COVID-19: Wanita “hancur” tidak dapat melihat neneknya dengan demensia lanjut karena pembatasan perjalanan baru | Berita Inggris

Orang Afrika Selatan di Inggris telah berbicara tentang kehancuran mereka setelah rencana Natal mereka dirusak oleh pembatasan perjalanan baru yang diberlakukan karena varian baru COVID yang ‘mengganggu’.

Hannah Margetts mengatakan kepada Sky News bahwa dia berencana untuk melakukan perjalanan ke Cape Town pada bulan Desember untuk melihat keluarganya untuk pertama kalinya dalam tiga tahun, termasuk neneknya yang berusia 90 tahun yang menderita demensia lanjut.

Tetapi wanita berusia 25 tahun itu terpaksa membatalkan penerbangannya untuk ketujuh kalinya sejak pandemi setelah Afrika Selatan ditambahkan ke daftar merah perjalanan ke Inggris menyusul munculnya varian B.1.1.529.

Pembaruan COVID-19 terbaru dari Inggris dan di seluruh dunia

“Saya pikir kita berada dalam situasi yang sangat buruk dan itu sangat membosankan bagi semua orang,” katanya kepada Sky News.

“Aku merasa sedikit mati rasa sebenarnya. Aku tidak yakin apa yang harus kupikirkan tadi malam. Emosi terasa lebih keras hari ini.”

Margetts, yang tinggal di Camden, London barat laut, telah merencanakan untuk menghabiskan Natal bersama ibu, kakek-nenek, dan dua bibinya di Cape Town.

“Mereka hanya hancur,” katanya. “Mereka bahkan lebih hancur daripada saya karena merekalah yang duduk di sana menunggu saya.

“Saya merasa kasihan pada kakek-nenek saya. Kakek saya berusia 90 tahun. Kesehatan mentalnya tidak baik karena dikurung di sana.

“Nenek saya menderita demensia – tahap demensia yang sangat lanjut. Saya sangat takut setiap hari sehingga saya mendapat telepon yang mengatakan bahwa dia sudah meninggal.

“Perjalanan ini sangat penting bagi saya, tetapi sekarang semuanya kacau.”

Justin Adams dan istrinya Serena akan melakukan perjalanan ke Johannesburg pada hari Selasa untuk membawa putra mereka yang berusia tujuh bulan, Harvey, untuk bertemu kakek-neneknya untuk pertama kalinya.

Gambar:
Justin Adams berfoto dengan istri Serena dan putra berusia tujuh bulan Harvey

Pasangan yang tinggal di dekat Winchester setelah pindah ke Inggris pada 2008, kini terpaksa membatalkan rencana perjalanan mereka karena tingginya biaya karantina hotel.

READ  Prakiraan cuaca setiap jam saat salju pertama tahun 2021 melanda timur laut

“Secara emosional, ini sukses besar,” kata Adams kepada Sky News.

“Orang tua saya tidak akan melihat cucu mereka.

“Saya memiliki dua teman yang saat ini terdampar di Afrika Selatan. Salah satunya berkata kepada saya pagi ini, ‘Saya tidak tahu harus berbuat apa?’

Mr Adams, 37, menyebut pembatasan perjalanan baru “reflektif.”

“Ini sangat, sangat tiba-tiba dan sangat serius,” katanya.

“Mereka harus memberikan penilaian. Secara politis, mereka akan dihukum jika melakukannya, terkutuk jika tidak.”

Kate Lorimer, ketua DA Abroad Global Council, cabang global oposisi resmi di Afrika Selatan, mengatakan dia telah berbicara dengan “begitu banyak orang Afrika Selatan yang hancur” menyusul pembatasan perjalanan baru.

Dia mengatakan kepada Sky News: “Membuat keputusan semacam ini pada bukti yang tidak lengkap untuk varian ini adalah tindakan spontan dan sekali lagi akan merugikan ekonomi Afrika Selatan yang sudah sangat tertekan.”

Varian baru – digambarkan oleh para ahli sebagai “paling mengganggu” yang dilihat oleh para ilmuwan – telah ditemukan di Afrika Selatan, Botswana, Hong Kong, Israel dan Belgia, tetapi tidak ada kasus yang terdeteksi di Inggris.

Ikuti podcast Harian di Podcast Apple, Google Podcast, Spotify, Pita

Menteri Transportasi Grant Shapps mengatakan Inggris “membeli waktu” menambahkan Afrika Selatan, Botswana, Lesotho, Eswatini, Zimbabwe dan Namibia ke dalam daftar merah perjalanannya.

Penumpang yang tiba di Inggris Raya dari negara-negara ini mulai pukul 4 pagi pada hari Minggu akan diminta untuk memesan dan membayar karantina hotel yang disetujui pemerintah selama 10 hari.

Downing Street mendesak siapa pun yang baru saja tiba dari negara-negara ini untuk dites.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *