Bos Aston Martin F1 Szafnauer mengandalkan peralihan ke Alpine

Hanya seminggu setelah Laurent Rossi, CEO Alpine F1, mengisyaratkan perubahan manajemen untuk musim depan untuk menempatkan pembuat mobil Prancis di grid, ada semakin banyak saran bahwa Szafnauer direbut dari Aston Martin sebagai bagian dari rencana itu.

Menurut pengetahuannya tentang situasi tersebut, Szafnauer pada dasarnya telah menyetujui perubahan tersebut, tetapi belum ada konfirmasi resmi.

Tidak jelas kapan pengumuman resmi akan dibuat. Mungkin sudah di Grand Prix Brasil akhir pekan ini atau menunggu musim dingin jatuh dalam batas waktu yang ditentukan oleh Rossi.

Baik Aston Martin dan Alpine menolak berkomentar tentang masalah ini.

Seorang juru bicara Aston Martin mengatakan: “Ini adalah asumsi spekulatif. Kami tidak dapat mengomentarinya.”

Seorang juru bicara Alpine menambahkan: “Ini adalah rumor yang tidak akan kami komentari.”

Meskipun masih belum ada berita tentang posisi yang mungkin diambil Szafnauer, ada kemungkinan bahwa kedatangannya di Alpine akan menghasilkan perubahan struktural besar.

Ada bukti untuk beberapa waktu bahwa Direktur Balap Alpine Davide Brivio akan kembali ke MotoGP untuk 2022 setelah memutuskan dia lebih suka kembali ke roda dua.

Jika Brivio menarik diri, itu berarti Szafnauer bisa bermain lebih banyak sebagai pemimpin tim, dengan direktur pelaksana Alpine Marcin Budkowski mengambil lebih banyak tanggung jawab di sisi balap dan teknis.

Rossi baru-baru ini menyarankan bahwa Alpine harus membalikkan keadaan untuk 2022 setelah merasa kemajuannya menuju puncak grid terhenti.

Davide Brivio, Direktur Balap, Alpine F1 dan Esteban Ocon, Alpine F1

Foto oleh: Charles Coates / gambar motorsport

“Saya pikir tim telah bergerak cukup baik dari P9 ke P5 dalam beberapa tahun terakhir sebelum kami mencapai puncaknya,” kata Rossi kepada Autosport.

READ  GP Rusia: Lewis Hamilton memenangkan epik F1 di depan Max Verstappen saat hujan akhir mendatangkan malapetaka dan sakit hati bagi Lando Norris

“Tapi sekarang, untuk naik ke level berikutnya dan menjadi yang terbaik dari tim-tim papan atas, dan bukan hanya yang terbaik dari yang lain, diperlukan pengembangan lebih lanjut.

“Jadi saya ingin menjaga momentum dari musim sebelumnya, jadi saya ingin mempertahankan posisi kelima ini. Saya tidak ingin kami tertinggal.”

“Kami belajar banyak secara operasional tahun ini, yang selalu menjadi nilai tambah. Kami akan melakukannya tahun depan, tetapi kemudian kami harus membangun otot untuk tumbuh dan bergerak dari P5 ke P1, balapan demi balapan, musim demi musim untuk beberapa tahun ke depan.”

Jika kepergian Szafnauer dikonfirmasi, saat ini belum jelas siapa yang akan menggantikannya sebagai bos tim di Aston Martin.

Skuad Silverstone baru-baru ini merekrut mantan kepala tim McLaren Martin Whitmarsh untuk posisi eksekutif di Aston Martin Performance Technologies, tetapi dia hadir di Grand Prix dan akan menjadi kandidat yang jelas.

Baru-baru ini, Szafnauer mengatakan dia tidak berharap Whitmarsh akan banyak terlibat dalam tim F1 – tetapi belum membuat panggilan terakhir.

“Saya bisa membayangkan bahwa pada awalnya dia akan menghabiskan sebagian besar waktunya untuk membangun divisi Aston Martin Performance Technologies, di mana dia memiliki pengetahuan terbarunya, dan tidak terlalu fokus pada Formula Satu,” katanya. “Tapi yang tidak direncanakan adalah berapa banyak waktunya akan dihabiskan di mana.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *