Coronavirus, protes, pandemi, krisis ekonomi, pemilu, normal baru dan banyak lagi

(Bloomberg) – Beberapa tahun dalam sejarah terukir pada jiwa kolektif suatu bangsa atau benua. Hanya sedikit yang menemukan gaung di seluruh dunia, terlepas dari lokasi, politik, atau keadaan ekonomi.

Dari hilangnya lebih dari 1,6 juta jiwa hingga hilangnya mata pencaharian, sebagian besar dari kita akan melihat kembali ke tahun 2020 melalui prisma pandemi yang kehancurannya masih berlangsung.

Kebanyakan orang belum pernah mendengar kata “Coronavirus” dan “Covid-19” di awal tahun. Sekarang mereka adalah bagian dari bahasa sehari-hari setiap orang, dari anak sekolah termuda hingga pensiunan yang paling rentan.

Pandemi telah mengubah cara dan tempat kita bekerja, bepergian, belajar, beribadah, dan bersosialisasi. Ini mempromosikan semangat komunitas, tetapi juga menghasilkan teori kebencian, rasa bersalah dan konspirasi karena menekan sistem kesehatan dan menutup perbatasan nasional.

Di AS, ini juga merupakan tahun di mana garis patahan yang ada semakin terekspos, terutama dari ras dan ketidaksetaraan yang ditangani oleh gerakan Black Lives Matter. Gambar-gambar jalan kosong, jalan raya, dan bandara untuk sementara dipindahkan oleh tempat-tempat protes. Topeng kesatuan di dunia yang dihadapkan dengan infeksi mematikan terlepas, dan ketegangan terus muncul.

READ  Per tanggal 1 Januari 2021, transaksi saham dikenakan bea materai, ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *