Bos McLaren dan Alfa Romeo sebagai calon pengganti Mattia Binotto? | F1

Menurut sebuah laporan di AutohebdoPosisi Binotto sebagai kepala tim untuk F1 2023 bisa terancam.

Ferrari telah tampil buruk tahun ini, mengklaim hanya empat kemenangan Grand Prix, meskipun mobil tercepat selama satu putaran untuk sebagian besar tahun ini.

Keputusan strategi yang buruk di pit wall ditambah dengan kurangnya pengembangan mobil sejak liburan musim panas telah membuat Ferrari tertinggal dibandingkan dengan Red Bull sementara Mercedes maju di lap terakhir.

Hubungan antara Leclerc dan Binotto menjadi “semakin tegang”, terutama setelah Ferrari membuatnya kehilangan jaminan kemenangan di Grand Prix Inggris jika mereka menghentikannya di bawah safety car.

Presiden Ferrari John Elkann menyatakan dukungannya untuk Binotto awal tahun ini tetapi mengakui tim membuat “terlalu banyak kesalahan”.

Dengan mundurnya Ferrari secara perlahan, mereka mungkin siap untuk melakukan perubahan.

Namun, pada Selasa sore Ferrari merilis pernyataan yang membantah rumor tersebut.

Dikatakan: “Mengenai spekulasi di media tertentu tentang posisi kepala tim Scuderia Ferrari Mattia Binotto, Ferrari menyatakan bahwa rumor ini sama sekali tidak berdasar.”

Bos Alfa Romeo Frederic Vasseur telah dikaitkan di masa lalu, sementara bos tim McLaren Andreas Seidl telah tampil mengesankan sejak bergabung dengan Formula 1 pada 2019.

Ferrari dapat memilih solusi internal dengan direktur olahraga saat ini Laurent Mekies.

Sejak 2014, Ferrari telah beberapa kali berganti bos timnya.

CEO F1 saat ini Stefano Domenicali dipaksa keluar dari tim setelah awal yang buruk di era hybrid V6, memungkinkan Marco Mattiacci untuk mengambil alih.

Maurizio Arrivabene memimpin tim dari 2015 hingga 2018 sebelum digantikan oleh Binotto pada 2019.

Binotto telah bergabung dengan Ferrari sejak 1995 dan bergabung dengan divisi mesin.

READ  Sir Alex Ferguson mengungkapkan bagaimana fans Man City di Kantor Pos mengejeknya atas rumor Cristiano Ronaldo

Pada 2013 ia menjadi kepala grup mesin sebelum menjadi chief technical officer pada 2016.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.