Bumi dilanda badai matahari setelah lubang di matahari terbuka

Badai matahari mungkin akan menghantam Bumi saat material mengalir keluar dari lubang di matahari.

Badai kelas G1 dapat menyebabkan pemadaman jaringan listrik, mengganggu satelit dan mengganggu migrasi hewan, menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS. Meskipun demikian, mereka relatif kecil – dengan efek yang jauh lebih dramatis yang mungkin terjadi selama badai geomagnetik.

Organisasi itu mengatakan kondisi seperti itu “mungkin” pada Rabu, 3 Agustus, karena sebuah lubang di bintang kita.

Lubang koronal muncul sebagai bintik-bintik gelap pada gambar Matahari ketika diambil dengan sinar ultraviolet dan sinar-X. Mereka adalah bagian yang lebih dingin dan kurang padat dari bintang kita, yang berarti angin matahari dapat melarikan diri ke luar angkasa dengan lebih mudah.

Itu berarti aliran angin matahari yang cepat dapat diledakkan dari matahari – dan mungkin diarahkan ke Bumi.

Fluks semacam itu akan melihat atmosfer kita, yang mengarah pada potensi dampak baik di ruang angkasa langsung di atas kita dan di Bumi.

Lubang koronal dapat terbentuk kapan saja, meskipun lebih sering terjadi selama periode minimum matahari. Kami saat ini bergerak keluar dari waktu tersebut dan menuju Maksimum Matahari, di mana aktivitas Matahari akan meningkat intensitasnya, yang diperkirakan akan terjadi sekitar tahun 2025.

Saat waktu itu semakin dekat, para ilmuwan memperkirakan cuaca luar angkasa memiliki efek yang lebih teratur dan berpotensi lebih merusak kehidupan di Bumi. ilmuwan memiliki selalu diperingatkan bahwa peradaban manusia harus berbuat lebih banyak untuk melindungi diri dari cuaca matahari yang berbahaya sebelum peristiwa yang lebih intens terjadi.

Skala NOAA untuk cuaca cerah dimulai pada G1 saat badai hari Rabu diperkirakan terjadi, yang digambarkan sebagai “kecil.”

READ  Dua ahli kelompok makanan mengatakan Anda harus menghindari penurunan berat badan yang cepat

Ini berjalan sampai ke G5 – badai geomagnetik “ekstrim” – di mana masalah luas dengan sistem tenaga diharapkan, pesawat ruang angkasa bisa menjadi bingung, dan sinyal radio dan navigasi satelit bisa dimatikan sementara.

Namun, badai matahari ekstrem seperti itu relatif jarang terjadi. Badai matahari ekstrem jenis ini hanya terjadi sekitar empat hari dalam setiap siklus 11 tahun matahari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.