Betapa indahnya struktur terumbu karang di Australia

Darilaut – Sebuah tim ilmuwan menemukan struktur terumbu karang raksasa lebih dari 500 meter di lepas pantai Cape York, Queensland, Australia pada 20 Oktober 2020.

Sungguh menakjubkan bahwa struktur dasar dari mana terumbu dibangun selebar 1,5 kilometer dan kemudian naik setengah kilometer ke permukaan laut.

Melalui akun YouTube Schmidt OceanPara ilmuwan diundang untuk bergabung menyelam dengan gambar yang direkam dengan robot bawah air dan mengamatinya.

Struktur terumbu karang ini lebih tinggi dari gedung pencakar langit Empire State Building di New York dan Menara Kembar Petronas di Kuala Lumpur, Malaysia.

Tim ilmuwan menjelajahi terumbu terbuka yang membentang di seluruh terumbu Great Barrier Reef. Namun struktur terumbu karang ini terpisah dari Great Barrier Reef.

Gambar bawah air menunjukkan penyelaman di atas dasar air yang lebar dan kemudian mendaki di atas terumbu karang yang terjal di sisi-sisi terumbu karang di bawah kedalaman sekitar 40 meter.

SuBastian’s, robot bawah air yang menembak di terumbu karang raksasa. SCHMIDT OCEAN / YOUTUBE

Saat berfoto dengan SuBastians, nama robot bawah air, seekor ular laut terlihat di kedalaman 534 meter. Selain itu udang dan biota laut lainnya.

Seekor ikan goby (bawah) mencatat kedalaman 482 meter dan kedalaman 263 meter. Pada kedalaman 118 meter, variasi biota laut dapat diamati pada struktur karang.

Hal ini juga terlihat pada kedalaman 94 dan 73 meter. Di puncak terumbu pada kedalaman 46 dan 49 meter, robot bawah air mencatat berbagai jenis terumbu karang dan ikan, termasuk jenis hiu.

Melalui penyelaman ini tim ilmuwan merekam dan memindai nomor biota laut dan struktur yang menyusun terumbu ini.

Semenanjung Cape York berada di sebelah utara Marine Park Great Barrier Reef. Kawasan ini merupakan salah satu kawasan paling terpencil di benua Australia.

READ  Jaringan meristem: struktur, fungsi dan sifat

Sedikit yang diketahui tentang apa yang ada di perairan lepas pantai dan daerah tangkapan yang lebih dalam.

Para ilmuwan menganggap dasar perairan yang lebih dalam ini sebagai batasnya Great Barrier Reef.

Hasil pemetaan bawah laut menunjukkan adanya ngarai laut dalam yang kompleks, longsor masif, dan terumbu karang mesofotik yang muncul dari kedalaman 500 meter di bawah permukaan laut.

Namun, pertanyaannya tetap mengapa ada terumbu karang lepas dan struktur ngarai laut dalam di daerah tersebut.

Dalam siaran pers Institut Laut SchmidtPada hari Senin tanggal 26 Oktober 2020 terumbu karang ini pertama kali ditemukan pada tanggal 20 Oktober.

Saat itu tim ilmuwan yang dipimpin oleh Dr. Robin Beaman dari universitas James Cook Pemetaan bawah air dari dasar laut di bagian utara Great Barrier Reef.

Tim kemudian menyelam dengan robot bawah air pada 25 Oktober Institut Laut Schmidtuntuk menjelajahi terumbu baru ini.

Penyelaman itu disiarkan langsung, dengan rekaman definisi tinggi ditampilkan untuk pertama kalinya di situs web dan saluran YouTube Schmidt Ocean.

Abc.net.au. melaporkan terumbu karang baru di perairan Cape York di utara Queensland, panjangnya sekitar 1,5 kilometer dan dari kedalaman lebih dari 500 meter hingga 40 meter di bawah permukaan.

Para peneliti menemukan terumbu karang yang diperkirakan berumur 20 juta tahun di titik terdalamnya.

Terumbu karang yang “terbelah” ini mengacu pada bagian terumbu yang terletak di dasar laut dan bukan merupakan bagian dari struktur utama Great Barrier Reef.

Terumbu yang baru ditemukan adalah satu dari tujuh terumbu lepas lainnya yang dipetakan pada abad ke-19.

Dr. Robin Beaman dari James Cook University (JCU), yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan ekosistem laut di garis depan temuan terbaru lebih hidup.

READ  Al-Qur'an dan Sains menjelaskan fenomena terbelahnya bulan: Okezone Techno

“Komunitas karang tumbuh subur di puncak,” kata Dr. Beaman. “Ketika kami sampai di puncak, yang lebarnya hanya sekitar 300 x 50 meter, kami menemukan banyak ikan dan populasi hiu yang sehat.”

Terumbu karang lepas ini seperti pegunungan bawah laut yang terisolasi. Karena terdapat banyak perairan dalam di antara terumbu dan komunitas karang berikutnya, terdapat potensi spesies unik di kawasan ini.

Tim tersebut telah menjelajahi terumbu karang menggunakan robot yang memiliki lengan dan dikendalikan dari jarak jauh untuk mengumpulkan sampel untuk keperluan identifikasi.

Kapal penelitian R / V Falkor. FOTO: SCHMIDT OCEAN INSTITUT

Para ilmuwan ini bekerja di kapal penelitian R / V Falkor, yang didanai oleh Institut Laut Schmidt – fasilitas penelitian yang didirikan oleh filantropis dan pengusaha Amerika, Wendy Schmidt dan mantan suaminya CEO Google Eric Schmidt.

Institut Laut Schmidt didirikan pada tahun 2009 untuk mengeksplorasi dan memperluas pemahaman tentang lautan dunia melalui teknologi canggih, observasi, dan berbagi informasi terbuka.

Setiap tahun organisasi mengundang tim ilmiah terpilih dari seluruh dunia untuk melakukan penelitian oseanografi bersama dan pengembangan teknologi di atas kapal penelitian Falkor. Kapal ini diluncurkan pada tahun 2012.

pembicara Institut Laut Schmidt Dr. Carlie Wiener mengatakan beberapa spesies baru ditemukan selama proyek tersebut. Di Ngarai Ningaloo di lepas Australia Barat ada “hewan laut terpanjang di dunia”, siphonophore, yang panjangnya 45 meter.

Siphonophores adalah organisme kolonial yang terdiri dari hewan multiseluler yang secara fungsional berspesialisasi dalam memungkinkan koloni mencerna makanan, berenang, berkembang biak, dan bergerak melalui air.

Dr. Weiner mengatakan temuan terbaru tentang terumbu karang menunjukkan nilai proyek tersebut.

“Australia tidak memiliki kendaraan bawah air khusus, jadi ada banyak wilayah yang belum pernah dilihat sebelumnya,” kata Dr. Weiner.

READ  Bio Farma memastikan kualitas vaksin tetap terjaga selama pendistribusian

“Ini adalah bukti pentingnya menjelajahi lingkungan bawah laut kita agar bisa melindunginya.”

Selama ekspedisi yang berlangsung kurang lebih 12 bulan tersebut, tim menemukan banyak spesies baru.

Sumber:

https://schmidtocean.org/australian-scientists-discover-500-meter-tall-coral-reef-in-the-great-barrier-reef-first-to-be-discovered-in-over-120-years/

https://www.abc.net.au/news/science/2020-10-27/reef-detached-discovered-cape-york/12816760

https://www.youtube.com/c/SchmidtOcean/videos

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *