“Bulan kedua” Bumi tidak seperti itu, tapi mungkin itu bagian dari bulan kita

Kamoʻoalewa, “benda langit yang bergoyang” dalam bahasa Hawaii, adalah nama batu setinggi 50 meter yang berayun mengelilingi bumi sesuai peraturan, terkadang hanya berjarak 9 juta mil dari kita. Mudah untuk berpikir Kamoʻoalewa sebagai bulan kedua, tetapi ada satu perbedaan besar: bulan kita mengorbit bumi, tapi tetap saja Kamoʻoalewa datang (entah bagaimana) dekat dengan kita, ia mengorbit matahari seperti kita. Menurut New York Times, itu adalah salah satu dari empat “satelit kuasi” terdekat tetapi memiliki orbit yang paling stabil. Penelitian baru dari para ilmuwan di University of Central Florida menunjukkan bahwa Kamoʻoalewa sebenarnya bisa menjadi bagian dari bulan kita yang pecah dalam tabrakan besar. dari Waktu New York:

“Satu-satunya cara untuk memastikan adalah mengirim pesawat ruang angkasa ke tubuh kecil ini,” kata Paul Byrne, seorang ilmuwan planet di Universitas Washington di St. Louis yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Secara kebetulan, badan antariksa China berencana untuk mendarat di sana dan mengumpulkan sampel yang diperkirakan akan kembali ke Bumi akhir dekade ini.

“Sampai saat itu, kami memiliki kemungkinan bahwa sisa-sisa tabrakan yang membuat lubang di bulan akan menemani kami dalam perjalanan kami melalui ruang angkasa,” kata Dr. Byrne. “Dan itu cukup keren.”

READ  Satelit Mars mengambil gambar liar dari kawah Mars kuno

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *