Biksu radikal yang dijuluki “Buddha bin Laden” menyerah setelah 18 bulan melarikan diri

NAYPYIDAW, KOMPAS.com – SEBUAH biarawan radikal Myanmar dijuluki Buddha bin Laden dilaporkan menyerah setelah 18 bulan dalam pelarian.

Para pengamat mengatakan keputusan pemimpin agama itu untuk menyerah seminggu sebelum pemilihan adalah langkah untuk “mempengaruhi” pemilihan.

Ashin wirathu mendapat julukan ini di majalah Waktu karena perannya dalam menyebarkan kebencian agama di negara yang mayoritas penduduknya beragama Buddha ini.

Baca juga: Polisi Myanmar melacak biksu radikal yang dikenal sebagai Buddha Bin Laden

Wirathu menjadi buronan setelah pihak berwenang merilis daftar penangkapan biksu radikal pada Maret tahun lalu.

Ashin Wirathu telah berada di bawah pengawasan karena retorika anti-Islam nasionalnya, yang berpusat pada etnis minoritas Rohingya.

Namun, tindakannya bertentangan dengan pemerintahan Aung San Suu Kyi, yang berakibat pada penangkapan Wirathu.

Setelah 18 bulan dalam pelarian, sebuah video menunjukkan biksu tersebut berbicara kepada pendukungnya di Yangon, di mana dia mengenakan topeng.

“Pemerintah memaksa saya dalam situasi seperti ini,” katanya, meminta para pendukungnya untuk tidak memilih Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang disebutnya “setan”. .

“Saya akan pergi ke kantor polisi dan melakukan apa yang mereka perintahkan,” katanya sebelum naik taksi.

Baca juga: Biksu Buddha radikal yang dijuluki Bin Laden tidak takut diburu oleh polisi Burma

Direktur Departemen Urusan Agama Pemerintah Daerah Yangon Sein Maw mengkonfirmasi penangkapan “Buddha bin Laden”, kata dilaporkan AFP Senin (11/2/2020).

“Merindukan kemuliaan”

Wirathu diancam dengan hukuman tiga tahun penjara karena “mengungkapkan kebencian atau penghinaan”, atau “ketidakpuasan terhadap pemerintah”.

Pada 2017, otoritas tertinggi Buddha Myanmar melarang Wirathu berkhotbah selama setahun karena sikapnya yang penuh kebencian.

Setelah pelarangannya berakhir, ia kembali ke gerakan yang menuduh pemerintah korup dan terlibat dalam upaya reformasi konstitusi yang gagal.

READ  Mitch McConnell mengatakan dia akan 'benar-benar' mendukung Trump jika dia menjadi calon dari Partai Republik pada 2024

Analis Yangon David Mathieson mengatakan pihak berwenang bisa saja menghukumnya penjara jika mereka telah mengadili.

Baca juga: Perintah protes dari pendukung biksu Buddha radikal Bin Laden untuk menangkap polisi Myanmar

Namun, mereka khawatir tindakan seperti itu membuat pemimpin agama radikal mendapat dukungan yang luar biasa.

“Dia ingin menjadi martir. Jadi, mengapa pihak berwenang repot-repot memberinya oksigen yang dia butuhkan?” Mathieson bertanya.

Sementara itu, peneliti International Crisis Group Rchard Horsey mengatakan keputusan Ashin Wirathu untuk menyerah seminggu sebelum pemilu bukanlah kebetulan.

Partai NLD Suu Kyi diperkirakan akan kembali berkuasa dalam pemilu 8 November, meskipun etnis minoritas tidak puas.

Horsey berkata, ada kecurigaan kuat bahwa “Buddha Bin Laden” berharap untuk menggambarkan NLD sebagai musuh umat Buddha dengan menyerah pada hari Senin.

Tidak mungkin, lanjut Horsey, pesan Wirathu dapat menjangkau orang-orang di luar kelompok ekstremis.

Baca juga: Biksu radikal Myanmar menyarankan pelarangan pernikahan beda agama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *