Chronicle of Memories dalam “The Science of Fictions” – Hiburan

Hal tentang sejarah adalah bahwa itu milik para pemenang, tetapi ada juga banyak sisi dari sejarah. Dan karena masa lalu hadir dengan banyak versi – apakah itu kebenaran yang belum dikonfirmasi atau kebohongan yang berulang – terkadang menjadi fiksi.

Yosep Anggi Noen Ilmu fiksi – gelar internasional untuk Kisah al-Kisah yang hiruk-pikuk – menyelidiki masalah ini.

Setelah tayang perdana di kategori Concorso Internazionale di Festival Film Locarno ke-72 di Swiss pada akhir tahun lalu dan perjalanan ke 15 festival film internasional lainnya, film tersebut akhirnya dirilis di Indonesia pada 10 Desember.

Homecoming: Tim produksi ‘The Science of Fictions’ menyambut penonton film di bioskop XXI. Bioskop di Jakarta. Film yang mendapat pujian kritis ini dirilis di Indonesia pada 10 Desember. (Courtesy Poplicist ID / -)

Ini telah menerima ulasan positif dan perhatian khusus sebagai nominasi film terbaik Locarno. Film ini juga dinominasikan untuk banyak penghargaan di Festival Film Indonesia (FFI) 2020, dengan pemeran utama Gunawan Maryanto dinobatkan sebagai Aktor Terbaik.

Pemerannya meliputi artis Yudi Ahmad Tajudin, yang dinominasikan sebagai Aktor Pendukung Terbaik FFI 2020, Lukman Sardi, Ecky Lamoh, Rusini, Asmara Abigail, Alex Suhendra dan Marissa Anita.

Film yang diproduksi oleh Angka Fortuna Sinema, KawanKawan Media dan Limaenam Films ini adalah salah satu film pertama yang ditayangkan di bioskop sejak dibuka kembali pada bulan Oktober setelah beberapa pembatasan pandemi dilonggarkan.

Film, yang ditulis oleh sutradara, merekam kenangan pribadinya – jika tidak bersama – dan trauma peristiwa sejarah.

Dimulai dengan hari malang di tahun 1960-an ketika protagonis Siman bertemu dengan kru film asing yang merekam pendaratan di bulan di bukit pasir Parangkusumo di Bantul, Yogyakarta, dekat rumahnya.

READ  Tamara Bleszynski mempercayakan istilah yang tidak begitu terkenal itu sekarang kepada Usaha Warung Kecil

Dia tidak bisa berkata-kata dan ketidakmampuannya untuk membagikan ceritanya dengan kata-kata diimbangi oleh peragaannya sendiri tentang pendaratan di bulan. Dia mendekorasi rumahnya menyerupai kapsul kontrol pesawat ulang-alik dan bergerak perlahan, seperti dalam pakaian luar angkasa, dalam lingkungan tanpa bobot.

Sinematografer Malaysia, Teoh Gay Hian, memadukan kilas balik hitam dan putih dengan pemandangan kontemporer yang penuh warna, memberikan rona tersendiri pada setiap momen yang membantu pemirsa melihat apakah suatu era telah berakhir atau baru saja dimulai.

https://www.youtube.com/watch?v=3DOcoDsB1x

Anggi, sang sutradara, mengatakan film tersebut diambil dengan hampir semua jenis kamera yang tersedia – camcorder HD, handycam, kamera aksi GoPro, kamera gerak lambat, dan kamera drone, untuk beberapa alasan.

“Film ini tentang seseorang yang bergerak lamban. Jadi kami membahas bagaimana kamera dapat menangkap ini. Jadi kami menggunakan banyak variasi dan merekam sejarah kamera itu sendiri di sepanjang film, dari kamera vintage 16 milimeter hingga kamera smartphone.

“Saya meletakkan ini di sana untuk menunjukkan transformasi teknologi audiovisual yang sekarang dapat diakses oleh siapa pun yang dekat dengan tubuh mereka dan itu menjadi lebih pribadi,” katanya dalam konferensi pers virtual pada 11 Desember.

Dulu, film hanya bisa dibuat oleh orang kaya dan berkuasa, dan akibatnya, hanya otoritas atau pemerintah yang bisa mengontrol “bukti” sejarah.

“Hari ini setiap orang menulis cerita mereka sendiri. Tantangan berikutnya adalah memverifikasi catatan siapa yang benar-benar nyata. Tapi kami membahas konsep yang tampaknya membingungkan ini melalui percakapan ringan dan lelucon, ”kata Anggi.

Film yang dihasilkan adalah komedi hitam aneh berdurasi 106 menit yang tidak terlalu samar sehingga penonton dapat secara spontan menebak karakter, adegan, dan cerita yang ingin mereka bagikan dan memulai percakapan tentang sejarah bangsa. (Anda)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *