Data ritel yang mengecewakan, Dow Jones membuka 275 poin

Jakarta, CNBC Indonesia – Pasar saham AS dirilis pada Selasa (17/11/2020) menyusul aksi jual saham farmasi dan ritel sebagai respons terhadap data ritel yang buruk.

Dow Jones Industrial Average pecah pada pukul 08.30 waktu setempat (21.30 WIB) dan selang waktu 30 menit kemudian sebesar 275 poin (-0,9%) menjadi 395,05 poin (-1,32%) menjadi 29.555, 39 dan S&P a 500 turun 33,52 poin (-0,9%) menjadi 3.593,39. Nasdaq turun 51,8 poin (-0,43%) menjadi 11.872,37.

Saham Tesla naik lebih dari 11% pada pembukaan setelah perusahaan teknologi tersebut secara resmi bergabung dengan indeks S&P 500 pada 21 Desember. Sepanjang tahun, saham Elon Musk naik 387,8%.


Saham ritel Walmart turun 1% meski menguat di sesi pra-pembukaan, sementara Home Depot turun 2,7% meski penjualan meningkat 24% pada kuartal lalu.

Hal ini disebabkan oleh pertumbuhan penjualan ritel Oktober yang lebih lambat sebesar 0,3%, jauh dari analis yang memperkirakan pertumbuhan 0,5% dalam jajak pendapat Dow Jones.

Pada hari Senin, indeks Dow Jones dan S&P mencapai rekor tertinggi setelah Moderna merilis hasil studi fase ketiganya, yang menemukan vaksin tersebut memiliki tingkat kemanjuran, atau persentase relawan yang menerima vaksin, yang berhasil memiliki antibodi. diproduksi, dari 94,5%.

Keberhasilan itu memicu optimisme minggu lalu ketika perusahaan farmasi AS Pfizer dan perusahaan Jerman BioNTech mengumumkan bahwa vaksin itu lebih dari 90% efektif.

Saham Value berkumpul dari investor pada hari Senin, dengan reksa dana iShares Russell 1000 Value ETF (IWD) naik 1,9% sementara reksa dana iShares Russell 1000 Growth ETF (IMF) dengan saham pertumbuhan tinggi naik hanya 0,5%.

“Nilai bisnis yang lebih kecil biasanya lebih berpengaruh pada pemulihan ekonomi. Keberadaan vaksin yang dapat menghilangkan beban Covid-19 dari ekonomi jelas merupakan kabar baik,” tulis Bill Stone, direktur investasi di Stone. Mitra Investasi CNBC Internasional.

Kondisi ini terjadi di tengah meningkatnya kasus virus corona, yang mengaburkan prospek ekonomi dalam jangka pendek. Pekan lalu, AS mendaftarkan 1 juta pasien baru dengan virus Covid-19, sehingga total infeksi nasional menjadi lebih dari 11 juta, di mana 70.000 di antaranya harus dirawat di rumah sakit.

TIM PENELITI CNBC INDONESIA

[Gambas:Video CNBC]

READ  Tiga hari libur, 366.566 kendaraan melintas di tol Trans Sumatera

(ags / ags)


Written By
More from Said Rafiq

Elon Musk dengan SpaceX-nya berhasil mendaratkan astronot NASA di ISS

Style Journal – Sebuah cerita baru direkam, program kolaborasi antara NASA dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *