BWF melarang seumur hidup tiga pemain Indonesia untuk pengaturan pertandingan

Pada hari Jumat, Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) melarang tiga shuttlecock Indonesia untuk berpartisipasi dalam pengaturan pertandingan, pengaturan pertandingan dan taruhan.

Asosiasi olahraga mengatakan: “Delapan pemain Indonesia yang mengenal satu sama lain dan berpartisipasi dalam kompetisi internasional tingkat rendah pada tahun 2019, terutama di Asia, melanggar aturan integritas BWF terkait pengaturan pertandingan, pengaturan pertandingan dan / atau taruhan pada bulu tangkis.”

“Tiga dari mereka mengoordinasikan dan mengorganisir orang lain untuk berpartisipasi dalam perilaku tersebut dan dilarang dari semua kegiatan yang berhubungan dengan bulu tangkis seumur hidup,” kata BWF dalam sebuah pernyataan.

“Lima lainnya telah ditangguhkan selama enam hingga dua belas tahun dan didenda antara $ 3.000 dan $ 12.000.”

BWF mengatakan itu adalah laporan dari whistleblower yang memungkinkan unit integritasnya untuk melakukan penyelidikan dan menanyai sejumlah pemain tentang masalah tersebut, yang diikuti oleh delapan pemain untuk sementara ditangguhkan pada Januari tahun lalu.

Panel Apex mengumumkan bahwa para pemain memiliki 21 hari untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS).

BWF juga menangguhkan seorang warga negara Malaysia, yang merupakan perwakilan dari merek peralatan yang mensponsori pemain bulutangkis internasional, dari semua aktivitas yang berhubungan dengan bulu tangkis setelah dia dinyatakan bersalah menawarkan uang kepada pemain internasional untuk manipulasi permainan.

“Karena sifat pelanggaran dan akses serta pengaruh orang tersebut atas pemain yang disponsori oleh perusahaannya, IHP telah melarang orang tersebut dari aktivitas terkait bulu tangkis seumur hidup.”

READ  Daftar pemain AC Milan di Liga Eropa, Uji kemampuan Hakan Calhanoglu Cs melawan Inter Milan di Serie A.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *