies mamalia meningkat sebelum dinosaurus menghilang, dan kemudian setelah dampak mereka memiliki kesempatan untuk menciptakan jenis ekosistem baru yang kita lihat hari ini.”

Guillaume Guinot, juga dari Universitas Montpellier, mengatakan: “Dalam semua kasus kami menemukan bukti penurunan sebelum dampak bolide.

“Kami juga melihat bagaimana ekosistem dinosaurus ini bekerja, dan menjadi jelas bahwa spesies herbivora menghilang terlebih dahulu, membuat ekosistem dinosaurus terbaru tidak stabil dan rentan runtuh ketika kondisi lingkungan menjadi berbahaya.”

Studi baru akan dipublikasikan di jurnal Komunikasi alam.

MEMBUNUH DINOSAURUS: BAGAIMANA ASTEROID BESAR KOTA MEMBUNUH 75 PERSEN DARI SELURUH SPESIES HEWAN DAN TUMBUHAN

Sekitar 65 juta tahun yang lalu, dinosaurus non-unggas punah, dan lebih dari separuh spesies dunia punah.

Kepunahan massal ini membuka jalan bagi kebangkitan mamalia dan kemunculan manusia.

Asteroid Chicxulub sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab kepunahan paleogenesis Kapur.

Asteroid itu jatuh ke laut dangkal di tempat yang sekarang menjadi Teluk Meksiko.

Tabrakan itu melepaskan awan debu dan jelaga yang sangat besar, yang memicu perubahan iklim global dan memusnahkan 75 persen dari semua spesies hewan dan tumbuhan.

Para peneliti mengklaim bahwa jelaga yang diperlukan untuk bencana global semacam itu hanya bisa berasal dari dampak langsung pada bebatuan di perairan dangkal di sekitar Meksiko yang sangat kaya akan hidrokarbon.

READ  Peneliti: Mengenakan masker tidak menurunkan saturasi oksigen BOGOR RADAR

Para ahli percaya tsunami besar menyapu Pantai Teluk dalam waktu 10 jam setelah dampak.

Sekitar 65 juta tahun yang lalu, dinosaurus non-unggas punah, dan lebih dari separuh spesies dunia punah.  Asteroid Chicxulub sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab kepunahan paleogenesis Kapur (stock image)

Sekitar 65 juta tahun yang lalu, dinosaurus non-unggas punah, dan lebih dari separuh spesies dunia punah. Asteroid Chicxulub sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab kepunahan paleogenesis Kapur (stock image)

Hal ini menyebabkan gempa bumi dan tanah longsor di daerah sejauh Argentina.

Tetapi ketika ombak dan letusan sedang berlangsung, makhluk-makhluk yang hidup pada waktu itu tidak hanya menderita karena gelombang – panasnya jauh lebih buruk.

Saat menyelidiki peristiwa tersebut, para peneliti menemukan partikel batu kecil dan puing-puing lainnya yang terlempar ke udara saat asteroid itu jatuh.

Partikel kecil ini, yang dikenal sebagai bola, menutupi planet ini dengan lapisan jelaga yang tebal.

Para ahli menyatakan bahwa hilangnya cahaya dari matahari menyebabkan keruntuhan total sistem air.

Ini karena basis fitoplankton akan dihilangkan dari hampir semua rantai makanan akuatik.

Diyakini bahwa lebih dari 180 juta tahun evolusi yang membawa dunia ke zaman Kapur dihancurkan dalam waktu kurang dari masa hidup Tyrannosaurus Rex, yang kira-kira 20 hingga 30 tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *