Dianggap tidak ada keuntungannya, faktanya usus buntu memiliki fungsi yang penting

KOMPAS.com – Manusia memiliki usus buntu seperti cacing pada usus besar yang seringkali tidak terlalu dianggap penting karena ukurannya yang kecil dan bahkan dikeluarkan karena infeksi.

Namun, peneliti modern percaya demikian lampiran memiliki banyak fungsi utama dalam tubuh manusia dan melindungi lingkungan internal tubuh dari infeksi, demikian menurut News Medical, Sabtu (10/3/2020).

Ketenangan evolusioner

Awalnya diasumsikan bahwa apendiks tidak memiliki fungsi, tetapi klaim ini dapat dibantah sehingga teori evolusi mengatakan bahwa apendiks bekerja di pencernaan Makanan.

Charles Darwin, dalam bukunya, Tentang asal usul spesies dan keturunan manusiamembuat indikasi yang jelas tentang organ-organ yang tersisa dalam tubuh manusia yang tersisa selama evolusi spesies manusia.

Baca juga: Studi: Banyak kasus apendisitis yang tidak memerlukan pembedahan

Menurut Darwin, sisa-sisa evolusi ini mewakili fungsi yang vital di masa lalu tetapi tidak lagi ada seiring waktu.

Beberapa ahli biologi mendukung teori ini Apendiks adalah organ sisa yang pernah digunakan oleh nenek moyang herbivora kita. Karena beberapa manusia purba adalah herbivora.

Ditemukan bahwa pada vertebrata herbivora, usus buntu relatif lebih besar dan membantu pencernaan makanan herbivora yang keras seperti kulit pohon.

Namun, seiring berkembangnya manusia, mereka mulai memasukkan lebih banyak makanan yang dapat dicerna ke dalam makanan mereka, dan usus buntu akhirnya kehilangan fungsinya.

Berperan dalam sistem kekebalan tubuh

Penelitian menunjukkan bahwa usus buntu manusia mengandung sel limfoid yang membantu tubuh melawan infeksi. Ini sangat menunjukkan bahwa usus buntu memiliki peran dalam sistem kekebalan.

Apendiks diketahui berperan dalam fungsi kekebalan selaput lendir mamalia. Hal ini diyakini terlibat dalam T-limfosit ekstratima dan respon imun yang dimediasi limfosit B.

READ  NASA merekrut pemburu alien untuk menemukan tanda-tanda kehidupan di luar angkasa

lampiran Ia juga dikatakan untuk menciptakan pertahanan awal yang membantu mencegah infeksi serius pada manusia.

Baca juga: Kenali tanda-tanda apendisitis

Start Quartz (11/01/2017) oleh tim peneliti yang dipimpin oleh para ilmuwan dari Fakultas Kedokteran Osteopati Arizona Universitas Midwestern menemukan bahwa ada ciri umum dari kekebalan.

Juga telah diteliti bahwa radang usus buntu tidak hanya terjadi pada manusia. Heather Smith menemukan bahwa mamalia juga memiliki keterikatan.

Jumlah spesies yang keluar adalah 533, termasuk simpanse dan anjing. Hewan-hewan ini sangat berbeda. Mereka datang dari seluruh penjuru dunia, makan makanan yang berbeda dan bahkan bepergian dalam kelompok sosial yang berbeda.

Smith mencari kesamaan antara berbagai apendisitis mereka yang mungkin menjelaskan tujuan organ tersebut.

“Ada karakteristik imun yang mirip pada hewan dengan apendisitis, terdapat konsentrasi jaringan limfoid yang lebih tinggi di usus buntu,” kata Smith.

Jaringan usus buntu adalah bagian dari saluran pencernaan yang dimulai di usus besar tempat usus buntu berasal.

Jaringan limfoid ini penuh dengan sel yang memicu respons imun saat tubuh sedang stres.

Baca juga: 5 Cara Alami Untuk Mencegah Apendisitis

Berperan dalam sistem pencernaan

Menurut peneliti Pusat Medis Universitas DukeApendiks memiliki fungsi utama yaitu membuat dan menyimpan mikroba yang baik untuk usus manusia.

Tim peneliti, yang terdiri dari ahli imunologi, mengatakan sistem pencernaan manusia kaya akan bakteri, yang tentunya tidak berbahaya.

Studi ini dipublikasikan secara online di Jurnal Biologi Teoritis itu mengungkapkan, Mikroba baik ini seringkali keluar dari tubuh saat penderita menderita penyakit seperti disentri atau kolera yang mengganggu sistem pencernaan.

Menurut para peneliti, ini terjadi ketika usus buntu melepaskan persediaan bakteri baik dan “merevitalisasi” sistem pencernaan.

READ  Para astronom telah menemukan kemungkinan pendorong roket bulan 1960-an yang kembali ke Bumi

Kondisi yang mempengaruhi usus buntu

Pada manusia, usus buntu dan tumor karsinoid adalah penyakit umum yang mempengaruhi usus buntu.

Meskipun para ilmuwan percaya usus buntu memiliki fungsi yang berguna dalam tubuh, mereka merekomendasikan untuk membuang usus buntu yang sakit.

Karena apendisitis atau apendisitis yang tidak diobati bisa berakibat fatal. Selain itu, pengangkatan tidak akan berdampak buruk bagi tubuh saat dilakukan.

Baca juga: Benarkah makanan bisa menyebabkan radang usus buntu?

Written By
More from Said Rafiq

“Air” Ditemukan di Mars, Apakah Potensi Manusia Menjadi Lebih Layak Huni?

Bisnis.com, JAKARTA – Express Mars, pesawat luar angkasa yang menjelajahi Mars, menemukan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *